Harga emas naik pada perdagangan di hari Kamis (02/11/2023) karena dolar melemah setelah Federal Reserve mempertahankan suku bunga tidak berubah setelah akhir pertemuan kebijakannya pada hari Rabu sambil memberi sinyal berakhirnya siklus kenaikan suku bunga bahkan ketika perekonomian terus memanas. Harga emas di bursa berjangka untuk kontrak pengiriman bulan Desember ditutup naik $6,00 menjadi $1.993,50 per troy ons.

Kenaikan ini mengikuti keputusan The Fed untuk menghentikan kenaikan suku bunga bahkan ketika perekonomian AS terus memanas. Ketua Fed Jerome Powell menyampaikan nada dovish dalam konferensi persnya setelah keputusan tersebut, menunjukkan bahwa bank sentral akan menunda kenaikan suku bunga di masa depan meskipun serangkaian laporan ekonomi yang lebih baik dari perkiraan menunjukkan bahwa The Fed telah gagal memperlambat perekonomian AS karena tampaknya akan lebih rendah. inflasi..

Pasar global merasa lega setelah Ketua Fed Powell mengirimkan petunjuk kuat ke pasar bahwa Federal Reserve telah selesai menaikkan suku bunga… Alasan emas tidak kembali naik di atas $2k karena berita tersebut adalah fakta bahwa emas batangan telah bergerak naik jarak yang jauh dalam beberapa minggu terakhir,” kata Ole Hansen, kepala strategi komoditas di Saxo Bank.

Dolar melemah tajam menyusul pernyataan Powell tersebut, dimana indeks dolar ICE turun 0,77 poin menjadi 106,11. Imbal hasil Treasury beragam. Surat utang AS bertenor dua tahun terakhir terlihat membayar 4,979%, naik 2,1 basis poin, sedangkan imbal hasil obligasi 10 tahun turun 5,1 basis poin menjadi 4,683%.

Pernyataan dan siaran pers FOMC menghasilkan berkurangnya ekspektasi bahwa The Fed akan menaikkan suku bunga pada bulan Desember – pertemuan terakhir untuk tahun ini. Jerome Powell berusaha untuk tetap membuka kemungkinan kenaikan suku bunga lagi setelah menyatakan bahwa mayoritas komite memperkirakan kemungkinan lebih besar untuk kenaikan suku bunga lagi sebelum penurunan suku bunga terjadi.

Kinerja data AS yang lebih baik menimbulkan risiko kenaikan terhadap inflasi, hal ini digunakan oleh The Fed untuk menghindari anggapan bahwa suku bunga berada pada puncaknya. Hal ini karena The Fed memahami bahwa begitu pasar mengetahui bahwa kita berada pada puncaknya, mereka akan mulai memperhitungkan penurunan suku bunga, sehingga melonggarkan kondisi keuangan.

Fed Fund Futures menunjukkan bahwa pasar sekarang menempatkan kemungkinan kenaikan suku bunga lagi pada bulan Desember sebesar 20%, turun dari bulan sebelumnya sebesar 40%. Pesan hawkish The Fed dengan nada dovish telah mengakibatkan berlanjutnya risiko sentimen dengan indeks saham global mencatatkan kenaikan yang mengesankan. Saham naik, obligasi naik (imbal hasil turun) dan dolar melemah – dengan emas gagal naik.

Seiring dengan berlangsungnya perang, indeks volatilitas emas terus menurun. Meskipun gagal mencapai tingkat yang sama dengan lonjakan sebelumnya, penurunan tersebut setara dengan gejolak perbankan pada bulan Maret tahun ini. Volatilitas yang diperkirakan telah berkurang seiring dengan melambatnya harga emas.

Secara teknis, pergerakan harga emas berada di jalur penurunan mingguan pertama sejak konflik Timur Tengah dimulai. Pasar akan mengalami kemunduran mengingat kenaikan eksponensial yang dimulai pada tanggal 9 Oktober dimana harga $1956 adalah level support terdekat di grafik mingguan. Sementara secara harian, grafik menunjukkan bagaimana emas menyentuh level $2010 sebelum berbalik lebih rendah. Harga $1985 adalah level support langsung yang saat ini sedang diuji. Penutupan mingguan di bawah $1985 menyoroti SMA 200 yang muncul di $1937.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini