Perekonomian Cina tumbuh sebesar 5,2% pada tahun 2023, sedikit lebih tinggi dari target resminya, namun jauh lebih buruk dari perkiraan analis dan investor. Alhasil semakin menguatkan keyakinan bahwa terjadi krisis properti, sehingga meningkatnya risiko deflasi, dan prospek permintaan semakin lemah di tahun ini.

Harapan pasar pada negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia ini awalnya adalah tumbuh lebih baik setelah berusaha pulih pasca-COVID, sayangnya harapan tersebut  dengan cepat memudar seiring berjalannya tahun, dengan lemahnya kepercayaan konsumen dan dunia usaha, meningkatnya utang pemerintah daerah, dan melambatnya pertumbuhan global yang sangat membebani lapangan kerja, aktivitas, dan investasi.

Meskipun Covid-19 berakhir, pemulihan telah dilakukan namun masih mengecewakan. Setiap usaha percepatan di tahun ini, memerlukan kejutan pada tingkat global yang lebih besar atau kebijakan pemerintah yang lebih aktif.

Sejumlah data ekonomi pada Rabu pagi menunjukkan bahwa perekonomian kehilangan lebih banyak momentum menjelang tahun baru, meskipun ada banyak langkah dukungan pemerintah.

Produk domestik bruto (PDB) tumbuh 5,2% pada bulan Oktober-Desember dibandingkan tahun sebelumnya, menurut data Biro Statistik Nasional (NBS), meningkat dari 4,9% pada kuartal ketiga tetapi meleset dari perkiraan 5,3% dalam jajak pendapat Reuters. Namun, secara triwulanan, PDB tumbuh sebesar 1,0%, melambat dari revisi kenaikan sebesar 1,5% pada triwulan sebelumnya.

Beberapa indikator yang dirilis pada bulan Desember bersama dengan data PDB lebih suram, menunjukkan bahwa krisis properti yang berkepanjangan di negara ini semakin parah meskipun ada upaya pemerintah untuk menopang sektor ini. Data lain pada bulan lalu menunjukkan pertumbuhan penjualan ritel melambat dan investasi tetap lemah, dengan hanya output industri yang menunjukkan tanda-tanda perbaikan.

Para ahli kebijakan memperkirakan Beijing akan mempertahankan target pertumbuhan yang sama yaitu sekitar 5% untuk tahun ini, namun para analis mengatakan bahwa hal tersebut mungkin sulit dilakukan bahkan dengan adanya stimulus tambahan. Permasalahan-permasalahan yang bersifat siklus seperti krisis properti berbenturan dengan permasalahan-permasalahan struktural yang sudah mengakar seperti ketergantungan yang berlebihan pada investasi dan infrastruktur yang didorong oleh hutang, dibandingkan dengan langkah-langkah untuk memperluas dan memperdalam konsumsi.

Kepala NBS, Kang Yi, mengatakan pada konferensi pers di Beijing bahwa pertumbuhan Tiongkok pada tahun 2023 “dimenangkan dengan susah payah”, tetapi menambahkan bahwa perekonomian menghadapi lingkungan eksternal yang kompleks dan permintaan yang tidak mencukupi pada tahun 2024.

Merespon sejumlah data tersebut, saham-saham di bursa Tiongkok yang telah merosot ke posisi terendah dalam lima tahun terakhir, harus anjlok kembali setelah data terbaru yang mengecewakan, begitu juga dengan perusahaan-perusahaan Cina yang terdaftar di Hong Kong, sementara yuan melemah. Mata uang ini mendapat tekanan baru baru-baru ini seiring dengan meningkatnya ekspektasi pasar bahwa para pengambil kebijakan harus segera berkomitmen untuk melakukan penurunan suku bunga lebih lanjut dan langkah-langkah dukungan lainnya.

“Saat ini, tingkat utang pemerintah dan tingkat inflasi negara kita rendah, dan perangkat kebijakan terus diperkaya,” kata Kang dari NBS. “Kebijakan fiskal, moneter, dan lainnya memiliki ruang manuver yang relatif besar, serta terdapat kondisi dan ruang untuk mengintensifkan implementasi kebijakan makro.”

Sementara para analis mengatakan bahwa investor pasar saham tampak paling terguncang oleh data real estate yang buruk hari ini. Sebagaimana dilaporkan bahwa harga rumah baru di Tiongkok pada bulan Desember turun pada laju tercepat dalam hampir sembilan tahun, menandai penurunan keenam bulan berturut-turut, data NBS menunjukkan. Penjualan properti berdasarkan luas lantai turun 8,5% pada tahun ini sementara konstruksi baru dimulai turun 20,4%. Pengembang yang terlilit hutang telah menunda pembangunan jutaan rumah menurut perkiraan para ekonom, sehingga semakin membebani kepercayaan konsumen.

Saya pikir pasar kecewa karena tidak menurunkan suku bunga pada hari Senin, namun tampaknya mereka memikirkan langkah-langkah yang lebih tepat sasaran. Masalah properti tidak dapat diselesaikan dengan penurunan suku bunga secara luas.

Pada hari Senin, bank sentral mempertahankan suku bunga kebijakan jangka menengah tidak berubah, menentang ekspektasi pasar akan penurunan suku bunga karena tekanan terhadap yuan terus membatasi ruang lingkup pelonggaran moneter. Peluncuran bantuan sedikit demi sedikit sejak pertengahan tahun tidak banyak membantu membalikkan keadaan. Jelas bahwa perekonomian Tiongkok memerlukan stimulus tambahan.

Dukungan langsung untuk rumah tangga bisa menjadi hal yang diperlukan untuk membuka dompet, namun prospek dukungan tersebut belum menjadi hal yang baru bagi para pejabat dalam beberapa tahun terakhir. Sebaliknya, pelonggaran moneter dan penerbitan utang baru untuk proyek infrastruktur, energi dan manufaktur tampaknya lebih mungkin terjadi.

Ketika dunia usaha Tiongkok masih berhati-hati dalam menambah pekerja di tengah banyaknya ketidakpastian, tingkat pengangguran berbasis survei nasional meningkat menjadi 5,1% pada bulan Desember dari 5,0% pada bulan November, data NBS menunjukkan.

NBS juga melanjutkan publikasi data pengangguran kaum muda, yang telah ditangguhkan selama lima bulan. Tingkat pengangguran berdasarkan survei pada bulan Desember untuk kelompok usia 16-24 tahun, tidak termasuk mahasiswa, berada pada 14,9%, dibandingkan dengan rekor tertinggi sebesar 21,3% pada bulan Juni.

Data terbaru menunjukkan perekonomian memulai tahun 2024 dengan pijakan yang goyah, dengan penurunan yang terus-menerus tekanan inflasi dan sedikit peningkatan ekspor kemungkinan besar tidak akan menyebabkan perbaikan cepat dalam aktivitas pabrik yang lesu. Pinjaman bank pada bulan Desember juga lemah.

Menambah kekhawatiran terhadap prospek pertumbuhan jangka panjang Tiongkok, populasi negara tersebut mengalami penurunan selama dua tahun berturut-turut pada tahun 2023. Jumlah total penduduk Tiongkok turun sebesar 2,08 juta menjadi 1,409 miliar pada tahun 2023, penurunan yang lebih cepat dibandingkan tahun 2022.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini