Pesanan untuk barang-barang produksi pabrik AS yang tahan lama meningkat pada bulan Agustus karena peningkatan permintaan atas mesin dan produk lainnya. Hal ini mampu mengimbangi penurunan pesanan pada pesawat sipil. Ini menunjukkan bahwa belanja bisnis untuk peralatan tampaknya mendapatkan kembali momentumnya setelah melemah pada awal kuartal ketiga.

Laporan dari Departemen Perdagangan pada hari Rabu (27/09/2023) juga menunjukkan pengiriman barang modal meningkat tajam pada bulan lalu, sebuah tanda ketahanan dalam investasi bisnis dan perekonomian secara keseluruhan meskipun Federal Reserve melakukan pengetatan kebijakan moneter yang agresif. Lonjakan pengiriman mengkompensasi revisi ke bawah pada data bulan Juli, sehingga mendorong beberapa ekonom untuk menaikkan estimasi pertumbuhan produk domestik bruto mereka untuk kuartal ini.

Namun di pihak lain memandang kenaikan nilai pesanan dan pengiriman disebabkan oleh kenaikan harga seiring dengan kenaikan inflasi pada bulan Agustus. Sebagaimana terlihay bahwa angka inflasi dan revisinya ke bawah pada data bulan Juli sehingga ini memberikan bukti nyata terhadap laporan tersebut, disisi lain penguatan ekonomi menunjukkan pertumbuhan kuartal ketiga berada pada pijakan yang kuat terlepas dari belanja peralatan yang lemah. Jika tidak ada yang lain, ketahanan investasi dunia usaha adalah satu lagi alasan The Fed bisa optimistis bahwa kenaikan suku bunga yang cepat tidak membawa perekonomian ke dalam resesi.

Pesanan barang tahan lama, mulai dari alat pemanggang roti hingga pesawat terbang yang dapat bertahan selama tiga tahun atau lebih, naik 0,2% pada bulan lalu. Data bulan Juli direvisi lebih rendah untuk menunjukkan pesanan barang-barang ini turun 5,6% dibandingkan 5,2% seperti yang dilaporkan sebelumnya.

Sejumlah ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan pesanan barang tahan lama turun 0,5% bulan lalu. Pesanan meningkat 4,2% tahun-ke-tahun di bulan Agustus. Pesanan mesin naik 0,5%, sementara pemesanan peralatan listrik, peralatan dan komponen melonjak 1,1%. Pesanan komputer dan produk elektronik naik 0,3%. Permintaan produk fabrikasi logam meningkat 0,5%.

Namun pesanan logam primer turun 0,6%. Pesanan peralatan transportasi turun 0,2%, terbebani oleh anjloknya pesanan pesawat sipil sebesar 15,9%. Boeing melaporkan di situsnya bahwa mereka telah menerima 45 pesanan untuk pesawat sipil dibandingkan 52 pada bulan Juli.

Pesanan kendaraan bermotor dan suku cadang naik 0,3%. Pemogokan yang dilakukan serikat pekerja United Auto Workers terhadap General Motors Co, Stellantis dan Ford Motor dapat membebani pesanan dan pengiriman pada bulan September dan berpotensi menghambat investasi bisnis pada kuartal keempat jika tidak segera diatasi.

Persediaan barang tahan lama naik 0,2%, sementara pesanan yang tidak terpenuhi meningkat 0,4%. Data tersebut menunjukkan bahwa sektor manufaktur, yang menyumbang 11,1% perekonomian, mengalami keterpurukan, meskipun survei menunjukkan bahwa sektor ini terperosok dalam resesi.

PMI manufaktur Institute for Supply Management telah mengalami kontraksi selama 10 bulan berturut-turut, meskipun lajunya telah melambat dalam beberapa bulan terakhir. Sejak Maret 2022, bank sentral AS telah menaikkan suku bunga acuan overnight sebesar 525 basis poin ke kisaran saat ini sebesar 5,25%-5,50% untuk memerangi inflasi.

Saham-saham di Wall Street sebagian besar melemah. Dolar menguat terhadap sekeranjang mata uang. Harga Treasury AS turun.

Perkiraan hari ini memperkuat ketahanan yang sedang berlangsung di sektor manufaktur, mencerminkan pengisian kembali permintaan dan apa yang akan menjadi kuartal yang solid untuk investasi peralatan. Pesanan barang modal non-pertahanan tidak termasuk pesawat terbang, yang merupakan proksi rencana belanja bisnis yang diawasi ketat, melonjak 0,9%. Itu merupakan kenaikan terbesar sejak bulan Januari dan mengikuti revisi penurunan sebesar 0,4% pada bulan sebelumnya.

Pesanan barang modal inti ini sebelumnya dilaporkan naik tipis 0,1% di bulan Juli. Mereka meningkat 2,1% tahun-ke-tahun di bulan Agustus. Pengiriman barang modal inti naik 0,7% setelah turun 0,3% di bulan Juli. Pengiriman barang modal non-pertahanan melonjak 1,2%, membalikkan penurunan bulan sebelumnya.

Pengiriman ini dimasukkan ke dalam penghitungan belanja peralatan dalam laporan produk domestik bruto. Ekonom di Goldman Sachs menaikkan perkiraan pertumbuhan PDB kuartal ketiga mereka menjadi 3,2% secara tahunan dari 3,0%. Namun beberapa ekonom memperkirakan pengeluaran bisnis untuk peralatan akan mengalami kontraksi pada kuartal ini.

Belanja peralatan kembali meningkat pada kuartal kedua setelah dua kali penurunan berturut-turut, berkontribusi terhadap laju pertumbuhan ekonomi sebesar 2,1% pada periode tersebut. Meskipun pesanan barang tahan lama dan pesanan serta pengiriman barang modal inti sedikit di atas ekspektasi, ketika disesuaikan dengan perubahan harga, hal tersebut menunjukkan pertumbuhan pesanan yang relatif datar pada kuartal ketiga dan sedikit penurunan dalam belanja peralatan bisnis. Namun, tidak ada tanda-tanda bahwa pelemahan aktivitas manufaktur semakin intensif pada kuartal ketiga.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini