Indek bursa saham Nikkei 225 Jepang diyakini dapat melanjutkan reli lebih dari 28% tahun ini hingga tahun 2024. Mereka diperkirakan akan mencapai angka tertinggi dalam tiga dekade yaitu di level 35.000 pada akhir Juni depan, demikian menurut perkiraan sejumlah analis dalam jajak pendapat yang dilakukan oleh Reuters.

Semua responden memperkirakan pertumbuhan pendapatan akan berlanjut, meskipun banyak juga yang memperkirakan dampak pelemahan yen mulai mereda seiring dengan berakhirnya stimulus super akomodatif Bank of Japan dan berakhirnya siklus pengetatan Federal Reserve.

Perkiraan tengah untuk level Nikkei pada pertengahan tahun 2024 adalah 35.000, dengan respons berkisar antara 31.143 hingga 39.500, berdasarkan jajak pendapat atas 10 ahli strategi saham yang dilakukan pada 10-20 November oleh Rauters.

Indek patokan bursa saham Jepang memulai minggu ini dengan mendorong ke level tertinggi sejak Maret 1990 di 33,853.46 menyusul kenaikan berturut-turut selama tiga minggu. Reli ini sebagian didorong oleh musim pendapatan yang kuat, karena anjloknya yen ke level terendah dalam satu tahun melampaui 150 per dolar selama periode tersebut meningkatkan prospek keuntungan eksportir dan ketika perusahaan membebankan biaya yang lebih tinggi kepada konsumen – sesuatu yang hampir tidak terpikirkan sebelum pandemi.

Terlihat bahwa ada permintaan terpendam dalam investasi bisnis dan permintaan konsumen, khususnya untuk jasa, dalam memperkirakan Nikkei akan mencapai 39.500 pada bulan Juni dan 40.900 pada akhir tahun 2024 – sebagai perkiraan paling bullish dalam survei.

Keyakinan tersebut berdasarkan prospek pertumbuhan PDB. Masih ada ruang bagi harga ekuitas untuk mencerminkan gambaran pertumbuhan EPS yang lebih baik.

Pada saat yang sama, analis lain mengatakan yen mungkin telah mencapai titik terendah setelah mencapai titik puncak 152 per dolar pada awal bulan ini, di tengah ekspektasi bahwa The Fed akan mulai menurunkan suku bunganya sekitar bulan Mei, sementara BOJ mungkin akan menghentikan kebijakan suku bunga negatif pada awal bulan-bulan di tahun depan.

Hal ini berarti pasar saham akan mengalami stagnasi pada paruh kedua tahun depan, dengan Nikkei masih tertahan di angka 35.000 pada akhir tahun, menurut tanggapan median jajak pendapat.

Analis IG, Tony Sycamore, termasuk yang paling bearish – salah satu dari dua analis yang memperkirakan penurunan benchmark pada paruh kedua tahun depan, dari 35.000 menjadi 33.000.

“35.000 tampaknya berada pada level di mana kenaikan Nikkei sejalan dengan waktu BOJ menghapus kebijakan suku bunga negatif,” kata Sycamore. “Nikkei masih mendapat dukungan dari BOJ yang berada di belakang kurva,” tambahnya. “Tetapi pada suatu saat di awal tahun depan, mereka perlu melakukan apa yang perlu dilakukan, dan itu tidak akan memberikan hasil yang baik bagi ekuitas.”

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini