Dolar AS

Dolar pada hari Jumat (29/12/2023) tampaknya akan mengakhiri tahun 2023 dengan kerugian, membalikkan kenaikan dua tahun berturut-turut, yang terseret oleh ekspektasi pasar bahwa AS akan melemah. Federal Reserve dapat mulai menurunkan suku bunga pada awal Maret mendatang.

Greenback secara luas tetap berada dalam posisi yang tidak menguntungkan pada hari perdagangan terakhir tahun ini, dimana pergerakan mata uang melemah di tengah liburan menjelang Tahun Baru.

Sejak The Fed meluncurkan siklus kenaikan suku bunga yang agresif pada awal tahun 2022, ekspektasi mengenai seberapa jauh kebijakan AS akan meningkat. kenaikan suku bunga telah menjadi pendorong besar dolar selama dua tahun terakhir. Namun ketika data ekonomi kemudian menunjukkan tanda-tanda bahwa inflasi di AS sedang menurun, investor mengalihkan fokus mereka pada seberapa cepat The Fed dapat mulai menurunkan suku bunganya – ekspektasi ini meningkat setelah sikap dovish pada pertemuan kebijakan bank sentral bulan Desember.

Dolar kemungkinan akan berada di bawah tekanan pada tahun 2024 karena The Fed secara resmi memberikan sinyal sikap dovish, tetapi kita perlu melihat bagaimana pertumbuhan di luar AS dapat melampauinya. Terhadap sejumlah mata uang, Dolar AS melemah, indek DXY turun 0,02% menjadi 101,18, mendekam di dekat palung lima bulan di 100,61 yang dicapai di sesi sebelumnya. Indek dolar berada di jalur penurunan lebih dari 2% pada bulan ini dan sekitar 2,2% pada tahun ini.

Sementara itu, melemahnya dolar membawa kelegaan bagi mata uang lainnya, termasuk euro dalam perdagangan EUR/USD terakhir di $1,1076, mendekati puncak lima bulan, dan berada di jalur kenaikan lebih dari 3% untuk tahun ini. Poundsterling GBP/USD  juga berada di jalur kenaikan tahunan sebesar 5%, yang merupakan kinerja terbaik sejak 2017. Pound Inggris terakhir naik 0,04% pada $1,2740.

Meskipun para eksekutif Bank Sentral Eropa (ECB) dan Bank of England (BoE) tidak memberikan sinyal penurunan suku bunga dalam waktu dekat pada pertemuan kebijakan mereka bulan ini, para pedagang tetap berkeyakinan kuat bahwa poros The Fed dan prospek penurunan suku bunga AS akan terjadi. Suku bunga tahun depan akan memberikan ruang bagi bank sentral besar lainnya untuk mengikuti langkah serupa.

Secara keseluruhan, prospek bahwa tahun 2024 bisa menjadi tahun di mana bank-bank sentral utama mulai menurunkan suku bunganya telah memicu reli risk-on, yang menyebabkan ekuitas global menguat.

Obligasi global juga menguat, setelah terpuruk selama dua tahun terakhir seiring kenaikan suku bunga. Yield Obligasi AS tenor 10 tahun terakhir di 3,8387%, setelah turun hampir 120 basis poin dari level tertinggi 16 tahun di 5,021% yang dicapai pada bulan Oktober. Imbal hasil turun ketika harga obligasi naik.

Dolar Australia dan Selandia Baru yang sensitif terhadap risiko masing-masing berada di jalur kenaikan sebesar 3,5% dan 3% pada bulan ini, meskipun sebagian besar tidak berubah pada tahun ini. Dolar Australia dalam perdagangan AUD/USD, yang terakhir 0,14% lebih tinggi pada $0,68385, tampaknya akan menambah kenaikan marjinal tahunan sebesar 0,3%. Kiwi dalam perdagangan NZD/USD  berada di jalur untuk kehilangan 0,2% untuk tahun ini.

Kedua mata uang tersebut, yang sering digunakan sebagai proxy likuid untuk yuan Tiongkok, berada di bawah tekanan sebagai akibat dari pemulihan ekonomi Tiongkok pasca-COVID yang kurang memuaskan.

Yen sendiri dalam perdagangan USD/JPY sementara itu akan turun lebih dari 7% pada tahun 2023, memperpanjang kerugian selama tiga tahun berturut-turut, karena mata uang Jepang terus berada di bawah tekanan akibat sikap kebijakan moneter ultra-longgar Bank of Japan (BoJ). Meskipun ekspektasi pasar adalah BOJ akan menghentikan suku bunga negatif pada tahun 2024, bank sentral tetap mempertahankan sikap dovishnya dan hanya memberikan sedikit petunjuk mengenai apakah dan bagaimana skenario tersebut bisa terjadi.

Gubernur BOJ Kazuo Ueda mengatakan dia tidak terburu-buru untuk membatalkan kebijakan moneter ultra-longgar karena risiko inflasi yang berada jauh di atas 2% dan percepatannya kecil, menurut laporan lembaga penyiaran publik NHK pada hari Rabu. Rangkuman pendapat dari pertemuan kebijakan BOJ bulan ini menunjukkan beberapa pembuat kebijakan menyerukan perdebatan lebih mendalam mengenai jalan keluar dari kebijakan moneter ultra-longgar di masa depan seiring dengan kemajuan perekonomian menuju pencapaian target harga bank.

Prospek kebijakan Jepang masih cukup menggembirakan memasuki tahun 2024, dengan ekspektasi pertumbuhan ekonomi yang kuat dan peningkatan inflasi yang menunjukkan tanda-tanda berkelanjutan, mata uang yang lemah dan kebijakan akomodatif masih merupakan “dukungan kunci” kedepannya.

Setiap potensi langkah untuk memperketat kebijakan melalui kenaikan suku bunga merupakan risiko utama terhadap prospek tersebut. Mengingat BOJ tidak ingin mengambil risiko membatalkan semua kerja baik yang telah dicapai hingga saat ini, kami yakin BOJ akan tetap dovish dalam komunikasi dan menjaga kebijakannya akomodatif. Yen terakhir stabil di 141,45 per dolar.

Sementara itu, Di Tiongkok, yuan dalam negeri diperkirakan mengalami kerugian tahunan sebesar hampir 3%, tertekan oleh kegagalan pemulihan pasca-COVID di negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia. Bank sentral negara tersebut mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya akan meningkatkan penyesuaian kebijakan makroekonomi untuk mendukung perekonomian dan mendorong pemulihan harga, di tengah tanda-tanda meningkatnya tekanan deflasi. Yuan terakhir berada di 7,0925 per dolar, sementara pada perdagangan di luar negeri USD/CNH terakhir di 7,0898 per dolar.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini