emas

Eksposisi News, Banyuwangi – Harga emas bergerak datar pada perdagangan di hari Kamis (15/07/20210) diawal sesi Asia, melayang di dekat level tertinggi empat minggu di sesi sebelumnya, setelah Gubernur Federal Reserve AS Jeremy Powell mengisyaratkan “dukungan kuat” untuk pemulihan ekonomi dan mendorong daya tarik logam sebagai lindung nilai inflasi. Pada perdagangan di pasar spot, harga emas stabil di $1,824,81 per troy ons, pada 07:50 WIB, setelah mencapai puncaknya sejak 16 Juni pada hari Rabu di $1,829,55.  Sementara dalam perdagangan berjangka AS, harga emas naik tipis 0,1% menjadi $1,826,40 per troy ons.

Di awal paparannya selama dua hari di depan Kongres, Powell berpegang pada pandangan bahwa kenaikan harga saat ini bersifat sementara dan bahwa bank sentral berfokus untuk membuat sebanyak mungkin orang kembali bekerja.

Langkah-langkah stimulus besar cenderung mendukung emas, yang sering dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang.

Data ekonomi AS menunjukkan bahwa harga barang ditingkat produsen telah naik pada bulan Juni, pada kenaikan tahunan terbesar dalam lebih dari 10-1/2 tahun.

Bank Sentral Eropa perlu melihat inflasi inti yang lebih tinggi sebelum mengubah pandangannya dan kebijakan pengetatan, anggota dewan ECB Isabel Schnabel mengatakan pada hari Rabu.

Regulator obat Eropa mengatakan pada hari Rabu bahwa varian Delta dari virus corona akan mencapai 90% dari strain yang beredar di Uni Eropa pada akhir Agustus.(Lukman Hqeem)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here