Indeks saham AS mengakhiri sesi kedua tahun ini dengan penurunan lagi dalam aksi ambil untung yang diperpanjang pada hari Rabu (03/01/2024) – waktu setempat, setelah penutupan yang kuat hingga tahun 2023, dimana risalah pertemuan Federal Reserve (FOMC) pada bulan Desember gagal menghilangkan ketakutan yang menyelimuti pasar.

Ini adalah pertama kalinya indeks acuan S&P 500 memulai perdagangan di awal tahun dengan dua penurunan berturut-turut sejak dimulainya tahun 2015. Penurunan sepanjang tiga sesi beruntun, juga merupakan hasil dua hari terburuknya, berdasarkan persentase, sejak akhir Oktober.

Penurunan ini kontras dengan kinerja ketiga indeks acuan utama Wall Street dalam dua bulan terakhir tahun ini. Indek S&P 500 bahkan hampir mencapai penutupan tertinggi sepanjang masa pada minggu lalu karena tanda-tanda meredanya inflasi mendorong investor untuk bertaruh pada jadwal penurunan suku bunga yang agresif.

Namun, sejauh ini investor bersikap hati-hati pada tahun 2024, khawatir terhadap rencana bank sentral AS yang akan melakukan penurunan suku bunga tahun ini dan seberapa cepat hal ini dapat diterapkan. Meskipun The Fed secara luas diperkirakan akan mempertahankan suku bunganya pada bulan Januari, para pedagang memperkirakan peluang sebesar 67% untuk penurunan suku bunga sebesar 25 basis poin pada bulan Maret, sesuai dengan alat FedWatch CMEGroup.

Risalah rapat The Fed yang dirilis hari ini menawarkan wawasan baru, dengan para pengambil kebijakan tampak semakin yakin bahwa inflasi sudah terkendali, dengan berkurangnya “risiko kenaikan” dan meningkatnya kekhawatiran mengenai dampak buruk kebijakan moneter yang “terlalu ketat” terhadap perekonomian. Hanya sedikit informasi yang diberikan mengenai kapan penurunan suku bunga akan dimulai.

Pasar sebenarnya ingin mendengar kapan dan seberapa besar The Fed akan menurunkan suku bunganya, dan mereka tidak memahaminya meskipun bukan tugas The Fed untuk melakukan hal tersebut. Rasa frustasi pasar membuat mereka melakukan aksi ambil untung terhadap anggapan kurangnya transparansi The Fed. Ambil untung dari keuntungan tahun 2023 dan kalibrasi ulang untuk tahun baru kemungkinan juga merupakan faktor yang mempengaruhi pemikiran para pedagang.

Saham-saham raksasa yang sensitif terhadap suku bunga turun, bersama dengan turunnya saham Nvidia, Apple,  dan Tesla yang mengalami penurunan sebesar 0,7% hingga 4%.

Indek S&P 500 kehilangan 38,02 poin, atau 0,8%, berakhir pada 4.704,81 poin, sedangkan Nasdaq   kehilangan 173,73 poin, atau 1,18%, menjadi 14.592,21. Dow Jones turun 284,85 poin, atau 0,76%, menjadi 37.430,19.

Saham-saham maskapai penerbangan berada di bawah tekanan karena lonjakan harga minyak, menyusul gangguan di ladang minyak utama Libya, meningkatkan kekhawatiran mengenai biaya bahan bakar. Indeks maskapai penerbangan penumpang S&P 1500 anjlok 4%.

Harga minyak mentah yang lebih tinggi mendukung indeks energi, yang menguat 1,5%, menjadi peraih keuntungan terbesar di antara sebagian kecil sektor S&P yang berada di wilayah positif.

Sektor Keuangan adalah salah satu sektor yang diperdagangkan lebih rendah, turun 0,8%, dengan Charles Schwab dan Black Stone di antara mereka yang menurunkan indeks. Mereka turun masing-masing 3% dan 4,6%, setelah Goldman Sachs menurunkan peringkat saham menjadi “netral” dari “beli”.

Namun, saham Citigroup naik untuk hari kedua berturut-turut, naik 1,1% ke level tertinggi sejak pertengahan Agustus 2022, karena bank terus mendapatkan keuntungan dari peningkatan target harga dan laporan analis optimis dari Wells Fargo yang dirilis hari sebelumnya.

Volume di bursa AS adalah 11,84 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 12,35 miliar saham selama 20 hari perdagangan terakhir.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini