Dolar menyentuh level 150 terhadap yen pada hari Jumat, sebelum jatuh kembali, karena investor memposisikan Federal Reserve untuk mempertahankan suku bunga lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama. Indek Dolar AS (DXY) terakhir di 106,14, turun 0,06%. Pasar masih mencermati pernyataan Ketua Fed Jerome Powell.

Pada perdagangan USD/JPY, Dolar terakhir naik 0,11% di 149,85 yen. Penguatan dolar AS sendiri telah terhenti sejak indeks mencapai level tertinggi dalam 10 bulan pada 3 Oktober ketika imbal hasil Treasury 10-tahun yang menjadi acuan terus mencapai level tertinggi baru dalam 16-tahun.

Pergerakan USD/JPY di atas 150 dipandang pasar berpotensi memicu intervensi pejabat moneter Jepang yang khawatir terhadap pelemahan mata uang terlalu jauh. Berkaca pada peristiwa 3 Oktober silam dimana USD/JPY sempat mencapai 150.165 sebelum dengan cepat turun kembali ke 147.3.

Para pelaku pasar mengatakan sejauh ini memang tidak jelas apakah pergerakan tersebut merupakan hasil intervensi dari Kementerian Keuangan Jepang atau disebabkan oleh kegelisahan pasar dan penghentian kerugian perdagangan atau hal-hal otomatis lainnya yang dipicu oleh hasil perdagangan itu sendiri. Bagi pasar, isyarat yang jelas adalah ambang batas 150 merupakan potensi awal dari ketidakpastian karena Kementerian Keuangan berada di sisi lain dari ambang batas tersebut.

Melihat kecepatan dan konteks langkah tersebut serta seberapa jauh langkah tersebut akan melampaui angka 150 kemungkinan akan mempengaruhi apakah Kementerian Keuangan akan mengambil tindakan lagi atau tidak. Hasil perdagangan di akhir pekan ini membuka potensi intervensi kembali, mengingat pendapatan tetap dan ekuitas, dolar seharusnya lebih kuat pada minggu depan. Ini hanya masalah waktu sampai Yen melemah dan intervensi terjadi kembali.

Jumlah investor yang memegang dolar memang semakin banyak. Greenback terus mendapatkan keuntungan yang lebih kecil dari data AS yang kuat dan keuntungan suku bunga yang tinggi dari yang seharusnya, kemungkinan karena status overbought, namun risiko kenaikan tetap dominan.

Peluang kenaikan suku bunga Fed pada bulan Desember telah turun menjadi 24%, dari 39% sebelum komentar Powell, sementara jeda pada bulan November dipandang sebagai hal yang pasti, menurut Fed Watch Tool dari CME Group. Namun bank sentral AS diperkirakan tidak akan mulai menurunkan suku bunga hingga bulan Juni. Investor juga mengamati Timur Tengah untuk mencari indikasi peningkatan perang antara Israel dan Hamas.

Sementara itu, pada perdagangan mata uang lainnya, Euro pada perdagangan EUR/USD naik 0,04% menjadi $1,0593. Poundsterling jatuh ke level terendah dalam lima bulan terhadap euro. Pasangan EUR/GBP setelah serangkaian rilis data menunjukkan jatuhnya kepercayaan konsumen Inggris pada bulan Oktober menyusul lemahnya penjualan ritel pada bulan sebelumnya. Sementara dalam perdagangan dengan Dolar AS, GBP/USD naik 0,14% di $1,2158.

Franc Swiss dalam perdagangan USD/CHF mencapai level tertinggi hampir enam minggu terhadap greenback pada hari Jumat sebelumnya, sebelum jatuh kembali ke perdagangan terakhir di 0,8917. Mata uang Swiss telah menjadi safe haven yang populer akibat meningkatnya ketegangan geopolitik. Franc juga mencapai level tertingginya terhadap euro dalam perdagangan EUR/CHF sejak tahun 2015, ketika Bank Nasional Swiss menghapus patokan antara kedua mata uang tersebut.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini