Laporan tenaga kerja Amerika Serikat terkini menunjukkan bahwa lapangan kerja tumbuh bak meteor. (Istimewa)

Perekonomian Amerika Serikat secara tak terduga tumbuh kurang dari perkiraan sebelumnya pada kuartal ketiga tahun 2023, demikian ungkap Departemen Perdagangan dalam laporan yang dirilis pada hari Kamis (21/12/2023).

Dalam laporan tersebut disebutkan bahwa produk domestik bruto (PDB) riil melonjak sebesar 4,9 persen pada kuartal ketiga, mencerminkan revisi turun dari lonjakan 5,2 persen yang dilaporkan sebelumnya. Para ekonom memperkirakan laju pertumbuhan PDB tidak akan direvisi.Departemen Perdagangan mengatakan pertumbuhan PDB yang lebih lambat dari perkiraan sebelumnya terutama mencerminkan revisi ke bawah pada belanja konsumen.

Sementara dalam laporan terpisah yang dirilis oleh Departemen Tenaga Kerja pada hari Kamis menunjukkan sedikit peningkatan pada klaim pengangguran awal di AS. dalam pekan yang berakhir 16 Desember. Mereka mengatakan bahwa klaim pertama kali untuk AS tunjangan pengangguran merangkak hingga 205.000, meningkat 2.000 dari tingkat revisi minggu sebelumnya sebesar 203.000. Para ekonom memperkirakan klaim pengangguran akan meningkat menjadi 215.000 dari 202.000 yang dilaporkan pada minggu sebelumnya. Dimana laporan tersebut yang menyebutkan rata-rata pergerakan empat minggu yang kurang fluktuatif turun menjadi 212,000, turun 1,500 dari rata-rata revisi minggu sebelumnya sebesar 213,500.

Pihak Federal Reserve Bank of Philadelphia juga merilis laporan yang menunjukkan aktivitas manufaktur regional secara tak terduga mengalami kontraksi pada tingkat yang dipercepat di bulan Desember. Philly Fed mengatakan indeks difusi untuk aktivitas umum saat ini turun ke negatif 10,5 di bulan Desember dari negatif 5,9 di bulan November, dengan angka negatif menunjukkan kontraksi. Para ekonom memperkirakan indeks akan naik ke angka negatif 3,0. Laporan tersebut mengatakan sebagian besar indikator aktivitas di masa depan meningkat pada bulan ini, menunjukkan ekspektasi yang lebih luas terhadap pertumbuhan secara keseluruhan selama enam bulan ke depan.

Para pedagang sendiri nampak mengabaikan data yang dirilis oleh Conference Board yang menunjukkan adanya peningkatan yang jauh lebih besar dari perkiraan di AS. kepercayaan konsumen, yang berkontribusi pada pemulihan di awal perdagangan. Conference Board mengatakan indeks kepercayaan konsumen melonjak menjadi 110,7 pada bulan Desember dari revisi turun 101,0 pada bulan November. Para ekonom memperkirakan indeks kepercayaan konsumen akan naik menjadi 103,4 dari 102,0 yang dilaporkan pada bulan sebelumnya.

Sementara laporan dati Asosiasi Realtors Nasional menunjukkan pemulihan yang tidak terduga di AS. penjualan rumah eksisting di bulan November.

Indek saham utama bursa berjangka AS saat ini mengarah ke pembukaan yang lebih tinggi pada hari Kamis, dimana saham-saham kemungkinan akan kembali menguat setelah aksi jual yang terlihat di akhir sesi sebelumnya. Momentum kenaikan terjadi karena para pedagang mungkin melihat aksi jual kemarin sebagai peluang untuk mengambil saham-saham pada level yang sedikit lebih rendah mengikuti tren kenaikan baru-baru ini.

Kontrak berjangka mengalami kenaikan lebih lanjut setelah rilis revisi data PDB oleh Departemen Perdagangan. Laporan tersebut mengatakan PDB riil melonjak sebesar 4,9 persen pada kuartal ketiga, mencerminkan revisi turun dari lonjakan 5,2 persen yang dilaporkan sebelumnya. Para ekonom memperkirakan laju pertumbuhan PDB tidak akan direvisi.

Departemen Perdagangan mengatakan pertumbuhan PDB yang lebih lambat dari perkiraan sebelumnya terutama mencerminkan revisi ke bawah pada belanja konsumen. Meskipun pertumbuhan PDB kuartal ketiga masih relatif kuat, revisi ke bawah dapat menambah optimisme terhadap penurunan suku bunga Federal Reserve pada awal tahun depan.

Saham-saham pulih dari kelemahan awal dan sebagian besar bergerak lebih tinggi selama perdagangan pagi hari Rabu tetapi berada di bawah tekanan signifikan di akhir sesi. Rata-rata indeks utama bergerak turun tajam pada akhir perdagangan hari ini, sebagian mengimbangi penguatan yang terjadi saat ini.

Rata-rata indeks utama melihat penurunan lebih lanjut menjelang penutupan, mengakhiri sesi pada level terburuknya hari ini. Dow merosot 475,92 poin atau 1,3 persen menjadi 37.082,00, Nasdaq merosot 225,28 poin atau 1,5 persen menjadi 14.777,93 dan S&P 500 anjlok 70,02 poin atau 1,5 persen menjadi 4.698,35.

Aksi jual di Wall Street akhir-akhir ini sebagian besar disebabkan oleh aksi ambil untung, dan para pedagang mengambil keuntungan dari pergerakan naik yang kuat yang terlihat dalam beberapa sesi terakhir. Dow dan Nasdaq ditutup lebih tinggi untuk sesi kesembilan berturut-turut pada hari Selasa, karena para pedagang terus menyatakan optimisme terhadap prospek suku bunga. Tren kenaikan mengangkat Dow ke rekor tertinggi baru, sementara Nasdaq dan S&P 500 mencapai level terbaiknya dalam hampir dua tahun.

Penurunan tajam saham FedEx juga membebani pasar, dengan raksasa pengiriman tersebut anjlok 12,1 persen hari ini. Penurunan yang dialami FedEx terjadi setelah perusahaan tersebut melaporkan hasil fiskal kuartal kedua yang lebih lemah dari perkiraan dan menurunkan panduan pendapatan setahun penuh.

Saham-saham bioteknologi melemah tajam sepanjang sesi ini, dengan NYSE Arca Biotechnology Index anjlok sebesar 3,4 persen setelah mengakhiri perdagangan Selasa pada penutupan tertinggi dalam lima bulan. Argenx yang berbasis di Belanda memimpin penurunan sektor ini, anjlok sebesar 25,1 persen setelah melaporkan hasil yang mengecewakan dari uji coba tahap akhir terapinya untuk kondisi autoimun yang menyebabkan kulit melepuh.

Pelemahan substansial juga terjadi pada saham-saham semikonduktor, sebagaimana tercermin dari penurunan Indeks Semikonduktor Philadelphia sebesar 2,9 persen. Indeks mencapai rekor penutupan tertinggi pada hari Selasa.

Saham-saham transportasi juga mengalami pelemahan besar di tengah penurunan tajam FedEx, sehingga menyeret Dow Jones Transportation Average turun sebesar 2,4 persen.  Saham-saham perbankan, jaringan dan emas juga berada di bawah tekanan seiring berjalannya waktu, bergerak melemah bersama dengan sebagian besar sektor utama lainnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini