Emas berjangka ditutup dengan kerugian pada hari Rabu (01/11/2023), kemudian bergerak sedikit lebih tinggi di perdagangan elektronik tak lama setelah pengumuman Federal Reserve. Bank sentral AS setuju untuk mempertahankan suku bunga acuan tidak berubah pada 5,25% hingga 5,50%, dan juga tetap membuka opsi untuk kenaikan suku bunga lebih lanjut.

Keputusan Komite Pasar Terbuka Federal, “meskipun tidak menaikkan suku bunga, agak hawkish karena mereka menaikkan angka pertumbuhan ekonomi. Data ketenagakerjaan dan inflasi yang kuat akan mendukung kenaikan dalam jangka waktu yang lebih lama; hal ini dikomunikasikan oleh The Fed. Meskipun hal ini dipandang negatif bagi emas, FOMC juga menyebutkan kondisi keuangan yang lebih ketat sebagai sebuah risiko.

Harga emas untuk bulan Desember berada di $1,988.90 per ounce tak lama setelah pengumuman The Fed. Hal ini menyusul penyelesaian pada $1,987.50 per ounce, turun $6,80, atau 0,3%, untuk sesi hari Rabu.

Secara teknis, harga emas sebagaimana telah diketahui mengalami penguatan tajam sejak posisi terendahnya di bulan Oktober, namun kesulitan untuk menembus resistensi di kisaran $2.010/$2.015. Upaya untuk menembus area ini dalam beberapa minggu terakhir selalu menemui penolakan ke bawah, sebuah tanda bahwa pembeli belum mengumpulkan kekuatan yang diperlukan untuk memicu penembusan.

Dalam jangka pendek harga emas berpotensi untuk menguat kembali dan berusaha menembus level resisten, $2.010/$2.015 dan dengan memanfaatkan momentum bullish yang cepat dari adanya kondisi yang tepat untuk pergerakan menuju level tertinggi tahun lalu di sekitar $2.085.

Sebaliknya, jika aksi jual mendominasi perdagangan kembali, harga emas dapat terdorong kembali dibawah level support $1.980, kerugian lebih lanjut dapat membuka peluang menguji level simple moving average 200 hari di $1.945. Di bawah ambang batas ini, perhatian beralih ke $1.920.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini