Bursa saham NYSE

Eksposisi News, Banyuwangi – Ketiga indek bursa saham utama AS naik rekor penutupan tertinggi untuk sesi kedua berturut-turut pada perdagangan di hari Senin (26/07/2021). Keyakinan para investor atas banyaknya laporan pendapatan emiten dari sektor teknologi kelas berat di minggu ini menjadi pijakannya. Disisi lain, ada kehati-hatian pelaku pasar menjelang pertemuan kebijakan Federal Reserve. Hal ini membuat mereka membatasi untuk melakukan aksi beli lebih lanjut.

Lebih dari sepertiga dari emiten di bursa saham S&P 500 akan melaporkan hasil kuartalan minggu ini, termasuk Apple Inc, Microsoft Corp, Amazon.com Inc dan Alphabet Inc. selaku induk Google, empat perusahaan AS terbesar berdasarkan nilai pasar. Sebagian besar pendapatan kuartal kedua telah dengan mudah mengalahkan ekspektasi analis sejauh ini, meningkatkan proyeksi pertumbuhan yang sudah sangat besar untuk kuartal kedua, menurut data Refinitiv.

Ada sejumlah hasil laporan pendapatan yang positif, selain mengejutkan juga memberikan nada optimis akan peningkatan perkiraan pendapatan di musim yang akan datang. Ada ekspektasi bahwa sejumlah laporan pendapatan perusahaan lain juga akan melebihi perkiraan.

Memang saat ini sejulah saham besar telah melakukan pelaporan dan kita mendapatkan industri dan lebih banyak saham-saham siklus yang menarik untuk melihat tidak hanya berapa banyak yang ada dalam hal pemulihan tetapi juga apakah ada dampak dari beberapa masalah ini, yang berarti ada inflasi, atau bisa terjadi lonjakan kenaikan indek bursa saham.

Mengantisipasi laporan keuangan tersebut, saham Apple bahkan sudah naik 0,3%. Sementara Tesla Inc, juga telah melaporkan hasil pendapatan kuartalan setelah penutupan pasar, sahamnya naik sekitar 1% dalam perdagangan setelah jam kerja. Saham mengakhiri sesi reguler dengan naik 2,2%.

Saham 3M Co, naik 0,6%, akan melaporkan pada hari Selasa sementara Boeing Co, naik 2%, akan melaporkan pada hari Rabu.

Di antara saham-saham yang mengalami penurunan, saham produsen senjata Lockheed Martin Corp turun 3,3% setelah program pengembangan aeronautika rahasia menyebabkan perusahaan kehilangan perkiraan laba.

Sementara itu, The Federal Reserve akan melakukan pertemuan berkala selama dua hari dimulai pada hari Selasa. Semua mata mungkin akan tertuju pada apakah bank sentral mengungkapkan kekhawatiran baru tentang inflasi yang tinggi ketika menyimpulkan pertemuannya pada hari Rabu.  Sebagaimana diketahui bahwa pada bulan Juni, The Fed telah mengindikasikan akan mulai menaikkan suku bunga dua kali pada tahun 2023, yang lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya.

Indek bursa saham Dow Jones naik 82,76 poin, atau 0,24%, menjadi 35.144,31, Indek bursa saham S&P 500 naik 10,51 poin, atau 0,24%, menjadi 4.422,3 dan Indek Nasdaq bertambah 3,72 poin, atau 0,03%, menjadi 14.840,71.

Keyakinan pelaku pasar yang berkelanjutan atas pendapatan kuartal kedua telah membantu mengimbangi kekhawatiran baru-baru ini atas dampak pasar dari varian Delta COVID-19.

Sementara itu, sejulah saham-saham perusahaan China yang terdaftar di bursa AS jatuh setelah Beijing pekan lalu mengumumkan aturan baru dari serangkaian tindakan keras terhadap sektor teknologi yang telah mengguncang pasar keuangan. Saham perusahaan e-commerce Alibaba Group dan mesin pencari Baidu Inc, dua saham China terbesar yang terdaftar di Amerika Serikat, melemah. Alibaba turun 7,2% dan Baidu turun 6%.

Kerugian baru-baru ini juga terjadi di bursa saham China,  yang terjadi sangat curam daripada yang tercatat selama puncak perang perdagangan China-AS pada tahun 2018, terutama karena penargetan Beijing terhadap perusahaan teknologi besar.

Volume di bursa saham AS adalah 9,77 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 9,82 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir. Saham-saham yang naik melebihi jumlah yang menurun di NYSE dengan rasio 1,30 banding 1; di Nasdaq, rasio 1,28 banding 1 mendukung penurunan. Indek S&P 500 membukukan 47 tertinggi baru 52-minggu dan tidak ada posisi terendah baru; Indek Nasdaq mencatat 77 tertinggi baru dan 160 terendah baru.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here