Data pasar uang terbaru dari Bank of Japan tidak menunjukkan adanya intervensi di pasar valuta asing untuk memperlambat atau membatasi kenaikan USD/JPY di atas 150,00 pada perdagangan di hari Selasa kemarin. Sebagaimana diketahui bahwa pasangan USD/JPY jatuh setelah menembus di atas 150,00 pada hari Selasa, pasangan ini sempat menyelam ke 147,30 dari posisi tertinggi 150,16, sebelum memantul. Harga berpindah kembali ke level 149 pada hari Rabu sebelum turun kembali ke level 148 pada hari Kamis (05/10/2023).

Apa yang terjadi di pasar luar negeri pada hari Selasa mungkin hanyalah pengecekan suku bunga oleh BOJ selama sesi New York, menyebabkan bank-bank yang biasanya menangani intervensi merespons dengan menjual USD/JPY secara massal. Tidak ada keraguan bahwa eksportir Jepang juga ikut bergabung. Penjualan eksportir terus berlanjut dengan penawaran bunga di atas 149,30 pada hari Rabu dan penjualan yang baik dicatat pada penetapan bursa Tokyo pada hari Kamis.

Apa yang dapat diduga dari berita dan data sejak hari Selasa adalah bahwa Kementerian Keuangan Jepang kemungkinan besar khawatir dengan kecepatan kenaikan USD/JPY, dikombinasikan dengan penembusan di atas level psikologis utama, dan bukan lemahnya JPY itu sendiri. Intinya, perdagangan JPY dengan mata uang utama lainnya baru-baru ini diperdagangkan jauh di bawah tren tertinggi bulan Agustus.

Para pejabat AS tampaknya juga tidak mempermasalahkan penguatan dolar AS saat ini, mungkin karena dolar cenderung menekan inflasi yang berasal dari luar negeri. Menteri Keuangan Janet Yellen, ketika ditanya baru-baru ini tentang kemungkinan intervensi Valas, hanya mengatakan hal itu akan bergantung pada “detail situasi”.

Sesuai dengan pandangan yang diungkapkan oleh Eisuke Sakakibara, mantan pejabat Kementerian Keuangan Jepang yang masih dikenal sebagai “Tuan Yen”, bahwa intervensi Valas Jepang yang sebenarnya mungkin tidak akan terjadi hingga USD/JPY bergerak mendekati level 155.

Upaya penguatan Yen mendapat bantuan yang sangat dibutuhkan karena dolar dan imbal hasil Treasury AS keduanya stabil sedikit lebih rendah pada hari Kamis setelah data ekonomi AS yang beragam semalam membuat pasar menurunkan kemungkinan Federal Reserve menaikkan suku bunga lagi tahun ini. Indek Dolar AS (DXY), bertahan di dekat level semalam di 106,78.

Greenback melepaskan sebagian kenaikannya baru-baru ini setelah data gaji swasta AS meningkat jauh lebih kecil dari perkiraan pada bulan September, menurut Laporan Ketenagakerjaan Nasional ADP pada hari Rabu, meskipun hal tersebut kemungkinan besar membesar-besarkan laju perlambatan di pasar tenaga kerja. Imbal hasil Treasury AS yang lebih lama turun dari level tertinggi 16 tahun setelah rilis data tersebut dan tetap berada di bawah level tertinggi baru-baru ini di pagi Asia.

Sementara itu, indeks manajer pembelian (PMI) non-manufaktur dari Institute for Supply Management (ISM) turun 0,9 poin menjadi 53,6 namun tetap di atas angka 50, yang membagi ekspansi bulanan dan kontraksi. Laporan ini mempertegas bahwa perekonomian AS masih tampak tangguh dan bisa dibilang terlalu kuat, PMI Jasa ISM setidaknya memberikan satu data yang menunjukkan bahwa aktivitas ekonomi tidak meningkat lagi.

Yen, yang cenderung sensitif terhadap imbal hasil AS, terakhir diperdagangkan di kisaran 148,85 yen. Pasangan USD/JPY, turun hampir 0,2% dari level akhir AS dan menjauh dari level terendah hari Selasa di 150,165.

Di tempat lain, euro sebagian besar datar di $1,0512 dalam perdagangan EUR/USD, tetap di atas level terendah baru minggu ini di $1,0448. Dalam jajak pendapat Reuters, pandangan median di antara 20 analis mengenai seberapa rendah euro akan melemah bulan ini adalah $1,04, dengan hanya satu responden yang mengatakan bahwa mata uang tersebut akan mencapai paritas. Tidak ada peramal yang memiliki panggilan paritas di mana pun dalam prediksi poinnya.

Poundsterling dalam perdangan GBP/USD diperdagangkan pada $1,2139, turun dari level terendah baru hari Rabu di $1,20385 per dolar.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini