Aksi jual diperkirakan akan memberikan tekanan pada bursa saham AS saat ini. Indek berjangka mengarah ke pembukaan yang lebih rendah pada perdagangan di hari Selasa (12/09/2023), dimana saham-saham cenderung melemah setelah mengakhiri sesi sebelumnya sebagian besar lebih tinggi. Para pialang mungkin akan mengambil keuntungan dari kenaikan kemarin menjelang rilis laporan Departemen Tenaga Kerja mengenai inflasi harga konsumen yang sangat dinanti pada hari Rabu.

Para ekonom saat ini memperkirakan tingkat pertumbuhan harga konsumen tahunan akan meningkat menjadi 3,6 persen di bulan Agustus dari 3,2 persen di bulan Juli, sementara tingkat pertumbuhan harga konsumen inti tahunan diperkirakan akan melambat menjadi 4,4 persen dari 4,7 persen.

Menjelang data tersebut, FedWatch Tool milik CME Group saat ini menunjukkan kemungkinan 91,0 persen bahwa Federal Reserve akan mempertahankan suku bunganya tidak berubah pada minggu depan. Namun, prospek untuk bulan November sedikit lebih tidak pasti, dimana FedWatch Tool menunjukkan peluang 54,8 persen tingkat suku bunga tidak akan berubah dan 41,6 persen peluang kenaikan suku bunga seperempat poin lagi.

Penurunan tajam saham Oracle, oleh aksi jual mungkin membebani Nasdaq yang padat teknologi, dengan raksasa perangkat lunak itu anjlok sebesar 9,5 persen pada perdagangan pra-pasar. Kemerosotan Oracle terjadi setelah perusahaan tersebut melaporkan pendapatan fiskal kuartal pertama yang lebih lemah dari perkiraan dan memberikan panduan pendapatan yang mengecewakan untuk kuartal saat ini.

Menyusul kemunduran penting yang terlihat minggu lalu, sebagian besar saham bergerak lebih tinggi selama perdagangan pada hari Senin. Rata-rata indeks utama semuanya bergerak ke atas hari ini, menambah sedikit kenaikan yang dicatat pada Jumat lalu.

Rata-rata indeks utama seluruhnya ditutup di wilayah positif, dengan Nasdaq yang sarat teknologi membukukan kenaikan yang menonjol. Nasdaq melonjak 156,37 poin atau 1,1 persen menjadi 13.917,89, S&P 500 naik 29,97 poin atau 0,7 persen menjadi 4.487,46 dan Dow naik 87,13 poin atau 0,3 persen menjadi 34.663,72.

Nasdaq yang padat teknologi menerima dorongan dari lonjakan saham Tesla, dengan pembuat mobil listrik itu melonjak 10,1 persen setelah Morgan Stanley meningkatkan peringkat saham perusahaan tersebut menjadi Overweight dari Equal-Weight.

Produsen chip Qualcomm juga melonjak 3,9 persen setelah mengumumkan perjanjian dengan Apple untuk memasok Sistem Modem-RF Snapdragon 5G untuk peluncuran ponsel cerdas pada tahun 2024, 2025, dan 2026. Selain itu, saham Hostess Brands melonjak 19,1 persen setelah pembuat Twinkie setuju untuk diakuisisi oleh J.M. Smucker  dalam transaksi tunai dan saham senilai sekitar $5,6 miliar.

Kekuatan keseluruhan di Wall Street sebagian mencerminkan berkurangnya kekhawatiran terhadap prospek suku bunga setelah laporan dari Wall Street Journal menyarankan perubahan sikap pejabat Federal Reserve terhadap suku bunga.

Orang dalam The Fed, Nick Timiraos, mengatakan bank sentral kemungkinan akan menghentikan rangkaian kenaikan suku bunga baru-baru ini pada minggu depan dan kemudian mempertimbangkan apakah diperlukan kenaikan suku bunga lebih lanjut.

Timiraos mengatakan beberapa pejabat Fed masih memilih untuk mengambil keputusan yang salah dalam menaikkan suku bunga terlalu banyak, namun ada pula yang melihat risiko lebih seimbang dan khawatir akan menyebabkan penurunan atau memicu gejolak keuangan yang tidak perlu.

Saham maskapai penerbangan menunjukkan kinerja yang kuat hari ini, menghasilkan kenaikan 1,7 persen pada NYSE Arca Airline Index. Indeks terus menguat setelah mengakhiri perdagangan Kamis lalu pada penutupan terendah dalam empat bulan.

Penguatan yang signifikan juga terlihat pada saham-saham emas, sebagaimana tercermin dari kenaikan 1,5 persen yang dicatat oleh NYSE Arca Gold Bugs Index. Kekuatan di sektor ini terjadi di tengah sedikit kenaikan harga emas.

Saham ritel, tembakau dan perangkat lunak juga mencatatkan kenaikan, sementara stok minyak dan gas alam berada di bawah tekanan jual sepanjang sesi ini.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini