Dolar AS melemah pada hari Rabu karena investor menganggap pernyataan Ketua Federal Reserve Jerome Powell setelah pertemuan kebijakan dua hari menunjukkan bank sentral AS mungkin akan menaikkan suku bunga. Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) yang menetapkan kebijakan, seperti yang diharapkan, mempertahankan suku bunga pada kisaran 5,25%-5,50% sejak bulan Juli.

The Fed tidak mengesampingkan kenaikan suku bunga lagi karena mengakui ketahanan ekonomi yang tidak terduga meskipun pengetatan agresif diluncurkan lebih dari setahun yang lalu. Namun pernyataan Powell dalam konferensi persnya dipenuhi dengan pesan yang beragam sehingga membuat investor ragu bahwa The Fed akan menaikkan suku bunganya lagi.

Powell mengatakan perjalanan The Fed masih panjang untuk mencapai inflasi sebesar 2%, mengingat ketahanan data ekonomi dan permintaan tenaga kerja yang dapat menjamin kenaikan suku bunga lebih lanjut. Namun dia mencatat kondisi keuangan jelas-jelas semakin ketat, dan menyebutkan banyak risiko.

Hal yang paling menonjol dari komentarnya adalah bahwa risiko mengenai apakah kebijakan tersebut ‘cukup membatasi’ jauh lebih seimbang. Ini menandakan bahwa meskipun ada potensi risiko bagi The Fed untuk berbuat lebih banyak, batasan kenaikan suku bunga semakin tinggi, dan kami jelas melihat hal ini terjadi karena dua pertemuan berturut-turut tidak ada tindakan kebijakan dari The Fed.

Indeks dolar yang awalnya naik pasca pernyataan The Fed terakhir turun tipis di 106,64. Mata uang ini diperdagangkan sideways sejak mencapai level tertinggi dalam satu tahun di 107,34 pada awal Oktober didukung kenaikan tajam imbal hasil obligasi AS yang didorong oleh pertumbuhan ekonomi yang kuat.

Pernyataan terbaru The Fed mencatat bahwa dengan perolehan lapangan kerja yang masih “kuat” dan inflasi yang masih “meningkat”, bank sentral terus mempertimbangkan “sejauh mana penguatan kebijakan tambahan yang mungkin tepat untuk mengembalikan inflasi ke 2% dari waktu ke waktu.

Meskipun demikian, suku bunga AS berjangka telah menambah spekulasi bahwa The Fed telah selesai menaikkan suku bunga kebijakannya dan akan mulai menurunkan suku bunga pada bulan Juni. Perkiraan kenaikan suku bunga pada bulan Desember dan Januari telah dikurangi masing-masing menjadi 19% dan 30%, dari 28% dan 39% pada Selasa malam.

Jerome Powell memiliki beberapa peluang untuk mengancam kenaikan suku bunga lagi, namun mengabaikan sebagian besar peluang tersebut. Jawabannya terhadap pertanyaan-pertanyaan dari media konsisten dengan tingginya tingkat ketidakpastian terhadap prospek ekonomi, dan seberapa besar penundaan pengetatan yang masih akan dilakukan dibandingkan langkah-langkah sebelumnya.

Terhadap yen, dolar turun 0,6% menjadi 150,89. Pasangan mata uang ini biasanya mengikuti pergerakan imbal hasil Treasury dua tahun AS, yang turun 11,5 basis poin menjadi 4,958.

Yen yang sempat melemah, kembali menguat, dengan naik dari level terendah dalam satu tahun terhadap dolar AS dan titik terendah dalam 15 tahun terhadap euro karena ancaman intervensi dari otoritas Jepang, dengan pernyataan yang lebih tajam dari biasanya dari diplomat mata uang terkemuka Jepang, Masato kanda.

Data pada hari Rabu juga menunjukkan melambatnya momentum bagi negara dengan ekonomi terbesar di dunia, menempatkan dolar dalam posisi defensif pada sebagian sesi. Sektor manufaktur AS mengalami kontraksi tajam pada bulan Oktober setelah membaik pada bulan-bulan sebelumnya karena pesanan baru dan lapangan kerja merosot.

Data penggajian swasta AS meningkat kurang dari perkiraan pada bulan Oktober dan pertumbuhan upah melambat. Laporan Ketenagakerjaan Nasional ADP menunjukkan bahwa data penggajian (payrolls) swasta meningkat sebesar 113.000 pekerjaan pada bulan lalu setelah memperoleh 89.000 pekerjaan pada bulan September.

Dalam mata uang lainnya, euro terakhir datar di $1,0570. Dolar turun 0,3% terhadap franc Swiss menjadi 0,9079 franc.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini