Tangerang, Keberadaan wirausaha baru di sektor industri kecil dan menengah sangat penting dalam memperkuat pertumbuhan ekonomi nasional, terutama dalam perluasan kesempatan berusaha dan bekerja hingga ke pelosok daerah. Oleh karena itu, Kementerian Perindustrian melalui Direktorat Jenderal Industri Kecil, Menengah dan Aneka (IKMA) terus menggelar berbagai program pelatihan untuk terus meningkatkan jumlah populasi wirausaha baru IKM, baik yang baru merintis maupun yang telah menjalankan usahanya, agar semakin naik kelas.

Salah satu kegiatan penumbuhan wirausaha baru industri yang terus dilakukan Ditjen IKMA yaitu melalui bimbingan teknis di lembaga pemasyarakatan (lapas), yang selama ini menjadi tempat pelatihan bagi warga binaan pemasyarakatan agar memiliki bekal kemandirian saat lepas tahanan dan kembali bersosialisasi di lingkungan masyarakat.

“Lembaga Pemasyarakatan sebagai tempat pembinaan dapat menjadi ruang untuk penumbuhan kreativitas dan inspirasi serta menjadi peluang penciptaan wirausaha baru,” ucap Direktur Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka Kemenperin Reni Yanita, di Tangerang, Senin (17/7).

Ditjen IKMA menggelar kegiatan pembinaan kemandirian melalui Bimbingan Teknis Wirausaha Baru IKM bagi warga binaan Lembaga Pemasyarakatan Perempuan Kota Tangerang pada 17-22 Juli 2023, sebagai tindak lanjut dari Nota Kesepahaman antara Kementerian Perindustrian dengan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia, dan kerja sama antara Ditjen Pemasyarakatan, Ikatan Pimpinan Tinggi Perempuan Indonesia (PIMTI) dan Yayasan Batik Indonesia (YBI).

Adapun tujuan dari kerja sama ini adalah meningkatkan keterampilan dan kreativitas warga binaan lembaga pemasyarakatan dalam menghasilkan produk yang memiliki nilai tambah serta memberikan bekal dan meningkatkan keterampilan dalam membuat produk unggulan melalui lapas.

Kegiatan penumbuhan WUB IKM di Lapas Perempuan Tangerang ini diikuti oleh 90 peserta dengan tiga topik yang berbeda. Pelatihan yang dilaksanakan antara lain: 1) Bimbingan Teknis WUB IKM Batik Cap/ Tulis dan Teknis Pewarnaan dengan 30 peserta; 2) Bimbingan Teknis WUB IKM Diversifikasi Kain Batik; dan 3) Bimbingan Teknis WUB IKM Olahan Pangan untuk 30 peserta.

“Kami mengharapkan kepada seluruh peserta bimbingan teknis ini agar memanfaatkan kesempatan ini dengan sebaik-baiknya untuk menimba ilmu pengetahuan,” ungkap Dirjen IKMA.

Menurut Reni, pembinaan kemandirian sangat diperlukan agar para warga binaan memiliki bekal keterampilan yang cukup, sehingga setelah kembali ke masyarakat diharapkan mampu bersaing dalam bursa tenaga kerja dan/atau dapat hidup mandiri sehingga dapat berguna bagi diri sendiri, keluarga dan masyarakat. Sebab, perluasan lapangan kerja dapat menjadi solusi dalam peningkatan kesejahteraan untuk mengurangi kesenjangan sosial.

“Hal ini diharapkan dapat memberikan efek positif pada lingkungan sekitar yang tentunya dijalani setelah selesai masa pembinaan”, tambah Reni.

Selama ini, Lembaga Pemasyarakatan Perempuan Kota Tangerang juga telah memberikan berbagai pembinaan keterampilan kepada 268 warga binaan seperti dalam hal teknis produksi pangan (pembuatan makanan ringan siap saji), usaha salon kecantikan, produksi barang kerajinan, hingga menjahit.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini