Klaim Tunjangan Pengangguran

Data yang dirilis pada hari kedua perdagangan di tahun ini tampaknya memberikan lampu hijau lagi kepada Federal Reserve untuk melanjutkan poros penurunan suku bunganya. Jumlah pekerjaan yang tidak terisi di AS secara tak terduga turun sebesar 0,7% pada bulan November menjadi 8,79 juta, penurunan ketiga berturut-turut.

Menurut Survei Pembukaan Pekerjaan dan Perputaran Tenaga Kerja (JOLTS) yang dilakukan Departemen Tenaga Kerja, yang melacak churn pasar tenaga kerja, terjadi penurunan perekrutan dan pemecatan hubungan kerja, meski pada dasarnya tetap stabil. Namun demikian, angka berhenti, yang sering dianggap sebagai barometer ekspektasi konsumen, mengalami kemunduran.

Tanda-tanda pelemahan inflasi ini tentu akan menjadi kabar baik bagi Powell & Co, yang percaya bahwa pasar tenaga kerja yang ketat dan pertumbuhan upah yang tinggi sebagai dampaknya merupakan hambatan dalam menurunkan inflasi ke target rata-rata 2%.

Pasar kerja sedang mendingin seperti yang diilustrasikan oleh lebih sedikit lowongan pekerjaan. Hal ini akan terkonfirmasi dalam laporan pekerjaan pada hari Jumat minggu ini. Data ini akan menjadi alat ukur penting untuk melacak aliran individu yang memasuki angkatan kerja dan rasio pekerja paruh waktu dan pekerja penuh waktu. The Fed sepertinya berada dalam posisi yang tepat karena mereka mempersiapkan pasar untuk penurunan suku bunga yang akan datang.

Beralih ke sektor manufaktur, tingkat penurunan aktivitas di pabrik-pabrik AS sedikit lebih rendah dari perkiraan pada bulan Desember karena sektor ini bersiap untuk melakukan pemulihan pada tahun 2024. Data Indeks manajer pembelian (PMI) Institute for Supply Management (ISM) bertambah 0,7 poin menjadi 47,4, sedikit lebih suram dibandingkan konsensus 47,1. Meski begitu, hal ini menandai bulan ke-14 berturut-turut indeks berada di bawah level ajaib 50, garis pemisah antara kontraksi dan ekspansi.

Selain data utama, ketika pesanan baru dan simpanan menurun, lapangan kerja meningkat dan komponen harga yang dibayarkan – sebuah alat prediksi inflasi – menurun dengan kecepatan yang lebih cepat dari perkiraan. Ke depannya, terjadinya penurunan biaya pinjaman ketika The Fed mulai melakukan perubahan suku bunga pada pertengahan tahun 2024 akan membantu membatasi penurunan investasi bisnis, dan melemahnya dolar akan membantu mendukung pesanan ekspor karena harga barang di luar negeri menjadi relatif lebih murah. Namun, diperkirakan hal ini akan lebih dari cukup untuk diimbangi oleh kontraksi konsumsi barang pada semester pertama tahun ini karena masih tingginya suku bunga dan kondisi pinjaman yang ketat membebani permintaan barang-barang besar.

Komentar peserta survei beragam. Untuk setiap “peningkatan pesanan” dan “permintaan meningkat secara keseluruhan”, terjadilah “bisnis yang melambat” dan “biaya pendanaan yang lebih tinggi telah mengurangi permintaan”.

Terakhir, permintaan pinjaman rumah turun selama dua minggu terakhir karena biaya pinjaman sedikit lebih tinggi, menurut Mortgage Bankers Association (MBA). Rata-rata suku bunga kontrak tetap 30 tahun mengalami penurunan, naik 5 basis poin menjadi 6,76%. Para debitur menganggap kenaikan ini sangat tidak diinginkan. Hal ini cukup untuk menyebabkan penurunan permohonan pinjaman pembelian sebesar 7,6% dan penurunan tajam permintaan refi sebesar 18,1%.

Sementara suku bunga hipotek, yang selama empat setengah bulan berada di kisaran 7%, hanya turun kembali ke bawah level tersebut pada pertengahan Desember dan hingga minggu lalu, mencatat sembilan penurunan mingguan berturut-turut. Penurunan suku bunga baru-baru ini memberikan alasan bagi pasar perumahan untuk optimis memasuki tahun 2024, namun permintaan pembelian belum menunjukkan respons yang baik, dengan tingkat keseluruhan aktivitas pembelian 12 persen lebih rendah dibandingkan tahun lalu.

Pasar perumahan terhambat oleh terbatasnya pasokan rumah untuk dijual, namun penguatan konstruksi perumahan baru baru-baru ini akan terus membantu mengurangi kekurangan persediaan di bulan-bulan mendatang. Permintaan hipotek secara keseluruhan adalah sekitar 6% di bawah minggu yang sama tahun lalu, kesenjangan yang menyempit karena perbandingan yang lebih longgar.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini