Eksposisi News – Tiga indeks utama Wall Street berakhir Jumat lebih tinggi untuk hari dan minggu, dimana indek S&P 500 dan Dow Jones bahkan memecahkan rekor level penutupan. Dorongan kenaikan disebabkan karena investor melihat data ekonomi yang kuat dan pendapatan sejumlah bank sebagai tanda momentum pemulihan ekonomi dari pandemi di AS.

Sembilan dari 11 sub-sektor S&P naik pada hari Jumat (16/04/2021). Indeks energi dan teknologi informasi adalah pengecualian. Yang pertama, turun 0,9%, dibebani oleh harga minyak yang lebih rendah, sedangkan yang terakhir sedikit lebih rendah, sehari setelah penutupan tertinggi yang pernah terjadi.

Indek S&P 500 dan Dow Jones mencatat kenaikan minggu keempat berturut-turut. S&P 500 mencetak tiga penutupan tertinggi minggu ini, sementara Dow Jones berhasil melampaui posisi terbaiknya dalam dua hari berturut-turut. Indek Nasdaq yang padat saham-saham teknologi berakhir kurang dari satu persen di bawah penutupan tertinggi sepanjang masa yang dicapai pada 12 Februari.

Kedepannya, kepercayaan investor nampak stabil, tercermin dari indeks volatilitas yang mengukur ketakutan pelaku pasar di Wall Street, turun 1,9%. Ini merupakan penutupan terendah dalam 14 bulan. Pasar cukup optimis dengan prospek pertumbuhan inflasi yang signifikan dan The Fed mulai berbicara tentang menaikkan suku bunga. Ini akan menjadi kondisi yang sangat menguntungkan.

Sejumlah laporan emiten memaparkan pendapatan kuartalan dengan laba naik 150% pada hari Jumat, Morgan Stanley bergabung dengan bank-bank besar AS lainnya dalam membukukan angka kuartal pertama yang memperkuat harapan pemulihan ekonomi yang cepat. Namun, saham bank investasi ini turun 2,8% karena juga mengungkapkan kerugian hampir $ 1 miliar dari runtuhnya dana swasta Archegos.

Saham JPMorgan Chase & Co, Goldman Sachs Group, Bank of America Corp dan Wells Fargo & Co naik antara 0,7% dan 3,8%. Indeks keuangan S&P naik ke rekor finis kedua berturut-turut. Dalam konteks yang demikian, dibandingkan dengan sektor lain termasuk teknologi, sektor keuangan terlihat sangat kuat.

Indek Dow Jones naik 164,68 poin, atau 0,48%, menjadi 34.200,67; Indek S&P 500 naik 15,05 poin, atau 0,36%, pada 4.185,47; dan Indek Komposit Nasdaq naik 13,58 poin, atau 0,1%, pada 14.052,34. Dalam kinerja sepekan, S&P naik 1,4%, Dow bertambah 1,2% dan Nasdaq naik 1,1%. Indek S&P 500 membukukan 140 tertinggi 52-minggu baru dan tidak ada posisi terendah baru; Indek Komposit Nasdaq mencatat 154 tertinggi baru dan 102 terendah baru.

Dengan mempertimbangkan apa yang kita ketahui tentang pelonggaran the Fed pada pembatasan kenaikan dividen dan pembelian kembali setelah hasil CCAR berikutnya pada bulan Juni, di semester kedua tahun ini sektor keuangan akan memiliki prospek yang sangat kuat.

Janji Federal Reserve untuk mempertahankan suku bunga rendah meskipun inflasi yang lebih tinggi juga telah menghidupkan kembali permintaan untuk saham teknologi bernilai tinggi, meskipun imbal hasil obligasi naik tipis lagi setelah mencapai posisi terendah dalam beberapa minggu sehari sebelumnya.

Sejumlah saham dari raksasa teknologi membantu memimpin pemulihan Wall Street sejak tahun lalu dari kecelakaan yang dipicu oleh virus korona, saham Apple Inc pada perdagangan akhir pekan tergelincir 0,3%, tetapi Amazon.com Inc, Tesla Inc dan Microsoft Corp semuanya naik antara 0,1% dan 0,6%.

Volume perdagangan di bursa AS mencapai 9,99 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 11,02 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir. Sementara jumlah saham yang naik melebihi jumlah yang menurun di NYSE dengan rasio 1,36 banding 1; di Nasdaq, rasio 1,20 banding 1 mendukung penurunan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here