Mengawali perdagangan di sesi Asia pada Rabu (06/09/2023) ini, bursa komoditi minyak diyakini akan berhati-hati setelah lonjakan harga ke level tertinggi tahun ini dan lonjakan imbal hasil obligasi pada hari Selasa membantu mengurangi dampak dari kenaikan pasar saham lokal baru-baru ini. Risk Appetite meningkat setelah Goldman Sachs menurunkan ekspektasi resesi AS sehingga hal ini mendorong kenaikan harapan permintaan minyak di masa depan.

Harga minyak mentah Brent, menetap di atas $90 per barel untuk pertama kalinya sejak November bersama dengan minyak mentah WTI. Minyak mentah Nymex naik untuk hari kedelapan, kenaikan terpanjang sejak Januari, dan minyak mentah Brent naik untuk hari keenam, yang merupakan kenaikan terbaik sejak Mei tahun lalu.

Lonjakan harga terjadi setelah Arab Saudi dan Rusia menyatakan akan memperpanjang pengurangan pasokan sukarela selama 3 bulan hingga akhir tahun. Tentu saja ini mengkhawatirkan investor tentang potensi kekurangan selama puncak permintaan musim dingin.

Harga minyak pada dasarnya bersifat disinflasi sepanjang tahun, yang berarti perubahan harga dari tahun ke tahun selalu negatif, dan kadang-kadang sangat negatif. Namun hal itu akan berubah, mungkin akhir minggu ini.

Saat Dolar dan imbal hasil obligasi AS bersama dengan harga minyak bergerak naik, tidak mengherankan jika para investor mengambil risiko. Indeks ekuitas MSCI Asia Pasifik di luar Jepang turun 1% pada hari Selasa, saham global mencatat penurunan terbesar dalam dua minggu dan Wall Street juga ditutup di zona merah.

Para investor akan lebih cenderung mengambil risiko daripada bertaruh pada keuntungan lebih lanjut pada aset-aset berisiko. Mereka yang memiliki kepekaan terhadap sejarah juga akan menyadari bahwa bulan September bisa menjadi bulan yang sangat bergejolak.

Data ekonomi regional dan kalender kebijakan tidak banyak dirilis hari ini, dimana angka pertumbuhan PDB Australia kuartal kedua akan diawasi secara ketat dan pernyataan dari salah satu eksekutif Bank of Japan, Hajime Takata.

Data PDB Australia untuk kwartal kedua diperkirakan akan tumbuh lebih cepat pada tingkat kuartal-ke-kuartal sebesar 0,3% dibandingkan 0,2% yang tercatat pada periode Januari-Maret, dan pada tingkat tahunan sebesar 1,8%, yang akan turun dari 2,3% pada Q1. Angka-angka ini muncul sehari setelah Reserve Bank of Australia mempertahankan suku bunga utama sebesar 4,10% untuk bulan ketiga dan mengindikasikan bahwa siklus pengetatan bisa berakhir, sehingga memicu aksi jual tajam pada dolar Australia.

Paska pengumuman itu, Aussie merosot lebih dari 1% pada hari Selasa ke level terendah tahun ini, salah satu penurunan paling tajam tahun ini karena para pedagang semakin mengurangi spekulasi bahwa suku bunga akan dinaikkan sekali lagi pada akhir tahun.

Secara relatif, pelemahan tersebut juga akibat penguatan kembali Dolar AS. Masih ada tiga hari perdagangan tersisa pada minggu ini, namun jika indeks dolar ditutup di zona hijau, hal ini akan menandai kenaikan mingguan kedelapan berturut-turut, menyamai kenaikan terpanjang sejak Desember 2014-Januari 2015.

Greenback mendapatkan sebagian besar kekuatannya baru-baru ini dari kenaikan imbal hasil Treasury dan hal yang sama terjadi pada hari Selasa – imbal hasil obligasi bertenor dua dan 10 tahun keduanya naik hampir 10 basis poin, kenaikan paling tajam dalam empat dan enam minggu berturut-turut.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini