Klaim Tunjangan Pengangguran

Eksposisi News, Jakarta – Tingkat pengangguran AS dilaporkan turun, setelah data terkini menujukkan bahwa perekonomian AS mampu menambahkan lebih sedikit pekerjaan dari yang diharapkan pada bulan Juli. Disisi lain, kenaikan upah yang solid saat tingkat pengangguran turun kembali ke 3,5% menunjukkan berlanjutnya pengetatan dalam kondisi pasar tenaga kerja. Demikian disampaikan Departemen Tenaga Kerja AS pada hari Jumat (04/08/2023), yang juga menunjukkan kenaikan pekerjaan pada bulan Mei dan Juni direvisi lebih rendah, berpotensi menunjukkan permintaan tenaga kerja melambat setelah kenaikan suku bunga Federal Reserve yang besar dan kuat.

Tetapi dengan 1,6 lowongan pekerjaan untuk setiap penganggur di bulan Juni, moderasi dalam perekrutan mungkin juga merupakan akibat dari kegagalan perusahaan untuk menemukan pekerja. Bauran laporan tersebut tidak mengubah persepsi yang tumbuh di antara para ekonom bahwa Fed dapat merekayasa “pendaratan lunak” untuk ekonomi, meskipun banyak yang akan bergantung pada arah inflasi setelah kenaikan harga tahunan melambat tajam pada bulan Juni.

Ada banyak tanda-tanda bahwa pertumbuhan ekonomi AS berada di jalur ‘pendaratan lunak’, tetapi jalur itu juga dapat membawa kita ke penurunan berkelanjutan jika kita melewatkan jalan keluar menuju pasar tenaga kerja yang kuat dan berkelanjutan. Sejauh ini, pertumbuhan ekonomi AS memang masih belum mendekati pertigaan itu, tetapi masih ada kemungkinan kuat bahwa pasar tenaga kerja dapat menyeimbangkan kembali tanpa harus mengalami resesi.

Nonfarm payrolls meningkat sebesar 187.000 pekerjaan bulan lalu, menurut survei Departemen Tenaga Kerja. Sementara data untuk bulan Juni direvisi lebih rendah menjadi 185.000 pekerjaan ditambahkan, bukan 209.000 sebagaimana yang dilaporkan sebelumnya. Pertumbuhan pekerjaan di bulan Juni adalah yang paling lambat sejak Desember 2020.

Perekonomian AS mampu menciptakan 49.000 pekerjaan lebih sedikit pada Mei dan Juni daripada yang dilaporkan sebelumnya. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan kenaikan 200.000 pekerjaan. Pertumbuhan gaji rata-rata 218.000 pekerjaan per bulan selama tiga bulan terakhir, penurunan tajam dari rata-rata 434.000 selama periode yang sama tahun lalu.

Tingkat rata-rata jam kerja dalam seminggu turun menjadi 34,3 jam, masa terpendek kedua sejak gelombang awal pandemi COVID-19 lebih dari tiga tahun lalu, dari 34,4 jam di bulan Juni. Jumlah jam kerja di seluruh sektor swasta turun, membalikkan beberapa kenaikan bulan Juni. Pekan kerja yang lebih pendek dan perlambatan kenaikan gaji kemungkinan mencerminkan berakhirnya pandemi kekurangan tenaga kerja di sebagian besar sektor dan PHK profil tinggi di bidang teknologi dan industri yang sensitif terhadap suku bunga awal tahun ini.

Kombinasi pasokan tenaga kerja yang ketat dan berkurangnya permintaan tenaga kerja telah memperlambat pertumbuhan lapangan kerja ke tingkat yang lebih khas yang konsisten dengan ekspansi ekonomi moderat seperti yang terlihat pada tahun-tahun sebelum pandemi. Perekonomian AS setidaknya perlu menciptakan sekitar 100.000 pekerjaan per bulan untuk mengimbangi pertumbuhan populasi usia kerja. Tidak ada indikasi bahwa gelombang panas, yang menyelimuti sebagian besar negara pada bulan Juli, berdampak pada pertumbuhan pekerjaan.

Kenaikan pekerjaan bulan lalu dipimpin oleh sektor kesehatan, di mana gaji meningkat sebesar 63.000. Daftar gaji kegiatan keuangan naik 19.000. Sektor konstruksi meningkatkan jumlah pegawai sebesar 19.000, didorong oleh perekrutan kontraktor perdagangan khusus perumahan dan konstruksi bangunan non-perumahan.

Sektor rekreasi dan perhotelan menambahkan 17.000 pekerjaan. Mempekerjakan di daerah itu telah melambat dari rata-rata 67.000 pekerjaan per bulan pada kuartal pertama, kemungkinan karena biaya hidup yang lebih tinggi memaksa orang untuk mengurangi pengeluaran diskresioner. Pekerjaan di bidang rekreasi dan hosipitality tetap di bawah tingkat pra-pandemi sebesar 352.000 pekerjaan. Industri lain telah mendapatkan kembali semua pekerjaan yang hilang selama pandemi.

Pekerjaan jasa profesional dan bisnis menurun sebanyak 8.000 pekerjaan, dimana jasa bantuan sementara, pertanda untuk perekrutan di masa depan, turun sekitar 22.000 pekerjaan. Pekerjaan bantuan sementara turun 205.000 pekerjaan per bulan sejak puncaknya pada Maret 2022.

Sektor Manufaktur kehilangan 2.000 pekerjaan, dengan pabrik perakitan mobil dan manufaktur yang tidak tahan lama bertanggung jawab atas penurunan tersebut. Industri informasi terus kehilangan pekerjaan.

Gaji pemerintah meningkat selama 13 bulan berturut-turut karena penurunan dalam pendidikan pemerintah negara bagian dan lokal lebih dari diimbangi oleh kenaikan perekrutan di tempat lain.

Pekerjaan rumah tangga meningkat sebesar 268.000 pekerjaan, lebih dari mengimbangi kenaikan 152.000 angkatan kerja. Akibatnya, tingkat pengangguran turun menjadi 3,5% dari 3,6% di bulan Juni, turun kembali ke level yang terakhir terlihat lebih dari 50 tahun yang lalu. Itu jauh di bawah estimasi median terbaru Fed sebesar 4,1% pada kuartal keempat tahun ini.

Tingkat partisipasi angkatan kerja, atau proporsi orang Amerika usia kerja yang memiliki pekerjaan atau sedang mencari pekerjaan, tidak berubah di 62,6% selama lima bulan berturut-turut. Namun rasio tenaga kerja terhadap populasi, dilihat sebagai ukuran kemampuan ekonomi untuk menciptakan lapangan kerja, naik menjadi 60,4% dari 60,3% di bulan Juni. Pangsa populasi usia prima dengan pekerjaan yang dipegang lebih dari 22 tahun, sementara jumlah orang yang bekerja paruh waktu karena alasan ekonomi turun 191.000.

Dimana pasar tenaga kerja yang masih ketat, upah terus meningkat dengan cepat. Penghasilan per jam rata-rata naik 0,4%, menyamai kenaikan di bulan Juni. Itu membuat kenaikan upah tahun-ke-tahun di 4,4%.

Besarnya upah sekarang naik lebih cepat daripada inflasi, meningkatkan daya beli rumah tangga dan menopang belanja konsumen serta menjaga perekonomian secara keseluruhan tetap bertahan. Meskipun pertumbuhan upah tahunan tetap terlalu tinggi untuk konsisten dengan target inflasi Fed sebesar 2%, para ekonom tidak percaya bahwa pembacaan bulan lalu saja sudah cukup untuk membenarkan kenaikan suku bunga lagi tahun ini. Bank sentral AS telah menaikkan suku bunga kebijakannya sebesar 525 basis poin sejak Maret 2022.

Inflasi tahunan melambat tajam di bulan Juni dan upah melambat di kuartal kedua. Produktivitas juga pulih pada kuartal kedua, membatasi pertumbuhan biaya tenaga kerja. Pasar keuangan mengharapkan Fed akan mempertahankan suku bunga stabil untuk sisa tahun ini, menurut alat FedWatch CME Group. Dengan percepatan pertumbuhan produktivitas, pertumbuhan upah sebesar 4% tidak lagi menjadi pemecah kesepakatan bagi The Fed.

Bursa saham di Wall Street merespon data ini dengan bergerak lebih tinggi sementara dolar lebih rendah terhadap sekeranjang mata uang. Imbal hasil Treasury AS turun.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini