Pelemahan secara substansial dalam prospek suku bunga AS jangka pendek menyusul data ekonomi tentang angka ketenagakerjaan AS pada hari Selasa (29/08/2023) telah memicu reli di bursa saham dan aset berisiko lainnya. Hal ini diyakini akan membuka jalan bagi awal perdagangan yang baik untuk sesi Asia pada hari Rabu.

Disisi lain, sejumlah kalender ekonomi masih akan menjadi perhatian pasar hari ini. Diantaranya adalah angka inflasi Australia, indek kepercayaan konsumen Jepang, dan angka inflasi Jerman. Data-data tersebut dianggap bisa menggerakkan pasar saham Asia, yang telah memulai perdagangan di minggu ini dengan baik.

Serangkaian langkah-langkah dari China yang bertujuan untuk meningkatkan pasar saham domestik telah memberikan dampak langsung – indeks acuan saham-saham blue chip Tiongkok pada hari Selasa membukukan kenaikan berturut-turut sebesar 1% atau lebih untuk pertama kalinya sejak bulan Januari.

Selera risiko semakin meningkat setelah data ketenagakerjaan ‘JOLTS’ mengenai lowongan pekerjaan AS merosot ke level terendah sejak Maret 2021. Pasar uang dengan cepat menghilangkan ekspektasi kenaikan suku bunga lagi tahun ini, imbal hasil jangka pendek anjlok, dan saham-saham melonjak.

Wall Street melonjak di tengah sepinya perdagangan menjelang liburan karena segelintir data yang lemah membuat investor mengubah ekspektasi mereka mengenai kebijakan moneter AS. Ketiga indeks saham utama AS mengakhiri sesi ini dengan kenaikan tajam, karena investor menantikan data ekonomi penting yang akan dirilis akhir pekan ini yang dapat mempengaruhi keputusan suku bunga Federal Reserve dalam beberapa bulan mendatang.

Data hari ini menunjukkan bahwa konsumen bersikap hati-hati. Konsumen yang berhati-hati menjadi pertanda baik bagi upaya mengendalikan inflasi; jika konsumen berhenti berbelanja, harga akan turun. Namun seiring dengan beralihnya pelaku pasar menuju libur akhir pekan di AS selama tiga hari, volume cenderung sangat kecil, sehingga dapat menyebabkan peningkatan volatilitas. Tidak banyak orang di sekitar yang menjual saham, dan tampaknya orang-orang di sekitar tertarik untuk membeli. Tidak perlu banyak waktu untuk menggerakkan pasar.

Indek Dow Jones naik 292,69 poin, atau 0,85%, menjadi 34.852,67, S&P 500 naik 64,32 poin, atau 1,45%, menjadi 4.497,63 dan Nasdaq naik 238,63 poin, atau 1,74% menjadi 13.943,76. Indek Nasdaq naik untuk hari ketiga berturut-turut yang merupakan kenaikan terbesarnya dalam sebulan, Indek S&P 500 bergerak naik sekitar 2,5% dari puncak tahun ini dan indeks MSCI World mengalami hari terbaiknya sejak 2 Juni.

Gabungkan semua hal tersebut dan ada banyak alasan untuk percaya bahwa pasar Asia akan dibuka dalam zona hijau pada hari Rabu. Namun, berapa lama hal ini akan bertahan masih harus dilihat. Investor tidak perlu mengingat alasan mengapa orang asing menjadi penjual bersih saham Tiongkok melalui Stock Connect dalam 15 dari 17 sesi perdagangan terakhir, dan mengapa investor dalam negeri yang kecewa mencari eksposur ke aset luar negeri.

Berbicara kepada wartawan selama kunjungan empat harinya ke Tiongkok, Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo mengatakan pada hari Selasa bahwa perusahaan-perusahaan AS mengeluh kepadanya bahwa Tiongkok menjadi “tidak dapat diinvestasikan”

Dari sisi pendapatan, beberapa perusahaan besar Tiongkok, termasuk Bank of China, ICBC dan Country Garden, mempublikasikan hasil terbaru mereka pada hari Rabu.

Dari segi data regional, inflasi Australia diperkirakan akan menurun pada bulan Juli menjadi 5,2%, terendah dalam satu setengah tahun. Kepala bank sentral baru Michele Bullock memperingatkan pada hari Selasa bahwa inflasi masih terlalu tinggi dan suku bunga mungkin perlu dinaikkan lagi.

Sejumlah data penting perlu mendapat perhatian pasar pada hari ini, adalah data Inflasi CPI Australia (Juli), Kepercayaan konsumen Jepang (Agustus) dan Inflasi CPI Jerman (Agustus).

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini