Yen melonjak dalam perdagangan pada hari Kamis (07/12/2023) karena pembuat kebijakan Bank of Japan mengisyaratkan bank sentral mungkin beralih dari rencana suku bunga ultra-rendah dan ukuran saham global naik setelah tiga kali penurunan berturut-turut karena investor menilai putaran terakhir data pasar tenaga kerja AS.

Yen melonjak 2,39% terhadap greenback (USD/JPY), tercata sebagai lonjakan dalam satu hari terbesar sejak 12 Januari, pada 143,86 per dolar setelah Gubernur Bank of Japan Kazuo Ueda menambahkan spekulasi bahwa bank sentral dapat menjauh dari suku bunga negatif dengan mengatakan manajemen kebijakan akan “menjadi lebih menantang dari tahun ini.” berakhir dan menuju tahun depan” dan menunjukkan beberapa opsi tentang apa yang mungkin terjadi.

BOJ adalah satu-satunya bank sentral yang tidak memulai kebijakan pengetatan. Sementara itu, bank sentral seperti Federal Reserve AS dan Bank Sentral Eropa (ECB) diperkirakan mendekati atau berada di akhir siklus kenaikan suku bunganya. Komentar tadi malam semacam menambah bahan bakar roket ke dalam pertaruhan mengenai pergerakan kembali ke wilayah suku bunga positif bagi Bank Sentral Jepang.

Indek dolar AS (DXY) turun 0,50% pada 103,62 sementara euro dalam perdagangan EUR/USD naik 0,28% menjadi $1,0792.

Pasar melihat kemungkinan 21% bahwa BoJ menaikkan suku bunga pada pertemuan terakhir tahun ini pada 19 Desember, menurut data LSEG. Obligasi pemerintah Jepang juga mengalami aksi jual yang tajam, dengan imbal hasil obligasi pemerintah Jepang bertenor 10 tahun naik 10,3 basis poin, terbesar sejak 28 Juli.

Di Wall Street, saham-saham AS naik, dipimpin oleh kenaikan sebesar 3,22% di sektor jasa komunikasi setelah saham Alphabet Google menguat dan data terbaru pasar tenaga kerja menunjukkan peningkatan klaim pengangguran mingguan. Setelah serangkaian data minggu ini mengkonfirmasi beberapa pelemahan di pasar tenaga kerja, fokusnya akan beralih ke laporan gaji pemerintah pada hari Jumat.

Indek Dow Jones naik 62.95 poin, atau 0.17%, menjadi 36,117.38, S&P 500 memperoleh 36,25 poin, atau 0,80%, menjadi 4.585,59 dan Nasdaq melonjak 193,28 poin, atau 1,37%, menjadi 14.339,99.

Imbal hasil Treasury AS untuk jangka waktu yang lebih panjang sedikit berubah setelah sebelumnya sedikit memantul dari posisi terendah tiga bulan, menjelang laporan pekerjaan AS. Imbal hasil pada tenor 10-tahun terakhir naik 2 basis poin pada 4,144%.

Mendinginnya data ekonomi dan komentar baru-baru ini dari para pejabat Federal Reserve, termasuk Ketua Jerome Powell, telah meningkatkan ekspektasi bahwa bank sentral AS telah mengakhiri siklus kenaikan suku bunganya dan akan mulai menurunkan suku bunganya segera pada bulan Maret.

Meskipun pasar secara luas melihat Fed mempertahankan suku bunga stabil pada pertemuan kebijakan berikutnya pada 12-13 Desember, ekspektasi penurunan suku bunga AS setidaknya 25 bps pada bulan Maret adalah sekitar 63%, menurut FedWatch Tool CME, naik dari sekitar 43% minggu lalu.

Harga minyak melemah pada awal perdagangan setelah sedikit naik dan menetap di level terendah dalam enam bulan, karena investor khawatir akan lesunya permintaan energi di Amerika Serikat dan Tiongkok, sementara output dari Amerika masih mendekati rekor tertinggi. Minyak mentah WTI turun 0,06% menjadi $69,34 per barel sementara minyak mentah Brent ditutup pada $74,05 per barel, turun 0,34% hari ini.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini