Dalam perdagangan di pasar uang, Poundsterling dibeli oleh dolar AS lebih tinggi kembali. Pasangan GBP/USD mendapat dukungan harga tepat di atas level 1,26 pada awal tahun 2024, naik dari posisi terendah di hari Selasa dan Rabu di 1,2612 dan 1,2619. Pasangan mata uang ini bahkan mendapat keuntungan dari sedikit tawaran beli di awal perdagangan sesi Amerika Utara pada hari Rabu (03/01/2024) karena kenaikan imbal hasil Inggris melampaui obligasi Treasury AS, sementara pandangan yang lebih panjang adalah untuk stabilitas di kabel saat tampilan tarif bertemu.

Hampir sepanjang tahun 2023, inflasi yang tinggi dan prospek suku bunga BoE yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama membuat GBP/USD tetap berada di antara pemimpin kinerja Valas. Namun, dengan tren inflasi Inggris yang lebih rendah dan pertumbuhan Inggris yang melemah, para pedagang memperkirakan BoE akan beralih ke suku bunga yang lebih rendah pada paruh pertama tahun 2024, yang mungkin menghambat kemampuan pembeli untuk mencapai tren tertinggi baru.

IRPR di Eikon memperkirakan penurunan suku bunga BoE secara penuh untuk pertama kalinya pada bulan Mei 2024, dibandingkan dengan ekspektasi pivot The Fed yang saat ini sebesar 80% pada bulan Maret. Sedikit ketidakcocokan dalam penentuan waktu pivot mungkin dapat menopang pound secara berkala, meskipun keuntungan sterling akibat penundaan BoE dalam menyesuaikan pemotongan suku bunga The Fed kemungkinan tidak akan bertahan lama karena pasar suku bunga memperkirakan -149bp dalam pemotongan suku bunga The Fed pada tahun 2024 dengan BoE diperkirakan akan melakukan hal yang sama. kemudahan sebesar 135bp yang hampir sebanding.

Jalur suku bunga yang simetris untuk BoE dan Fed kemungkinan akan menjaga GBP/USD relatif stabil, selama tidak ada hambatan dalam inflasi dan ekspektasi pertumbuhan di AS dan Inggris.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini