Aktifitas Manufaktur AS

Manufaktur AS tetap lemah pada bulan November, dimana lapangan kerja di pabrikan semakin menurun seiring dengan melambatnya perekrutan pekerja dan meningkatnya PHK. Hal ini memperbanyak bukti bahwa perekonomian AS telah kehilangan momentum setelah  mengalami pertumbuhan yang kuat pada kuartal terakhir.

Demikian hasil survei terkini dari Institute for Supply Management (ISM) yang dilaporkan pada hari Jumat  (01/12/2023) menyusul data pada hari Kamis yang menunjukkan pertumbuhan moderat dalam belanja konsumen dan meredanya inflasi di bulan Oktober. Aktivitas ekonomi melambat karena suku bunga yang lebih tinggi menghambat permintaan. Namun sebagian besar ekonom tidak memperkirakan resesi tahun depan dan percaya bahwa Federal Reserve akan mampu merekayasa “soft landing” yang diharapkan.

Sementara itu, saat berbicara dalam sebuah acara di Spelman College di Atlanta pada hari Jumat, Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan “kita mendapatkan apa yang kita inginkan” dari perekonomian.

ISM mengatakan bahwa PMI manufakturnya tidak berubah pada 46,7 bulan lalu. Ini adalah bulan ke-13 berturut-turut dimana PMI berada di bawah 50, yang mengindikasikan adanya kontraksi di sektor manufaktur. Ini merupakan bentangan terpanjang sejak periode Agustus 2000 hingga Januari 2002.

Beberapa ekonom percaya bahwa pemogokan United Auto Workers, yang berakhir pada akhir Oktober, terus berdampak pada PMI. Pemulihan harga dalam waktu dekat tidak mungkin terjadi karena produsen dalam survei ISM sebagian besar menggambarkan persediaan mereka membengkak.

Ini menyiratkan bahwa sektor barang terlalu melebih-lebihkan permintaan dan produksi dapat semakin melambat dalam beberapa bulan ke depan, meskipun hal ini juga dapat mencerminkan efek pemogokan yang masih ada jika suku cadang mobil menumpuk ketika produksi terhenti.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan indeks akan naik menjadi 47,6. Menurut ISM, angka PMI di bawah 48,7 selama periode waktu tertentu umumnya menunjukkan kontraksi perekonomian secara keseluruhan. Namun perekonomian terus berkembang, tumbuh pada tingkat tahunan 5,2% pada kuartal ketiga.

Tiga sektor industri,  yakni makanan, minuman dan tembakau serta peralatan transportasi dan produk mineral bukan logam telah melaporkan bahwa pertumbuhan pada bulan lalu. 14 industri yang melaporkan kontraksi mencakup produk kertas, peralatan listrik, peralatan dan komponen, komputer dan produk elektronik, mesin dan manufaktur lain-lain.

Komentar dari produsen sebagian besar suram dan menyebutkan perlunya mengurangi tingkat persediaan. Para pembuat produk komputer dan elektronik mengatakan “perekonomian tampaknya melambat secara dramatis.” Perusahaan manufaktur lain-lain mengatakan “pesanan pelanggan telah meningkat hingga kuartal pertama tahun 2024, yang mengakibatkan peningkatan inventaris akhir tahun.”

Produsen makanan, minuman dan tembakau melaporkan bahwa “para eksekutif kami telah meminta agar kami menurunkan tingkat persediaan secara signifikan, dan hal ini mulai menyebabkan kekurangan pelanggan.” Para pembuat produk logam fabrikasi mengatakan “penjualan otomotif masih terkena dampak pemogokan UAW,” dan menambahkan bahwa mereka “masih menunggu pesanan masuk.”

Penurunan PMI yang terus-menerus kemungkinan besar melebih-lebihkan pelemahan di sektor manufaktur, yang menyumbang 11,1% terhadap perekonomian. Pesanan untuk barang-barang manufaktur yang tahan lama meningkat pesat dari tahun ke tahun dan produksi pabrik terhenti, tidak termasuk dampak aksi industri UAW.

“Kami tidak cenderung menyimpulkan banyak penurunan pada komposit ISM kecuali jika angka tersebut benar-benar berada di luar kisaran tahun ini, dari level terendah 46,3 pada bulan Maret ke level tertinggi jangka pendek 49,0 pada bulan September,” kata Jonathan Millar, ekonom senior di Barclays di New York.

Paska laporan ini, bursa saham-saham di Wall Street diperdagangkan lebih tinggi. Dolar melemah terhadap sekeranjang mata uang. Harga Treasury AS naik.

Dalam laporan yang terpisah dari Biro Sensus Departemen Perdagangan menunjukkan belanja konstruksi meningkat dengan kuat di bulan Oktober, didorong oleh pembangunan rumah untuk satu keluarga. Meskipun ada tanda-tanda perlambatan, investor harus mengetahui adanya peluang di pasar. Keadaan pasar perumahan saat ini bisa menjadi pertanda baik bagi para pembangun rumah.

Sub-indeks pesanan baru berdasarkan survei ISM naik ke 48,3 pada bulan lalu dari 45,5 pada bulan Oktober. Ukuran persediaan pabrik tetap tertekan pada bulan lalu, namun ukuran persediaan pelanggan meningkat hingga apa yang ISM gambarkan sebagai batas atas “tepat.”

Indikator utama dalam laporan ini, khususnya pesanan baru dan tingkat inventaris pelanggan, tidak menunjukkan peningkatan aktivitas dalam waktu dekat. Namun laporan tersebut juga tidak menunjukkan melemahnya sektor manufaktur yang biasanya dikaitkan dengan resesi.

Harga input pabrik melemah, meskipun tidak lagi turun seperti bulan-bulan sebelumnya. Hasil survei mengenai harga yang dibayarkan oleh produsen meningkat menjadi 49,9, angka tertinggi dalam tujuh bulan, dari 45,1 pada bulan Oktober. Meskipun demikian, tekanan harga dalam perekonomian mulai mereda. Tahunan inflasi meningkat pada bulan Oktober pada laju paling lambat dalam lebih dari 2-1/2 tahun, pemerintah melaporkan pada hari Kamis.

Mendinginnya inflasi meningkatkan optimisme bahwa The Fed mungkin sudah selesai menaikkan suku bunga pada siklus ini, dan pasar keuangan bahkan mengantisipasi penurunan suku bunga pada pertengahan tahun 2024. Pekerjaan di pabrik menurun untuk bulan kedua berturut-turut, dengan ISM mencatat peningkatan “pengurangan, pembekuan dan PHK untuk mengurangi jumlah karyawan.”

Hasil survei lapangan kerja di pabrik turun menjadi 45,8 bulan lalu dari 46,8 pada bulan Oktober. Ukuran ini belum menjadi prediktor yang dapat diandalkan mengenai upah manufaktur dalam laporan ketenagakerjaan yang diawasi ketat oleh pemerintah. Data gaji sektor manufaktur diperkirakan akan pulih pada bulan November karena sekitar 33.000 anggota UAW yang mogok kerja kembali bekerja. Penggajian pabrik turun 35.000 pekerjaan di bulan Oktober.

Secara keseluruhan upah nonpertanian (nonfarm payrolls) diperkirakan meningkat sebesar 170.000 pekerjaan pada bulan lalu setelah naik 150.000 pada bulan Oktober, menurut survei awal terhadap para ekonom yang dilakukan oleh Reuters. Pemerintah dijadwalkan menerbitkan laporan ketenagakerjaan bulan November pada Jumat depan.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini