Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengatakan pada hari Kamis (20/10/2022) bahwa pemerintah Jepang akan mempertimbangkan peningkatan risiko penurunan dari ekonomi luar negeri dalam memutuskan ukuran pengeluaran dalam paket stimulus yang akan datang. “Perkembangan ekonomi luar negeri kemungkinan akan bekerja melawan ekonomi Jepang tahun depan. Kami akan mempertimbangkan ini dalam mempertimbangkan ukuran paket pengeluaran,” tambah PM Jepang Kishida saat berbicara di parlemen.

Mengutip Reuters, “Bank sentral Jepang pada hari Kamis mengatakan akan mengadakan operasi pembelian obligasi darurat, menawarkan untuk membeli sekitar $667 juta utang pemerintah, sebuah langkah yang dirancang untuk menempatkan harga di bawah harga obligasi”.

Yen telah terpukul tahun ini oleh perbedaan yang melebar antara suku bunga AS dan Jepang. Beberapa investor bertaruh Jepang perlu membuang kebijakan panjang ‘pengendalian kurva imbal hasil’, atau YCC, – di mana Jepang membeli sejumlah besar obligasi untuk menjaga imbal hasil utang 10-tahun di sekitar 0%.

Imbal hasil pada patokan JGB 10-tahun sempat menyentuh 0,255% untuk hari kedua berturut-turut, di atas batas atas kebijakan BOJ, sebelum mundur ke 0,25%, dalam kisaran tersebut.

Berita tersebut tampaknya menantang bull USD/JPY yang sedang menuju 150,00 sambil menyegarkan tertinggi 32-tahun. Perdagangan USD/JPY di sekitar 149,90-95 setelah menyegarkan tertinggi 32 tahun pada hari sebelumnya. Kelambanan terbaru pasangan yen dapat dikaitkan dengan suasana hati-hati di dekat magnet psikologis 150,00, serta kalender yang ringan. Namun, hasil yang kuat membuat pembeli tetap berharap.

Aksi beli USD/JPY mempertahankan kendali antara area 149,90 dan 149,95 sejak pasangan yen menyegarkan 32-tahun selama Kamis pagi. Namun, harus dicatat bahwa secara teknis, indikator RSI yang overbought (14) bergabung dengan garis resistensi yang miring ke atas dari Rabu malam untuk menantang bull USD/JPY di dekat 150,00. Sebaliknya, konvergensi SMA 50 dan garis support langsung menyoroti level 149,89 sebagai support utama langsung.

Pasangan USD/JPY tetap jauh di atas resistensi enam bulan pada grafik harian, yang berubah menjadi support di 149,60, yang pada gilirannya bergabung dengan MACD bullish untuk mengarahkan pembeli menuju tertinggi Agustus 1990 di dekat 151,65. Setelah itu, puncak pertengahan 1990 sekitar 155,80 akan menjadi fokus. Atau, penutupan harian di bawah 149,60, dapat menyeret harga ke puncak September di 145,90.

Secara keseluruhan, USD/JPY siap untuk menyegarkan tertinggi multi-tahun dengan melintasi resistensi langsung 150,00. Namun, kenaikan lebih lanjut tampak ruang terbatas kecuali melintasi level 151,65. Sementara para penjual harus menunggu penembusan yang jelas di 149,60 untuk mengambil posisi short intraday.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here