Eksposisi News – Perekonomian Amerika Serikat (AS) menyusut pada laju terdalam sejak Perang Dunia Kedua pada tahun 2020 ketika pandemi COVID-19 menekan pengeluaran konsumen dan investasi bisnis, dan membuat jutaan orang Amerika kehilangan pekerjaan hingga jatuh miskin. Meskipun pemulihan kini sedang berlangsung, momentumnya melambat secara signifikan ketika tahun 2020 berakhir di tengah kebangkitan infeksi virus corona baru dan habisnya hampir $ 3 triliun uang bantuan dari pemerintah. Kondisi yang demikian ini, kemungkinan akan bertahan setidaknya hingga tiga bulan pertama tahun 2021.

Prospek ekonomi Paman Sam akan bergantung pada distribusi vaksin untuk melawan virus. Presiden Joe Biden telah meluncurkan rencana pemulihan senilai $ 1,9 triliun, tetapi beberapa anggota parlemen telah menolak keras harga segera setelah pemerintah memberikan hampir $ 900 miliar dalam stimulus tambahan pada akhir Desember.

Penasihat ekonomi Gedung Putih Brian Deese mengatakan laporan dari Departemen Perdagangan pada hari Kamis (28/01/2021) telah menggarisbawahi arti pentingnya bagi Kongres AS untuk mengesahkan rencana Joe Biden. Deese juga memperingatkan bahwa biaya untuk tidak melakukan apa-apa terlalu tinggi. “Tanpa tindakan cepat, kami mengambil risiko krisis ekonomi berkelanjutan yang akan mempersulit orang Amerika untuk kembali bekerja dan bangkit kembali,” kata Deese.

Dalam laporan terkini, Produk Domestik Bruto (PDB) AS turun 3,5% pada tahun 2020, penurunan terbesar sejak 1946. Itu mengikuti pertumbuhan 2,2% pada 2019 dan merupakan penurunan tahunan pertama dalam PDB sejak Resesi Hebat 2007-09. Hampir setiap sektor, kecuali pemerintah dan pasar perumahan, mengalami kontraksi tahun lalu. Belanja konsumen, yang menyumbang lebih dari dua pertiga ekonomi, jatuh 3,9%, kinerja terburuk sejak 1932. Ekonomi jatuh ke dalam resesi Februari lalu.

Penundaan oleh pemerintah untuk menawarkan paket penyelamatan lain dan gangguan bisnis baru yang disebabkan oleh virus membatasi pertumbuhan PDB ke tingkat tahunan 4,0% pada kuartal keempat. Kemunduran besar dari laju pertumbuhan bersejarah 33,4% pada kuartal ketiga membuat PDB 2,5% di bawah levelnya pada akhir 2019. Perekonomian diperkirakan akan kembali ke level sebelum pandemi pada kuartal kedua tahun ini.

Federal Reserve sehari sebelumnya telah mengeluarkan keputusan untuk tetap meninggalkan suku bunga acuan tidak berubah, mendekati nol dan berjanji untuk terus memompa uang ke dalam ekonomi melalui pembelian obligasi. Mereka memperhatikan laju pemulihan ekonomi AS dan kondisi lapangan kerja telah mengalami pemulihan secara moderat dalam beberapa bulan terakhir.

Dengan virus yang masih berkecamuk, para ekonom mengharapkan pertumbuhan melambat hingga di bawah tingkat 2,0% pada kuartal pertama, sebelum mendapatkan kembali kecepatannya pada musim panas saat stimulus tambahan dimulai dan lebih banyak orang Amerika mendapatkan vaksinasi.

“Kami memperkirakan pertumbuhan belanja konsumen yang memecahkan rekor pada tahun 2021 dengan rumah tangga mendapat manfaat dari versi rencana penyelamatan Biden senilai $ 1,2 triliun, difusi vaksin secara bertahap mencapai dua pertiga orang Amerika pada bulan Juli dan percepatan pekerjaan musim semi ini,” kata Gregory Daco, ekonom dari Oxford Economics di New York.

Menjelang pergantian bulan pertama di tahun ini, saham-saham di Wall Street menguat karena saham teknologi mega-cap mencoba untuk menutup kerugian baru-baru ini. Dolar tergelincir terhadap sekeranjang mata uang. Harga obligasi AS sendiri bergerak lebih rendah.

Sementara sektor jasa seperti restoran, bar dan hotel telah menanggung beban resesi, berdampak secara tidak proporsional terhadap penerima upah rendah, kebanyakan perempuan dan minoritas. Hal itu menyebabkan apa yang disebut pemulihan berbentuk K, di mana pekerja dengan bayaran lebih baik bekerja dengan baik sementara pekerja bergaji rendah merugi.

Sektor perumahan dan manufaktur menjadi bintang pemulihan karena banyak masyarakat AS yang masih bekerja mencari rumah yang lebih besar jauh dari pusat kota, dan membeli perlengkapan elektronik untuk kantor rumah dan sekolah. Sebuah kajian yang dilakukan oleh para profesor di Universitas Chicago dan Universitas Notre Dame menunjukkan kemiskinan meningkat sebesar 2,4 poin persentase menjadi 11,8% pada paruh kedua tahun 2020. Kenaikan paling tajam sejak tahun 1960-an meningkatkan peringkat orang miskin sebanyak 8,1 juta orang.

Meningkatnya kemiskinan ditandai oleh kelemahan pasar tenaga kerja yang terus-menerus. Dalam laporan terpisah pada hari Kamis, Departemen Tenaga Kerja mengatakan klaim awal untuk tunjangan pengangguran negara mencapai 847.000 yang disesuaikan secara musiman untuk pekan yang berakhir Januari. 23. Sementara itu turun 67.000 dari minggu sebelumnya, klaim tetap jauh di atas puncak 665.000 mereka selama Resesi Hebat 2007-09.

Termasuk program yang didanai pemerintah untuk wiraswasta, pekerja pertunjukan dan lainnya yang tidak memenuhi syarat untuk program pengangguran negara reguler 1,3 juta orang mengajukan klaim minggu lalu.

Perekonomian kehilangan pekerjaan pada bulan Desember untuk pertama kalinya dalam delapan bulan. Hanya 12,4 juta dari 22,2 juta pekerjaan yang hilang di bulan Maret dan April telah pulih. Sekitar 18,3 juta orang Amerika menerima cek pengangguran pada awal 2021.

Pasar tenaga kerja sedang berjuang pulih kembali paska musim dingin ini. Kurangnya pekerjaan dan berakhirnya sementara subsidi pengangguran mingguan pemerintah  pertumbuhan belanja konsumen ke tingkat 2,5% pada kuartal keempat setelah rekor kecepatan 41% pada kuartal Juli-September. Tetapi investasi bisnis tumbuh pada tingkat 13,8%, dengan pengeluaran untuk peralatan meningkat pada kecepatan 24,9%. Pengeluaran untuk bangunan non-perumahan pulih setelah empat kali penurunan kuartalan berturut-turut.

Sektor Bisnis juga mengakumulasi persediaan pada kuartal terakhir, berkontribusi pada pertumbuhan PDB. Tetapi penumpukan inventaris menarik lebih banyak impor, yang mengarah ke defisit perdagangan yang lebih besar, yang mengurangi output. Pasar perumahan mencatat seperempat lagi pertumbuhan dua digit, berkat suku bunga hipotek yang rendah secara historis. Belanja pemerintah yang masih lemah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here