Harga emas memulai minggu ini dengan pijakan yang kuat pada perdagangan di hari Senin (11/09/2023), didukung oleh melemahnya dolar, karena investor menunggu data inflasi AS yang akan dirilis minggu ini yang akan mengindikasikan pergerakan suku bunga Federal Reserve berikutnya.

Harga emas naik 0,1% menjadi $1,919.52 per ounce pada 08.05 WIB, namun masih berada di dekat level terendah satu minggu yang dicapai pada 6 September. Emas batangan kehilangan 1% pada minggu sebelumnya. Harga emas berjangka AS stabil pada $1,943.

Dolar AS dan imbal hasil obligasi 10 tahun turun 0,2%, membuat emas batangan yang tidak memberikan imbal hasil lebih menarik bagi pembeli luar negeri.

Indeks Harga Konsumen (CPI) AS untuk bulan Agustus akan dirilis pada hari Rabu dan diperkirakan akan menentukan keputusan suku bunga The Fed tahun ini.

Menjelang pertemuan penetapan kebijakan bulan ini, para pengambil kebijakan The Fed sudah cukup jelas mengenai dua hal: Mereka tidak ingin menaikkan suku bunga, namun hanya sedikit di antara mereka yang siap untuk menyatakan kemenangan.

Sementara Bank Sentral Eropa akan mempertahankan suku bunga stabil pada 14 September, menurut mayoritas ekonom yang disurvei oleh Reuters, namun hampir setengahnya memperkirakan satu kenaikan lagi tahun ini untuk mengendalikan inflasi.

Gubernur Bank of Japan Kazuo Ueda mengatakan bank sentral dapat mengakhiri kebijakan suku bunga negatifnya ketika pencapaian target inflasi 2% sudah terlihat, menandakan kemungkinan kenaikan suku bunga.

Indek Harga konsumen Tiongkok kembali ke wilayah positif pada bulan Agustus sementara penurunan harga di tingkat pabrik melambat, data menunjukkan pada hari Sabtu, karena tekanan deflasi mereda di tengah tanda-tanda stabilisasi perekonomian.

Diskon emas fisik mencapai tingkat tertinggi dalam tujuh minggu terakhir di India, sementara premi di Tiongkok naik lebih tinggi pada minggu lalu karena optimisme permintaan yang berasal dari langkah-langkah kebijakan negara tersebut untuk mendukung perekonomian.

Dalam perdagangan di akhir pekan lalu, harga emas berjangka berakhir sedikit lebih tinggi pada hari Jumat (08/09/2023) karena investor menunggu pembacaan bulanan indeks harga konsumen AS minggu depan, yang kemungkinan akan menjadi faktor kunci dalam keputusan suku bunga Federal Reserve pada pertemuannya akhir bulan ini. Namun, harga logam mulia mengalami penurunan mingguan seiring menguatnya imbal hasil Treasury dan dolar AS secara keseluruhan.

Emas berakhir pada hari Jumat hanya beberapa sen lebih tinggi setelah penurunan yang menarik harga ke level terendah dalam hampir dua minggu pada hari Kamis. Logam mulia telah berada di bawah tekanan jual baru pada minggu ini, sebagian besar berkat penguatan dolar AS dan kenaikan imbal hasil Treasury. Peningkatan data AS dan komentar dari anggota FOMC yang menyarankan suku bunga bisa tetap lebih tinggi, lebih lama, memberi lebih banyak bahan bakar untuk dinamika ini.

Meningkatnya imbal hasil dapat berdampak negatif bagi emas, meningkatkan opportunity cost untuk memegang aset yang tidak memberikan imbal hasil, sementara penguatan dolar membuat harga komoditas dalam satuan lebih mahal bagi pengguna mata uang lainnya.

Data aktivitas sektor jasa AS terbaru di antara rilis lainnya telah mendukung argumen seputar The Fed memiliki ruang untuk menaikkan suku bunga sekali lagi. DImana dolar dan imbal hasil Treasury kemungkinan meningkat karena meningkatnya taruhan kenaikan suku bunga The Fed, hal ini mungkin akan membatasi harga emas di masa depan.

Namun, meskipun emas telah turun dari level tertinggi di atas $2.000 per ounce yang terlihat awal tahun ini, level $1.920 masih sangat tinggi secara historis. Faktor kunci yang membuat harga emas tetap tinggi meskipun suku bunga meningkat adalah rapuhnya kepercayaan pasar, namun semakin lama data ekonomi terus menunjukkan bahwa ketakutan terhadap resesi sudah berlebihan, semakin banyak aktivitas perdagangan yang beralih ke aset-aset berisiko dan menjauh dari aset-aset utama. aset surga dalam bentuk emas.

Dalam hal apa yang paling menjadi fokus para pedagang, mereka kemungkinan besar menantikan rilis data AS berikutnya, yaitu laporan CPI yang akan dirilis Rabu depan. Pedagang emas akan melihat apakah laporan CPI menambah gambaran bahwa perekonomian AS tidak berjuang dengan suku bunga pada tingkat ini, dan bahwa inflasi merespons kebijakan moneter.

Untuk jangka menengah hingga panjang, pergerakan harga emas masih tetap bullish. Dalam waktu dekat, penguatan dolar bagi perekonomian global berarti peningkatan tingkat inflasi. Dalam jangka menengah dan panjang, hal ini berarti lebih banyak intervensi bank sentral dan devaluasi mata uang lebih lanjut. Ini adalah lingkungan di mana emas muncul dengan sendirinya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini