Setidaknya diyakini ada 3 faktor yang menghantam sektor ritel Amerika Serikat pada bulan Desember 2021, yakni Omicron, kelangkaan dan inflasi. Tiga hal ini membuat konsumen Amerika yang dikenal jagoan harus kehilangan sebagian dari pengeluaran mereka.

Penjualan ritel dan layanan makanan AS turun 1,9 persen pada Desember, menurut perkiraan lanjutan oleh Departemen Perdagangan AS yang dirilis pada hari Jumat. Itu adalah penurunan tertajam dalam 10 bulan dan mengikuti dari bulan November, ketika penjualan ritel direvisi naik 0,2 persen.

Cuplikan awal laporan tersebut menangkap dampak varian Omicron yang menyebar cepat dari virus corona pada pemulihan ekonomi AS. Meskipun sentiment kekurangan material produksi yang sedang berlangsung dan kenaikan harga, terutama harga bahan bakar adalah faktor utama yang membebani belanja konsumen, yang menopang sekitar dua pertiga dari pertumbuhan ekonomi AS.

Penurunan angka menjadi hanya 1,9% dalam penjualan ritel pada bulan Desember, terlihat mencerminkan dampak berkelanjutan dari harga yang lebih tinggi dan kekurangan konsumsi, dengan gelombang Omicron bagi sebagian besar pihak dikatakan hanya akan memiliki dampak yang sederhana.  Desember biasanya merupakan bulan yang kuat untuk penjualan ritel, tetapi musim belanja liburan yang sangat penting dimulai lebih awal tahun lalu, karena konsumen mendapat pesan bahwa rantai pasokan dapat merusak daftar hadiah mereka.

Belanja yang dilakukan pada awal liburan didorong oleh kekhawatiran rantai pasokan, harga yang lebih tinggi dan penyebaran Omicron menyebabkan penghematan mengejutkan dalam penjualan ritel pada bulan Desember. Memang, data Desember yang suram mengancingkan apa yang seimbang pada tahun yang sehat yang melihat total penjualan untuk 12 bulan tahun 2021 naik 19,3 persen dari tahun 2020.

Tapi ada angin sakal yang membayangi. Omicron sehingga memicu gelombang pekerja yang sakit, serta pembatalan penerbangan dan acara. Virus corona, serta inflasi yang melonjak dan kekurangan bahan dan pekerja yang berkelanjutan, diperkirakan akan membebani pertumbuhan dalam tiga bulan terakhir tahun 2021. Dan para analis melihat momentum yang menurun itu sebagai risiko penurunan terhadap perkiraan pertumbuhan untuk tiga bulan pertama di tahun ini.

Bagaimanapun juga, belanja konsumen akan tetap menjadi landasan pertumbuhan ekonomi AS di tahun ini tetapi jalur jangka pendek akan berombak di tengah melonjaknya kasus Omicron.

Dalam sebuah laporan terpisah pemerintah pada hari Jumat menunjukkan bahwa produksi pabrikan AS turun tak terduga pada bulan Desember, karena masalah rantai pasokan.

Sementara itu, Omicron dan inflasi biru membuat konsumen merasa kurang percaya diri tentang kesehatan ekonomi AS, dimana ini menjadi hasil kajian terbaru dari University of Michigan yang menunjukkan sentimen konsumen turun pada Januari ke level terendah kedua dalam satu dekade.

Sejauh ini, varian Delta dan Omicron pasti berkontribusi pada pergeseran ke bawah ini, penurunan itu juga karena tingkat inflasi yang meningkat. Sentimen turun paling tajam di antara rumah tangga dengan total pendapatan di bawah $100.000. Survei tersebut juga menunjukkan bahwa 33 persen orang Amerika melaporkan keadaan keuangan yang lebih buruk pada Januari daripada tahun sebelumnya – dan itu tepat di atas angka 32 persen yang terlihat pada minggu-minggu awal pandemi pada April 2020, ketika penguncian melanda negara itu.

Harga yang harus dibayar konsumen untuk barang dan jasa pada bulan Desember mengalami kenaikan tahunan terbesar sejak 1982. Namun sebagai sinyal bahwa inflasi mungkin akan mereda di bulan-bulan mendatang, kenaikan harga produsen turun bulan lalu.

Akhir tahun lalu, Federal Reserve AS mengalihkan fokusnya dari menjaga biaya pinjaman tetap rendah untuk membantu pemulihan pasar pekerjaan AS dan menjaga inflasi. Pada pertemuan terakhirnya tahun 2021, The Fed mengatakan melihat setidaknya tiga kenaikan suku bunga pendinginan inflasi tahun ini, dan ada perkiraan bisa sampai empat kali.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here