Pertumbuhan bisnis di sektor jasa Amerika Serikat secara tak terduga menguat pada bulan Agustus. Hal ini karena menguatnya pesanan baru dan pelaku dunia usaha membayar harga input yang lebih tinggi, sebagai tanda-tanda potensial masih tingginya tekanan inflasi.

Institute for Supply Management (ISM) mengatakan pada hari Rabu bahwa PMI non-manufaktur naik menjadi 54,5 bulan lalu, angka tertinggi sejak Februari dan naik dari 52,7 pada bulan Juli. Angka di atas 50 menunjukkan pertumbuhan di industri jasa, yang menyumbang lebih dari dua pertiga perekonomian. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan PMI non-manufaktur akan turun menjadi 52,5, dan tidak ada ekonom yang memperkirakan angka lebih tinggi dari 53,9.

Pejabat Federal Reserve telah menaikkan suku bunga kebijakan bank sentral sebesar 5,25 poin persentase selama satu setengah tahun terakhir untuk menurunkan inflasi yang terlalu tinggi, dan dalam beberapa bulan terakhir mereka menyambut baik tanda-tanda bahwa biaya pinjaman yang lebih tinggi mulai berdampak.

Inflasi berdasarkan ukuran pilihan The Fed, indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE), naik 3,3% pada bulan Juli dari tahun sebelumnya, turun dari puncaknya sebesar 7% pada musim panas lalu, berdasarkan data yang diterbitkan minggu lalu.

Sementara itu, laporan Departemen Tenaga Kerja pada hari Jumat menunjukkan pertumbuhan lapangan kerja bulanan rata-rata sekitar 150.000 selama tiga bulan terakhir, turun tajam dari 238.000 dalam tiga bulan hingga bulan Mei.

Pada hari Jumat juga ISM melaporkan bahwa PMI manufakturnya mengalami kontraksi pada bulan Agustus selama 10 bulan berturut-turut.

Tanda-tanda pendinginan tersebut telah membantu memperkuat ekspektasi bahwa The Fed akan mempertahankan suku bunga kebijakannya tetap stabil pada pertemuan akhir bulan ini, dan mungkin akan dilakukan dengan menaikkan suku bunga sama sekali.

Pada hari Selasa, Gubernur Fed Christopher Waller, yang termasuk salah satu gubernur bank sentral AS yang paling hawkish – mengatakan “minggu data yang sangat bagus” minggu lalu akan membuat The Fed melanjutkan dengan hati-hati tanpa tekanan “untuk melakukan apa pun dalam waktu dekat.”

Namun, para eksekutif The Fed memandang sektor jasa sebagai kunci untuk menurunkan inflasi ke target 2%, dan laporan ISM yang dirilis pada hari Rabu tidak banyak mendukung pandangan bahwa perlambatan sedang terjadi. Data pesanan baru yang diterima oleh sektor jasa naik menjadi 57,5 pada bulan lalu dari 55,0 pada bulan Juli. Besarnya harga yang dibayarkan oleh perusahaan jasa untuk bahan baku meningkat menjadi 58,9 pada bulan Agustus dari 56,8 pada bulan Juli

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini