Pasar melihat dari sejumlah data ekonomi AS yang dirilis pada hari Rabu (04/10/23), umumnya berkisar dari situasi yang hangat hingga panas, manis hingga asam. Data tersebut menunjukkan bagaimana perekonomian AS mulai kembali mendingin setelah bangkitnya kembali pertumbuhan pada awal musim panas.

Perubahan terbesar dalam beberapa bulan terakhir adalah berkurangnya permintaan terhadap jasa konsumen, seperti perjalanan, pariwisata dan rekreasi, serta merosotnya aktivitas jasa keuangan. Sektor jasa AS terus berkembang pada bulan lalu, namun kehilangan sedikit momentum.

Indek manajer pembelian non-manufaktur (PMI) dari Institute for Supply Management (ISM) turun 0,9 poin menjadi 53,6, masih berada di utara 50, tingkat ajaib yang membagi ekspansi bulanan dan kontraksi. Berdasarkan laporan tersebut, pesanan dan persediaan baru melemah, pengiriman dari pemasok kembali meningkat, impor melemah dan harga yang dibayarkan – yang merupakan pertanda inflasi – tetap stabil.

Sementara S&P Global saat merilis data terakhir PMI jasa bulan September, menunjukkan angkanya berada sedikit di bawah angka “flash” aslinya, pada 50,1, mempertahankan wilayah ekspansi.

Ada sedikit kemunduran dalam tingkat pertumbuhan sektor jasa, yang disebabkan oleh lebih lambatnya tingkat pertumbuhan dalam indeks Pesanan Baru dan Ketenagakerjaan,” tulis Anthony Nieves, ketua komisi survei bisnis jasa ISM. “Mayoritas responden tetap bersikap positif terhadap kondisi bisnis; terlebih lagi, beberapa responden mengindikasikan kekhawatiran terhadap potensi hambatan.”

Kejutan kenaikan besar hari ini datang berkat data Pesanan Pabrik oleh Departemen Perdagangan AS, yang melonjak 1,2% pada bulan Agustus sebagai rebound parsial dari penurunan 2,1% pada bulan Juli. Angka tersebut melampaui estimasi analis yang lebih lesu sebesar 0,2%. Angka tersebut sesuai dengan pemulihan sebagian PMI manufaktur ISM pada bulan September yang dirilis pada hari Senin, yang mencatat kinerja terbaiknya sejak November lalu, namun juga menandai bulan ke-11 berturut-turut dengan kontraksi di bawah 50.

Sementara data lainnya menunjukkan bahwa tenaga kerja swasta tumbuh sebesar 89.000 pada bulan September – kenaikan bulanan terkecil sejak Januari 2021 – menurut ADP. Angka tersebut menandai perlambatan bulanan sebesar 50,6% dan berada 44,4% di bawah ekspektasi konsensus Departemen Tenaga Kerja untuk angka penggajian swasta komprehensif yang akan dirilis pada hari Jumat. Namun, para pembaca diingatkan bahwa indeks tersebut bukanlah prediktor yang dapat diandalkan dalam laporan ketenagakerjaan resmi.

Berbeda dengan laporan resmi BLS yang akan dirilis Jumat pagi, laporan ADP tidak mencakup pekerja pemerintah dan bukan merupakan indikator yang konsisten dari laporan ketenagakerjaan resmi. Meski begitu, terlihat bahwa momentum dalam pasar tenaga kerja sedang melambat secara keseluruhan. Hal ini dianggap dapat mengurangi tekanan dari The Fed yang khawatir dengan risiko gelombang kedua inflasi. Dunia usaha sendiri harus mendapatkan kelonggaran karena inflasi melambat dan pasar tenaga kerja menjadi seimbang.

Akhirnya, biaya pembiayaan pinjaman rumah melonjak lebih jauh ke stratosfer minggu lalu, yang akan membebani peminjam, menurut Mortgage Bankers Association (MBA). Rata-rata tingkat suku bunga kontrak tetap 30 tahun naik 12 basis poin menjadi 7,53%, tingkat tertinggi sejak November 2000, dan memasuki bulan ketiga di atas angka 7%. Akibatnya, permohonan pembelian rumah dan pembiayaan kembali hipotek yang ada turun masing-masing sebesar 5,7% dan 6,6%.

Suku bunga hipotek mengikuti kenaikan imbal hasil Treasury AS di Gunung Everest karena pasar menyadari kemungkinan bahwa The Fed akan mempertahankan suku bunga kebijakannya dalam wilayah pembatasan lebih lama dari perkiraan sebelumnya. Akibatnya, permohonan hipotek terhenti, turun ke level terendah sejak tahun 1996, menurut Joel Kan selaku wakil kepala ekonom MBA. Selama 12 bulan terakhir, permintaan hipotek secara keseluruhan telah anjlok 18,5%:

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini