Paket Stimulus AS Belum Jelas, Bursa Asia Dibuka Lemah

Eksposisi News, Banyuwangi – Laju kenaikan indek saham yang terjadi di sejumlah bursa saham Asia tersandung pada perdagangan di hari Rabu (07/07/2021) karena risk aversion yang dilakukan investor mendorong obligasi dan dolar AS menguat kembali. Para investor bersiap untuk menyambut risalah pertemuan terakhir dari Federal Reserve pada bulan Juni lalu. Mereka ingin menggarisbawahi seberapa banyak perubahan nada dari kebijakan moneter AS.

Para pedagang kesulitan menemukan katalis tunggal untuk perubahan suasana hati yang tiba-tiba, tetapi tindakan keras China terhadap perusahaan teknologi jelas berdampak.

Bursa saham Hong Kong turun 1% lagi mendekati posisi terendah enam bulan, sementara perusahaan ride-hailing yang terdaftar di AS Didi Global Inc merosot lebih dari 20% di New York. Alibaba Group, Baidu Inc dan JD.com semuanya jatuh. Indeks MSCI Asia Pasifik di luar Jepang turun tipis 0,4%, sementara Nikkei Jepang turun 0,9%. Nasdaq futures dan S&P 500 futures keduanya bertahan stabil untuk saat ini.

Wall Street sebelumnya telah gelisah oleh survei yang menunjukkan sedikit pendinginan di sektor jasa AS, meskipun pada 60,1 indeks ISM secara historis masih tinggi. Biasanya setiap pembacaan ISM yang mendekati 60 atau lebih akan terlihat kuat, tetapi detail memainkan gagasan bahwa ada batas kecepatan untuk pemulihan di tengah kekurangan input dan tenaga kerja, di samping biaya yang masih tinggi.

Suasana gelisah membantu harga Obligasi AS memperpanjang reli baru-baru ini dengan imbal hasil obligasi 10-tahun AS turun hampir 8 basis poin semalam menjadi 1,348%. Itu adalah yang terendah sejak Februari dan juga penurunan harian terbesar sejak Februari. Kinerja utang yang lebih lama membuat kurva imbal hasil mendatar, yang bisa menjadi taruhan bahwa Fed akan memperketat kebijakan secara pre-emptive untuk mencegah inflasi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here