Ketegangan dalam Perang Dagang akan berimbas pada permintaan minyak global. (Lukman Hqeem)
Ketegangan dalam Perang Dagang akan berimbas pada permintaan minyak global. (Lukman Hqeem)

Harga minyak mentah AS, Western Texas Intermediate (WTI), naik tajam setelah rilis data ketenagakerjaan AS, yang melebihi perkiraan.  Sementara Tingkat Pengangguran yang menunjukkan tanda-tanda pelonggaran di pasar tenaga kerja, sesuai harapan Federal Reserve. Hal ini membuat Dolar AS mengalami penurunan tajam dan mengangkat harga minyak yang di denominasikan dengan Dolar AS.

Indeks Dolar AS, yang melacak kinerja greenback terhadap sebagian besar mata uang G8, jatuh lebih dari 1,50%, di 111,102, setelah mencapai tertinggi baru dua minggu di 113,148, setelah Federal Reserve. Pada akhir pekan, WTI diperdagangkan pada $92,60 per barel, tertinggi dalam sembilan minggu.

Dolar AS tetap lemah secara keseluruhan, terbebani oleh laporan Nonfarm Payrolls AS Oktober, penarik untuk aset berdenominasi dolar. Ekonomi AS menambahkan 261 ribu pekerjaan ke ekonomi menghancurkan 200 ribu yang diperkirakan oleh para analis, tetapi kenaikan tingkat pengangguran menjadi 3,7% dari 3,5% pada bulan sebelumnya, meningkatkan spekulasi pedagang bahwa Fed akan memperketat tetapi pada kecepatan yang lebih lambat.

Sementara harga minyak mentah Brent yang menjadi patokan harga dunia, melonjak hampir 4% menjadi di atas $98 per barel, level yang tidak terlihat sejak akhir Agustus. Brent sepanjang minggu ini naik hampir 5%, menempatkannya di jalur untuk kenaikan mingguan ketiga berturut-turut.

Dukungan kenaikan harga didapatkan dari berita utama yang menunjukkan bahwa China dapat melonggarkan pembatasan yang disebabkan oleh virus corona segera mengangkat prospek permintaan. Dikabarkan bahwa otoritas China ingin melonggarkan pembatasan Covid-19 akan menguntungkan harga minyak, seperti yang dikatakan salah satu ahli epidemiologi terkemuka pada konferensi investasi lokal bahwa ia mengharapkan “perubahan substansial” pada kebijakan toleransi nol Covid-19.

Selain itu, prospek bahwa pasar minyak global akan tetap sangat ketat terus memberikan optimisme kepada bull. Sebagaimana diketahui bahwa OPEC+ baru-baru ini setuju untuk memangkas produksi sebesar 2 juta barel per hari pada November, terbesar sejak pandemi, sementara spekulasi tumbuh bahwa kartel minyak akan lebih lanjut campur tangan di pasar untuk menopang harga.

Faktor-faktor tersebut di atas juga turut mengangkat harga WTI karena AS merilis minyak dari Strategic Petroleum Reserve (SPR). Perlu dicatat, stok AS turun, seperti yang dilaporkan awal pekan ini oleh Administrasi Informasi Energi AS (EIA). Namun demikian, larangan zona euro terhadap minyak Rusia, yang akan dimulai pada 5 Desember, akan semakin menekan pasokan minyak, yang berarti bahwa ada kemungkinan WTI mencapai $100 per barel pada akhir tahun.

Disisi lain, ada sentiment negative yang bisa membuat harga minyak tertekan kembali adalah prospek permintaan yang dapat menyusut, menyusul kenaikan suku bunga oleh sejumlah bank sentral yang dikhawatirkan akan memicu resesi global.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here