Euro melemah setelah Dolar AS menguat paska kenaikan suku bunganya.

Dolar AS berada dalam posisi defensif dan diperdagangkan pada posisi terendah multi-bulan terhadap euro dan beberapa mata uang utama lainnya pada hari Selasa (21/11/2023), karena investor memperkirakan suku bunga AS akan turun tahun depan dan melihatnya sebagai sinyal untuk menjual dolar sebagai antisipasi.

Di awal perdagangan sesi Asia, pergerakan Dolar AS berlangsung moderat dimana namun indek DXY telah turun di bawah rata-rata pergerakan 200 hari (MA 200) pada hari Senin. DXY turun 1,9% pada minggu lalu bersamaan dengan kenaikan besar pada Treasury AS, dan turun 0,5% lagi semalam menjadi 103,44.

Euro memanfaatkan pelemahan ini dengan menyentuh level tertinggi dalam tiga bulan di $1,0952, dengan sedikit bantuan dari anggota gubernur Bank Sentral Eropa dan tokoh hawkish yang dapat diandalkan, Pierre Wunsch, melawan ekspektasi pasar untuk penurunan suku bunga secepatnya pada bulan April. Dolar Australia dan Selandia Baru pun mengikuti jejaknya.

Dolar terus berjuang, dimana indeks dolar menembus di bawah 104 pada hari Jumat dan kini di bawah 103,5. Pasar melihat bahwa upaya agresif The Fed sudah selesai. Mengingat betapa indeks dinilai terlalu tinggi, penurunan sebagai efek gravitasi ke nilai yang wajar kemungkinan akan menjadi tema yang kuat jika pasar terus mengambil pandangan yang santai mengenai arah kebijakan Fed.

Pada hari Senin, salah satu pengukur resesi AS, indikator ekonomi utama Conference Board bulan Oktober menunjukkan penurunan sebesar 0,8%, penurunan bulanan ke-19 berturut-turut. Fokus berikutnya adalah risalah pertemuan Federal Reserve yang akan dirilis pada hari Selasa.

Pasar telah memperhitungkan risiko kenaikan suku bunga lebih lanjut pada bulan Desember atau tahun depan, dan menyiratkan peluang 1 dari 4 pelonggaran suku bunga yang dimulai pada bulan Maret. Kontrak berjangka juga menyiratkan pemotongan sekitar 90 basis poin pada tahun 2024, naik dari 77 basis poin sebelum laporan inflasi AS pada bulan Oktober yang tenang mengguncang pasar.

Dolar Australia sedikit menguat pada $0,6561, tepat di bawah level tertinggi tiga bulan pada hari Senin di $0,6564. Dolar Selandia Baru stabil di $0,6040. Bahkan yen menguat ke level tertinggi tujuh minggu di 148,1 per dolar semalam dan stabil di 148,3 pada hari Selasa. Yen tidak lagi disukai tahun ini, jatuh 11,6% terhadap dolar, karena suku bunga AS naik sementara Jepang menerapkan kebijakan yang sangat longgar – membuka kesenjangan besar antara imbal hasil obligasi pemerintah. Bahwa mata uang tersebut telah melambung hampir 3% dalam seminggu merupakan hal yang menarik perhatian, terutama karena data posisi menunjukkan posisi jual yen benar-benar melonjak pada minggu lalu.

Saat ini lingkungan tidak bersahabat dengan dolar dan setelah jangka waktu yang lama ketika dolar berkuasa, setiap perubahan harus disertai setidaknya volatilitas sementara. Ini menunjukkan pergeseran posisi tersebut. Mungkin itu semua menambah pemantulan euro dan sterling yang kehabisan tenaga di beberapa titik, sementara yen, AUD dan NZD berlanjut lebih lama, seiring dengan berkurangnya posisi short.

Kalender ekonomi hari ini cukup kosong karena minggu ini menjelang libur Thanksgiving AS pada hari Kamis. Selain risalah The Fed, data perumahan AS dan inflasi Kanada akan dirilis pada hari Selasa, begitu pula pidato Presiden ECB Christine Lagarde.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini