Awal tahun ini, harga minyak mentah diperkirakan akan mengalami penurunan. Didukung oleh lonjakan Omicron dan rekor kasus COVID di banyak negara besar digabungkan dengan perkiraan kelebihan pasokan di pasar minyak. Faktanya, harga minyak justru naik sebesar 5 persen pada transaksi di minggu pertama tahun ini.

Perhatian pasar nampaknya beralih pada kemungkinan bahwa kelebihan pasokan minyak mentah mungkin tidak setinggi yang diperkirakan beberapa bulan lalu, juga karena tingkat persediaan yang sangat rendah pada akhir tahun 2021. Selain itu, gangguan pasokan di Libya dan Kazakhstan mengingatkan pelaku pasar akan volatilitas di sebagian besar produksi minyak dunia di wilayah yang sensitif secara geopolitik.

Disisi lain, perkembangan COVID akan terus menjadi kartu liar terbesar di pasar tahun ini, tetapi rata-rata permintaan minyak global pada tahun 2022 diperkirakan akan melebihi tingkat pra-pandemi dari 2019. Diyakini bahwa permintaan justru akan tumbuh lebih jauh dari 2021 hingga 2022, kecuali penguncian massal baru di banyak tempat. Pasokan tidak diragukan lagi juga akan tumbuh hingga melebihi permintaan.

OPEC+ tidak hanya akan melanjutkan pengurangan produksinya, tetapi produsen non-OPEC+ yang dipimpin oleh Amerika Serikat juga akan meningkatkan pasokan, terutama saat harga minyak mentah menyentuh harga $80 per barel, yang berarti bahwa produksi minyak mentah global akan tumbuh baik dari produsen OPEC+ dan mereka yang berada di luar pakta. Namun, kelebihan minyak yang akan datang bisa jauh lebih kecil dari yang diharapkan dan dapat memberikan lebih sedikit tekanan ke bawah pada harga minyak tahun ini.

Hal ini karena, OPEC+ sama sekali tidak memompa kuota keseluruhannya. Investasi yang tertekan dan kurangnya kapasitas cadangan di banyak produsen dalam pakta tersebut, terutama anggota OPEC Afrika, telah membuat produksi minyak bulanan meningkat jauh lebih rendah daripada yang diizinkan 400.000 barel per hari untuk OPEC+, di mana 253.000 barel per hari dialokasikan untuk sepuluh anggota OPEC yang terikat oleh pakta perjanjian tersebut.

Bulan lalu adalah bulan ketujuh berturut-turut di mana OPEC+ gagal memenuhi peningkatan produksinya, dan bulan kelima berturut-turut di mana OPEC+ telah melampaui target produksinya lebih dari 500.000 barel per hari, menurut data Bloomberg dan OPEC. OPEC+ juga memproduksi 625.000 barel per hari di bawah target produksi keseluruhan pada Desember 2021, sedikit lebih baik dari kekurangan 655.000 barel per hari dari target pada November, menurut perkiraan Bloomberg.

OPEC tidak bernasib lebih baik, dengan anggota Afrika menyeret produksi ke bawah. Menurut survei bulanan Reuters, produksi minyak OPEC meningkat hanya 70.000 barel per hari pada Desember dari November karena kartel secara konsisten gagal meningkatkan produksinya sebesar 253.000 barel per hari sesuai kesepakatan OPEC+.

Apalagi, meski mereka masih mengharapkan surplus di pasar tahun ini, bisa jadi lebih kecil dibandingkan penilaian bulan lalu. OPEC+ terus melihat dampak Omicron pada permintaan sebagai “ringan dan berumur pendek,” seperti yang dikatakan OPEC dalam Laporan Pasar Minyak Bulanan (MOMR) pada pertengahan Desember.

Namun, dari semua model kelebihan pasokan bergantung pada asumsi bahwa OPEC+ benar-benar akan memenuhi target produksinya, sebagai sesuatu yang belum dilakukan selama tujuh bulan berturut-turut.

OPEC+ telah meremehkan target produksi kolektifnya selama berbulan-bulan dan kemungkinan akan terus melakukannya di bulan-bulan mendatang. Anggota OPEC Afrika kekurangan kapasitas dan investasi untuk meningkatkan produksi, sementara Rusia diperkirakan akan memompa dan mengekspor volume yang lebih rendah dari kuotanya. Kurangnya produksi bahkan bisa menjadi keuntungan besar untuk minyak pada tahun 2022, terutama jika penurunan Omicron terhadap permintaan minyak global tetap terbatas pada bahan bakar jet, seperti yang ditunjukkan oleh perkiraan dan analisis terbaru.

Produsen Teluk Arab terbesar memiliki sarana untuk meningkatkan produksi dan memenuhi kuota OPEC+ mereka, tetapi ini, tentu saja, menyusutkan kapasitas produksi cadangan mereka, yang menyumbang sebagian besar kapasitas cadangan secara global.

Seperti yang ditunjukkan minggu-minggu terakhir, keseimbangan pasar minyak adalah satu konflik di Kazakhstan—atau satu blokade di Libya—jauh dari berubah menjadi defisit. Dengan kapasitas cadangan yang lebih rendah, sebagian besar terkonsentrasi di Arab Saudi, Uni Emirat Arab (UEA), dan Kuwait, gangguan pasokan yang tiba-tiba pada tahun 2022 akan mendorong harga minyak lebih tinggi.

Ada kekhawatiran pasokan yang tidak akan hilang dalam waktu dekat adalah kapasitas cadangan OPEC. Hanya ada segelintir anggota yang memiliki kapasitas untuk meningkatkan produksi, sementara yang lain gagal memenuhi tingkat produksi yang disepakati karena gangguan dan kurangnya investasi.

Goldman Sachs, misalnya, sangat optimistis pada minyak untuk 2022 dan seterusnya karena rendahnya investasi di sektor ini dan fakta bahwa hanya dua produsen minyak di dunia—Arab Saudi dan UEA—saat ini memiliki kapasitas dan sarana untuk memompa lebih banyak. minyak daripada yang mereka lakukan pada Januari 2020, tepat sebelum COVID.

Secara keseluruhan, permintaan tetap kuat seperti yang ditunjukkan pada tahun ini spread berjangka enam bulan di Brent yang telah meningkat lebih dari dua kali lipat sejak Desember, permintaan omicron mengkhawatirkan titik rendah. Pertumbuhan pasokan yang lebih rendah dari perkiraan dapat segera menghapus kepastian kelebihan minyak yang besar, karena ketidakpastian dan volatilitas akan terus menjadi satu-satunya dua hal tertentu di pasar minyak tahun ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here