Dolar AS

Indeks dollar AS (DXY) pada perdagangan di hari Selasa (15/08/2023) berakhir dengan catatan naik 0,02%. Dolar pulih dari kerugian yang di cetak pada awal perdagangan dan membukukan keuntungan moderat. Penguatan kembali Dolar AS melacak imbal hasil T-note yang begerak lebih tinggi di tengah komentar hawkish dari Presiden Fed Minneapolis Kashkari. Ia mengatakan bahwa dirinya belum siap untuk mengakhiri kenaikan suku bunga. Sentiment positif bagi kenaikan Dolar AS juga didapatkan dari meningkatkan likuiditas permintaan atas dollar, menyusul pelemahan di bursa saham AS.

Berita ekonomi AS hari Selasa beragam untuk dolar. Sisi positifnya, penjualan ritel Juli naik +0,7% m/m, lebih kuat dari ekspektasi +0,4% m/m. Juga, indeks harga impor Juli di luar minyak bumi tidak berubah m/m, lebih kuat dari ekspektasi -0,2% m/m. Di sisi negatif, kondisi bisnis umum survei manufaktur Kekaisaran Agustus turun -20,1 menjadi -19,0, lebih lemah dari ekspektasi -1,0. Juga, indeks pasar perumahan NAHB Agustus tiba-tiba turun -6 ke 50, lebih lemah dari ekspektasi tidak ada perubahan di 56.

Presiden Fed Minneapolis Kashkari juga memberikan komentar yang bernada hawkish atas kebijakan Fed. Hal ini mendukung penguatan dolar AS. Dia mengatakan “Kami telah membuat beberapa kemajuan yang baik pada inflasi,” tetapi tingkat “masih terlalu tinggi.” Kashkari menambahkan bahwa dia “belum siap untuk mengatakan bahwa kita sudah selesai” menaikkan suku bunga, dan kita “masih jauh dari pemotongan suku bunga.”

Pasangan EUR/USD turun 0,04%, setelah sempat menguat diawal perdagangan dan berbalik arah menjadi lebih rendah setelah komentar hawkish dari Kashkari. Pernyataan tersebut memicu short-covering dalam dolar.

Diawal sesi perdagangan, EUR/USD menguat setelah imbal hasil obligasi Jerman tenor 10 tahun naik ke level tertinggi 5-1/4 bulan dan setelah ekspektasi pertumbuhan ekonomi ZEW Agustus Jerman tiba-tiba naik. Ekspektasi pertumbuhan ekonomi ZEW Agustus Jerman secara tak terduga naik +2,4 menjadi -12,3, lebih kuat dari ekspektasi penurunan ke -14,9.

Pasangan USD/JPY naik 0,03%, menyerahkan penguatan Yen yang sempat diraih pada awal perdagangan dan turun ke level baru dalam 9 bulan ini terhadap dolar. Imbal hasil T-note yang lebih tinggi membebani yen.

Pada awal perdagangan, Yen menguat di tengah berita ekonomi yang menunjukkan PDB Q2 Jepang tumbuh lebih dari yang diharapkan dan produksi industri Jepang di bulan Juni naik lebih dari yang diharapkan. Short-covering pada yen muncul setelah komentar dari Menteri Keuangan Jepang Suzuki mendukung spekulasi bahwa BOJ hampir melakukan intervensi di pasar valas untuk menopang yen ketika dia mengatakan akan mengambil tindakan yang tepat jika pihak berwenang menganggap pergerakan di pasar mata uang asing adalah berlebihan.

Sebagaimana dilaporkan bahwa PDB Q2 Jepang tumbuh +6,0% (q/q tahunan), lebih kuat dari ekspektasi +2,9% dan laju ekspansi terkuat sejak Q4 2020. Deflator Q2 naik +3,4% y/y, tertinggi sejak seri data dimulai pada 1995. Sementara angka Produksi industri Jun Jepang direvisi naik sebesar +0,4 menjadi +2,4% m/m dari laporan awal +2,0% m/m, kenaikan terbesar dalam 4 bulan.

Penguatan Dolar AS kembali ini juga membuat harga emas untuk kontrak pengiriman bulan Oktober di bursa berjangka akhirnya ditutup turun 0,45%. Harga jatuh ke posisi terendah dalam 7 minggu. Ditunjang oleh kenaikan imbal hasil obligasi global yang lebih tinggi sehingga membebani harga logam mulia.

Disisi lain, berita ekonomi dari China yang mengabarkan bahwa produksi industri lebih rendah dari perkiraan. Hal ini turut menjadi sentiment bearish, mengingat permintaan logam untuk industri akan membebani harga logam mulia. Selain itu, likuidasi dana dalam emas (ETF) berlanjut setelah kepemilikan panjang emas di ETF turun ke level terendah 3-1/3 tahun pada hari Senin. Dolar yang lebih lemah pada hari Selasa dan penurunan saham membatasi kerugian pada logam.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini