Sektor teknologi memimpin kenaikan indek bursa saham di Amerika Serikat

Eksposisi News, Banyuwangi – Hasil perdagangan di bursa saham global berakhir lebih rendah pada hari Selasa (29/06/2021), karena wabah virus corona baru di Asia memuncak dan bersaing dengan kenaikan kepercayaan konsumen AS dan Eropa. Para investor berspekulasi tentang apakah Federal Reserve akan mempercepat jadwalnya untuk mengakhiri kebijakan moneter yang mudah.

Dolar AS naik ke puncak satu minggu pada pembelian safe-haven yang dipicu oleh kekhawatiran bahwa varian Delta yang sangat menular dapat menggagalkan pemulihan ekonomi yang sedang berkembang.

Indeks saham dunia MSCI, yang melacak saham di 50 negara, turun 0,06%, karena penurunan ekuitas Asia melemahkan tertinggi baru di pasar AS dan Eropa. Namun, indeks MSCI Asia Pasifik di luar Jepang ditutup 0,55% lebih rendah.

Indek Nikkei Jepang kehilangan 0,81%, dan bursa saham China kehilangan 0,92%. Nasdaq ditutup pada rekor tertinggi, didorong oleh saham teknologi dan survei pemerintah yang menunjukkan kepercayaan konsumen AS pada Juni mencapai level tertinggi sejak pandemi dimulai. Bursa saham Eropa berakhir lebih tinggi setelah data di sana menunjukkan sentimen ekonomi mencapai level tertinggi 21 tahun di bulan Juni. Indeks STOXX 600 pan-Eropa ditutup 0,3% lebih tinggi pada 456,37 poin. Indek S&P/ASX 200 berjangka Australia naik 0,46% di awal perdagangan, sementara Indek Nikkei 225 berjangka Jepang turun 0,07%.

Investor khawatir tentang dampak ekonomi dari varian Delta yang sangat menular. Indonesia, Malaysia, Thailand, dan Australia semuanya berjuang melawan wabah dan memperketat pembatasan, dan Spanyol dan Portugal mengumumkan pembatasan untuk turis Inggris yang tidak divaksinasi. Ini adalah tantangan bagi aset berisiko yang berkinerja baik, tetapi jika kita mundur, kita masih melihat indeks ekuitas yang terus mencapai tertinggi sepanjang masa.

Investor juga menunggu pekerjaan AS yang akan dirilis pada hari Jumat, yang hasilnya dapat mempengaruhi kebijakan Fed. Sejumlah Ekonom yang disurvei oleh Reuters mengharapkan kenaikan 690.000 pekerjaan untuk Juni, naik dari 559.000 di Mei.

Pada hari Senin, Direktur Federal Reserve Richmond Thomas Barkin mengatakan bank sentral AS telah membuat “kemajuan lebih lanjut yang substansial” menuju tujuan inflasi untuk mulai mengurangi pembelian aset.

Secara tidak resmi, Indek Dow Jones naik 20,24 poin, atau 0,06%, menjadi 34.303,51, indek S&P 500 naik 2,05 poin, atau 0,05%, menjadi 4.292,66 dan Nasdaq Composite naik 28,67 poin, atau 0,2%, menjadi 14.529,17. Laju kenaikan indek Nasdaq didorong oleh Apple Inc, sementara S&P dibantu oleh berita Morgan Stanley Senin malam bahwa itu akan menggandakan dividennya.

DAX Jerman bertambah 0,9%, setelah Adidas mengangkat indeks Jerman dengan berita rencana pembelian kembali saham.

Pada perdagangan mata uang, Dolar AS naik ke puncak satu minggu. Indeks dolar, yang melacak greenback versus sekeranjang enam mata uang, naik 0,2% menjadi 92,077, dengan euro turun 0,19% menjadi $ 1,19. Poundsterling terakhir $ 1,3849, turun 0,24%. Dolar Australia turun 0,71% versus greenback di $0,751.

Sementara dalam perdagangan komoditi, harga minyak naik karena harapan untuk pemulihan permintaan bertahan meskipun wabah baru varian Delta. Minyak mentah berjangka Brent naik 8 sen, atau 0,11%, dan minyak mentah AS naik 7 sen, atau naik 0,10%.

Harag emas di pasar spot AS turun 1,0% menjadi $1.760,77 per ounce. Sementara harga emas di bursa berjangka AS turun 1,06% menjadi $1.761,00 per ounce.

Imbal hasil untuk benchmark Treasury AS 10-tahun terakhir naik kurang dari satu basis poin di 1,4816%. Sementara imbal hasil obligasi 10-tahun Jerman naik 1 basis poin menjadi -0,173%. (Lukman Hqeem)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here