Spirit Untamed - Dreamworks - Eksposisi News

Eksposisi News, Jakarta – Spirit : Untamed melanjutkan petualangan epik dari seorang gadis keras kepala yang merindukan tempat untuk mencari jati diri dengan menemukan semangat hidupnya ketika bersinggungan dengan seekor  kuda liar, – Mustang. bab selanjutnya dalam kisah tercinta dari DreamWorks Animation.

Pusat cerita dalam film Spirit Untamed adalah Lucky Prescott, seorang anak perempuan berusia sekitar 12 tahun yang keras kepala, suka berpetualang. Setelah kehilangan ibunya pada usia dua tahun, Lucky pindah dari rumahnya di kota kecil Miradero ke kota Pantai Timur, tempat dia dibesarkan oleh Bibi Cora-nya. Lucky telah tumbuh dengan diberi tahu bahwa dia harus dengan cara tertentu, tetapi setelah kembali ke Miradero, perjalanannya untuk menemukan dirinya yang sebenarnya dimulai.

Ketika dia pertama kali pindah kembali ke kampung halamannya di Miradero, Lucky merasa tempat dan berjuang untuk menyesuaikan diri, tetapi dia mulai melakukan pemanasan ke kota ketika dia bertemu dengan semangat kuda liar jantan. Lucky dan Spirit sama-sama tersesat dengan caranya masing-masing ketika mereka bertemu, dan perjalanan bersama membantu mereka masing-masing menemukan jalan pulang.

Lucky Prescott tidak pernah benar-benar mengenal mendiang ibunya, Milagro Navarro, pemain akrobat menunggang kuda yang tak kenal takut dari Miradero, sebuah kota kecil di tepi perbatasan yang terbuka lebar. Seperti ibunya, Lucky bukan penggemar aturan dan batasan, yang telah menyebabkan Bibi Cora selalu khawatir.

Bak ikan yang aru keluar dari air, Lucky sampai di kota kecil yang tidak ramai, namun kemdian dia memiliki perubahan hati ketika dia bertemu Spirit, Mustang liar yang berbagi sifat independennya, dan berteman dengan dua penunggang kuda lokal, Abigail Stone dan Pru Granger, pemilik kandang Al Granger, adalah teman baik ayah Lucky.

Petualangan menegangkan dimulai saat sejumlah Cowboys tak berperasaan dan timnya menangkap Spirit dan kawanannya dan berencana melelang mereka untuk hidup sebaga kuda penangkaran dan pekerja, Lucky meminta teman-teman barunya untuk menghentikan mereka. Bersama-sama, gadis-gadis ini dengan gagah berani memulai petualangan seumur hidup untuk menyelamatkan kuda bersama dengan Lucky yang telah dibantu menemukan perasaan dan tujuan hidupnya. Ia mendapati warisan ibu dan darah Meksiko-nya yang tidak pernah dia harapkan.

Spirit Untamed menjadi bab berikutnya dalam franchise DreamWorks Animation yang dimulai dengan film nominasi Oscar® 2002 Spirit: Stallion of the Cimarron dan termasuk serial TV yang menjadi pemenang Emmy.

Skenarionya ditulis oleh Aury Wallington, penulis Spirit Riding Free dari Netflix dan DreamWorks Animation Television bekerja sama dengan Kristin Hahn penulis Dumplin. Film ini disutradarai oleh Elaine Bogan dari Netflix dan DreamWorks.

Meskipun Isabella Merced, pengisi suara Lucky tidak memiliki pengalaman sebelumnya dengan kuda, dia menemukan hubungannya dengan Spirit dengan merujuk ketiganya anjing, dan yang paling khusus, anjingnya, Pluto. “Spirit sangat mengingatkan saya pada anjing saya Pluto,yang merupakan penyelamat dan memiliki tiga kaki, ”kata Merced. “Saya pikir Pluto dan Spirit memiliki cerita serupa di mana mereka berdua mendapat tangan kasar yang dihadapi mereka dalam hidup sampai mereka menemukan orang-orang yang mencintai mereka dan ada di sana untuk melindungi mereka dari dunia.”

DreamWorks memulai film franchise ini dengan mengenalkan karekter seekor mustang – yang bernama Spirit pertama kali diperkenalkan kepada penonton dalm film Stallion of the Cimarron di 2002 dimana Spirit mendapatkan nominasi Oscar®.  Penonton terpikat oleh visual film yang menakjubkan dan narasinya yang kuat. DreamWorks tahu bahwa akan ada lebih banyak hal untuk dijelajahi dengan kisah Spirit, dan pada tahun 2017, penonton diperkenalkan kembali ke serial TV dengan mengambiil tokoh sentral Spirirt di jaringan Netflix, berjudul Spirit Riding Free.

Presiden DreamWorks Animation Margie Cohn berpikir ini menjadi kesempatan yang sempurna untuk menjangkau pemirsa wanita muda. “Ketika kami pertama kali mengembangkan Spirit Riding Free, kami menyadari ada ruang kosong untuk seri petualangan untuk anak perempuan,” kata Cohn.

“Penonton ini haus akan kisah persahabatan dan keberanian di mana para gadis bisa menjadi pintar, dan di mana mereka bisa melakukan hal yang benar dan begitulah cara mereka menang. Juga sangat jelas bahwa anak perempuan dan kuda memiliki hubungan abadi di mana seekor kuda bukan hanya hewan peliharaan, tetapi juga sahabat. Kisah Lucky and Spirit adalah kisah inspiratif yang menunjukkan bahwa dengan sahabat Anda di sisi Anda, Anda bisa menjadi tak terbendung.”

Acara TV ini memulai debutnya dengan pujian kritis dan komersial, memenangkan Penghargaan Emmy Siang Hari pada tahun 2019 dan mengumpulkan basis penggemar yang besar dan berkembang. Penonton menyukai kisah Lucky dan Spirit dan persahabatan yang dibentuk Lucky dengan dua sahabatnya, Pru dan Abigail. Jadi, ide untuk melanjutkan waralaba dengan film fitur orisinal baru memberi studio kesempatan sempurna untuk mengeksplorasi hubungan tersebut secara lebih menyeluruh, sambil menambahkan lapisan kesenangan, sensasi, dan kedalaman emosional. Roh Untamed lahir.

Langkah pertama adalah menemukan produser, dan mereka menemukan pembuat film ideal di Karen Foster yang telah bergabung dengan tim DreamWorks Animation sebagai eksekutif pengembangan dan ikut memproduseri How to Train Your Dragon. Setelah memproduksi beberapa film pendek untuk studio Foster didekati untuk memproduksi chapter berikutnya dari franchise Spirit ini.

“Ada beberapa ide tentang film itu, tapi saya selalu tertarik dengan film yang berpusat pada kisah awal Lucky and Spirit,” kata Foster. “Saya juga berpikir penting untuk memasukkan konflik ayah-anak langsung, karena itu akan menciptakan lebih banyak busur emosional untuk, tidak hanya karakter, tetapi juga cerita secara keseluruhan.”

Ketika saatnya tiba untuk menemukan sutradara film, hampir terlalu jelas bahwa Elaine Bogan adalah pilihan yang sempurna. Bogan, yang telah menjadi bagian dari program pelatihan cerita DreamWorks Animation setelah dia lulus dari perguruan tinggi, telah menjadi penunggang kuda yang rajin sejak dia masih kecil. Dan meskipun dia telah beristirahat dari berkuda di masa dewasa muda, dia menemukan kembali hasratnya untuk itu setelah pindah ke L.A.

“Ini adalah pertama kalinya saya tinggal jauh dari rumah dan saya diberitahu bahwa saya harus mengunjungi Los Angeles Equestrian Center dan saya terkejut ada pusat berkuda di Los Angeles! Saya harus pergi melihatnya, dan itu sama sekali tidak seperti yang saya harapkan. Segera setelah saya menemukan tempat itu, itu menjadi seperti rumah kedua saya, dan saya langsung naik kembali.”

Mungkin sulit untuk menjelaskan kepada orang yang tidak bekerja dengan kuda mengapa hubungan antara manusia dan kuda sangat unik, jadi penting bagi Bogan bahwa film ini menggambarkan kuda-kuda dan interaksi antara Spirit dan Lucky secara akurat.

“Kuda adalah hewan yang sangat kuat dan kuat, tetapi bisa ada kerapuhan seperti itu mereka,” kata Bogan. “Mereka tidak berdaya, terutama di lingkungan tempat mereka tinggal di sekarang. Mereka mengandalkan kita untuk melindungi mereka. Sementara saya tidak pernah memiliki pengalaman dengan kuda di alam liar, saya bisa menghubungkannya dengan perlindungan Lucky atas Spirit.

Kuda dikenal sebagai salah satu hewan yang paling sulit untuk digambar dan animate, jadi Bogan dan Torresan, Jr. membawa kru mereka dalam “perjalanan lapangan” ke Pusat Berkuda Los Angeles. “Bahkan sebelum kami membuat animasi, kami ingin kru cerita menjadi terkena melihat sikap kuda, bahasa tubuh dan bagaimana mereka bergerak di dalam kehidupan nyata,” kata Bogan. “Dan kamu hanya bisa benar-benar mengalaminya dengan melihatnya dari dekat:, pungkas Bogan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here