Sektor teknologi memimpin kenaikan indek bursa saham di Amerika Serikat

Eksposisi News, Banyuwangi – Hanya empat dari 11 indeks sektor utama S&P 500 yang diperdagangkan lebih tinggi, dimana sektor teknologi naik 1,1% sekaligus mencatat rekor puncak baru, didukung oleh lonjakan harga saham kelas berat seperti Apple Inc dan Microsoft Corp. Indek bursa saham S&P 500 dan Nasdaq mencapai puncak baru pada perdagangandi hari Selasa (13/07/2021), dibantu oleh kenaikan saham mega-cap dan awal yang positif untuk musim pendapatan, sementara kenaikan harga konsumen yang solid pada bulan Juni membebani sentiment pasar.

Pertumbuhan saham juga mendapat dorongan dari penurunan imbal hasil Obligasi AS tenor 10-tahun setelah data menunjukkan harga konsumen AS naik paling tinggi dalam 13 tahun bulan lalu, sementara yang disebut CPI inti melonjak 4,5% pada tahun-ke-tahun. basis, kenaikan terbesar sejak November 1991, setelah melonjak 3,8% pada Mei.

Baca juga : Harga Barang Di Amerika Serikat Tertinggi 13 Tahun Ini

Kenaikan inflasi berturut-turut akan membuat Federal Reserve semakin sulit untuk tetap akomodatif. Hal ini sekaligus menimbulkan kekhawatiran bagi sejulah pelaku pasar bahwa ekonomi yang terlalu panas di tengah pembukaan kembali yang lebih cepat dapat memaksa The Fed untuk memangkas kembali kebijakan moneter ultra-longgarnya lebih cepat dari yang diharapkan.

Indek Dow Jones turun 21,92 poin, atau 0,06%, pada 34.974,26, Indek S&P 500 naik 5,66 poin, atau 0,13%, pada 4.390,29, dan Indek Nasdaq naik 63,97 poin, atau 0,43%, menjadi 14.797,21. Sektor energi, keuangan dan material adalah yang mengalami penurunan terbesar, masing-masing turun lebih dari 1%.

Sektor Keuangan, khususnya di saham perbankan Bank yang sensitif terhadap suku bunga turun 2,0% bahkan ketika JPMorgan Chase & Co dan Goldman Sachs Group Inc melaporkan pendapatan kuartalan yang lebih tinggi dari perkiraan. JPMorgan mengalami perlambatan yang ditandai dengan baik dari hasil perdagangan yang memecahkan rekor tahun lalu. Sementara saham PepsiCo Inc naik 2,6% setelah menaikkan perkiraan pendapatan setahun penuh, bertaruh pada percepatan permintaan karena pembatasan COVID-19 terus berkurang.

Saham Conagra Brands Inc tergelincir 4,3% setelah perusahaan makanan kemasan memperingatkan bahwa biaya bahan baku dan bahan yang lebih tinggi akan mengurangi keuntungannya tahun ini lebih besar dari perkiraan sebelumnya. Sektor jasa terganggu dimana Saham Boeing Co turun 3,3% setelah Badan Penerbangan Federal mengatakan Senin malam beberapa 787 Dreamliners yang tidak terkirim memiliki masalah kualitas manufaktur baru.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here