Dolar AS

Dolar naik ke level tertingginya dalam enam bulan pada hari Rabu (06/09/2023), membalikkan penurunan sebelumnya, setelah data AS menunjukkan sektor jasa secara mengejutkan meningkat bulan lalu di tengah peningkatan pesanan baru dan bisnis membayar harga lebih tinggi, menunjukkan tekanan inflasi yang terus-menerus.

Greenback pulih terhadap sebagian besar mata uang setelah data tersebut dirilis, dengan euro dan sterling mencapai posisi terendah dalam tiga bulan dan yen menyentuh titik terendah dalam satu sesi. Namun, mata uang AS sedikit melemah pada sore hari karena volumenya menipis.

Indeks dolar terakhir berada di 104,84, naik 0,1%, setelah sebelumnya mencapai level tertinggi baru dalam enam bulan di 105,03. Euro dan Sterling jatuh ke posisi terendah tiga bulan setelah data tersebut dirilis dan terakhir datar di $1,0726 dan turun 0,5% di $1,2505, masing-masing.

Data menunjukkan PMI non-manufaktur Institute for Supply Management (ISM) naik menjadi 54,5 bulan lalu, tertinggi sejak Februari dan naik dari 52,7 pada bulan Juli. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan PMI non-manufaktur akan turun menjadi 52,5.

Jelaslah bahwa perekonomian AS masih jauh lebih kuat jika dibandingkan dengan sebagian besar negara-negara G10 lainnya dan memiliki risiko yang jauh lebih kecil untuk memasuki resesi. Dengan Inggris dan zona euro berada di ambang kontraksi, investor tidak punya pilihan selain menaruh kepercayaan mereka pada (perekonomian) AS.

Data tersebut menunjukkan bahwa suku bunga akan tetap tinggi dalam jangka waktu yang lebih lama, meskipun hal ini tidak mengubah ekspektasi bahwa Federal Reserve akan menghentikan kenaikan suku bunganya pada pertemuan akhir bulan ini.

Untuk pertemuan kebijakan bulan November dan Desember, peluang kenaikan suku bunga masing-masing meningkat menjadi 48,4% dan 46,6%, pada hari Rabu, menurut FedWatch CME. Peluang tersebut berada di 45,2% untuk bulan November dan 43,5% untuk bulan Desember pada Selasa malam.

Namun, para pejabat The Fed dalam dua hari terakhir memberikan nada dovish yang menunjukkan bahwa bank sentral AS dapat berhenti sejenak lagi untuk beberapa pertemuan berikutnya guna menilai lebih lanjut dampak pengetatan moneter terhadap data ekonomi.

Presiden Fed Boston Susan Collins mengatakan pada hari Rabu bahwa bank sentral akan bertindak hati-hati dalam mengambil langkah kebijakan moneter berikutnya. Komentarnya menyusul pernyataan serupa dari Gubernur Fed Christopher Waller pada hari Selasa. Waller mengatakan dalam sebuah wawancara dengan CNBC bahwa “tidak ada yang mengatakan bahwa kita perlu melakukan sesuatu dalam waktu dekat, jadi kita hanya bisa duduk di sana, menunggu data, dan melihat apakah keadaan terus berlanjut” sesuai dengan kondisi saat ini.

Terhadap yen, dolar memangkas kerugiannya, terakhir turun sedikit berubah pada 147,69 yen. Di awal sesi, harga naik menjadi 147,82, terendah sejak 4 November. Namun, pasar mata uang tetap dalam pengawasan intervensi yen.

Yen menguat hingga 147,02 per dolar AS setelah diplomat mata uang utama Jepang, Masato Kanda, mengatakan mereka tidak akan mengesampingkan opsi jika pergerakan spekulatif terus berlanjut, peringatan terkuat sejak pertengahan Agustus. Kanda, wakil menteri keuangan Jepang untuk urusan internasional, telah menjadi tokoh sentral dalam upaya negara tersebut untuk membendung penurunan tajam yen sejak tahun lalu.

Jepang melakukan intervensi di pasar mata uang 12 bulan yang lalu ketika dolar naik melewati 145 yen, mendorong Kementerian Keuangan untuk membeli yen dan mendorong nilai tukar kembali ke sekitar 140 yen. Mereka melakukan intervensi lagi pada bulan Oktober tahun lalu ketika pasangan mata uang mencapai 150 yen.

Pada hari Rabu, The Fed juga merilis “Beige Book“, yang merupakan gambaran perekonomian AS. Laporan tersebut menunjukkan pertumbuhan ekonomi yang melambat dalam beberapa pekan terakhir, dengan inflasi yang melambat di sebagian besar wilayah negara tersebut. Sayangnya, Dolar menunjukkan sedikit reaksi terhadap laporan tersebut.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini