FILE PHOTO: U.S. one hundred dollar notes are seen in this picture illustration taken in Seoul February 7, 2011. REUTERS/Lee Jae-Won

Dolar AS merangkak dari posisi terendah di awal perdagangan dengan naik hingga 0,23% saat penutupan perdagangan setelah klaim pengangguran di bawah perkiraan mengurangi ekspektasi penurunan suku bunga Fed pada bulan Maret menjadi 60%, menurut data IRPR LSEG. Data terbaru menunjukkan perekonomian AS mungkin tidak melambat seperti yang dipikirkan sebelumnya. Bahkan imbal hasil Obligasi AS mampu naik setelah data klaim dirilis, sehingga membantu kenaikan dolar AS lebih lanjut, meskipun front-end menangkap penawaran beli pada penutupan sesi AS sehingga meredam kenaikan Dolar itu sendiri.

Indeks dolar naik untuk sesi kelima berturut-turut setelah data pasar tenaga kerja menunjukkan pertumbuhan lapangan kerja, menjaga ekspektasi penurunan suku bunga dari Federal Reserve tetap terkendali. Dikabarkan bahwa angka klaim awal tunjangan pengangguran negara turun 16.000 menjadi 187.000 yang disesuaikan secara musiman untuk pekan yang berakhir 13 Januari, level terendah sejak September 2022, kata Departemen Tenaga Kerja pada hari Kamis, lebih rendah dari ekspektasi para ekonom yang disurvei oleh Reuters sebesar 207.000.

Data tersebut mengikuti laporan penjualan ritel yang lebih kuat dari perkiraan pada hari Rabu. Oleh sebab itu, pelaku pasar melakukan apa yang mereka sukai dan memaksa orang keluar dari posisi yang ramai. Sejak awal tahun ini, segalanya terbalik. Saat ini ada bank sentral yang menolak penetapan harga penurunan suku bunga pada tahun 2024, dan menurut saya secara seimbang, data ekonomi lebih baik dari perkiraan.”

Indeks dolar AS (DXY), yang mengukur mata uang terhadap enam mata uang sejenis, naik 0,14% pada 103,47, setelah mencapai 103,69 pada hari Rabu, tertinggi sejak 13 Desember. Mata uang ini berada di jalur kenaikan sesi kelima berturut-turut, yang merupakan rekor terpanjang sejak Agustus.

Ekspektasi pemotongan suku bunga oleh The Fed pada bulan Maret setidaknya 25 basis poin (bps) saat ini berada di 57,1%, menurut FedWatch Tool CME, dibandingkan dengan 55,5% pada sesi sebelumnya dan penurunan dari 73,2% pada minggu lalu.

Laporan terpisah dari Departemen Perdagangan AS menunjukkan pembangunan rumah untuk satu keluarga terhenti pada bulan Desember setelah mengalami peningkatan baru-baru ini. Konstruksi baru masih didukung oleh kurangnya rumah yang dimiliki sebelumnya untuk dijual.

Para pejabat The Fed, termasuk Gubernur Christopher Waller pada minggu ini, telah menolak ekspektasi putaran penurunan suku bunga yang agresif, dengan menunjukkan bahwa kecepatan dan waktunya akan lebih lambat dibandingkan perkiraan para pelaku pasar pada awalnya. Presiden Federal Reserve Atlanta Raphael Bostic mengatakan pada hari Kamis bahwa ia terbuka untuk menurunkan suku bunga AS lebih cepat dari kuartal ketiga yang ia antisipasi jika ada bukti yang “meyakinkan” dalam beberapa bulan mendatang bahwa inflasi turun lebih cepat dari perkiraannya.

Pasangan EUR/USD turun 0,22% menjadi 1,0858, setelah laporan dari pertemuan Bank Sentral Eropa pada bulan Desember menunjukkan para pengambil kebijakan tampak cukup yakin bahwa inflasi kembali ke target, namun melihat risiko yang masih memerlukan kebijakan yang stabil dan biaya pinjaman yang tinggi. Para pedagang tetap fokus pada penurunan pertumbuhan zona euro.

Secara teknis, EUR/USD sendiri berhasil bertahan di atas level rata-rata pergerakan sederhana 200 hari (SMA-200) di 1,0840. Agar sentimen di sekitar Euro membaik, batas ini harus dipertahankan; kegagalan untuk melakukannya dapat mengakibatkan kemunduran menuju 1,0770. Jika pelemahan lebih lanjut, semua perhatian akan tertuju pada 1,0700.

Di sisi lain, jika aksi beli kembali bangkit dan memicu pembalikan ke atas, resistensi akan meluas dari 1.0910 hingga 1.0930. Jika sejarah bisa menjadi panduan, harga dapat ditolak dari area teknis ini jika dilakukan pengujian ulang; namun, penembusan yang berhasil dapat membuka kemungkinan kenaikan menuju 1.1020.

Poundsterling naik 0,17% pada $1,269, melanjutkan keuntungan dari sesi sebelumnya ketika data menunjukkan inflasi meningkat secara tak terduga di bulan Desember, memperkuat ekspektasi Bank of England akan lebih lambat dalam menurunkan suku bunga dibandingkan bank-bank sejenisnya.

Level tertinggi semalam di 1,2705 menghasilkan penawaran jual, seperti yang terjadi pada sebagian besar tahun 2024, meskipun penurunan tidak mampu membangun kenaikan di atas 1,27, penurunan dangkal mengisyaratkan penawaran beli di dekat 1,26. Meskipun data klaim telah mengurangi ekspektasi penurunan suku bunga The Fed, data Inggris, yang terbaru adalah CPI pada hari Rabu, lebih tinggi dari perkiraan yang mengindikasikan bahwa BoE kemungkinan tidak akan melakukan penurunan suku bunga dalam waktu dekat, sehingga menopang pound.

Pasangan AUD/USD naik 0,15% menjadi 0,6561, dan USD/CAD datar di 1,3504, dengan kenaikan minyak dan tembaga membantu mata uang yang berpusat pada komoditas.

Dolar kira-kira setara terhadap yen di 148,30 pada hari Rabu setelah naik ke 148,52 pada hari Rabu, yang terkuat sejak 28 November. Pembeli tidak mampu menembus level tertinggi hari Rabu di 148,53 karena kenaikan imbal hasil UST pasca data terhenti.

Para pedagang mengambil sikap defensif menjelang IHK Jepang pada hari Jumat, meringankan aksi beli baru-baru ini, meskipun hanya ada sedikit harapan terhadap data yang mendorong BoJ untuk menaikkan suku bunganya. Dengan asumsi data tersebut tidak memberikan kejutan yang lebih tinggi, bias untuk USD/JPY akan lebih tinggi lagi karena perbedaan imbal hasil AS-Jepang semakin jauh.

USD/JPY menguat di awal minggu ini, namun momentum bullishnya memudar pada hari Kamis, membuka jalan bagi beberapa aksi harga tanpa arah. Dengan pasangan ini mendekati level overbought, tidak mengherankan jika melihat beberapa konsolidasi atau bahkan sedikit kemunduran dalam beberapa hari mendatang.

Jika terjadi pembalikan bearish, support muncul di 147,25, di sekitar simple moving average 100 hari. Penurunan lebih lanjut mulai saat ini dan seterusnya bisa mengekspos 146,00. Di sisi lain, jika nilai tukar kembali naik dan menembus di atas 149,00, pengujian ulang level psikologis 150,00 mungkin akan segera terjadi.

Bank of Japan (BOJ) dijadwalkan mengadakan pertemuan kebijakan pada Senin dan Selasa depan, dan kemungkinan akan mempertahankan pengaturan moneter ultra-longgarnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini