Penjualan ritel AS meningkat lebih dari yang diharapkan pada bulan Juli karena orang Amerika meningkatkan pembelian online dan makan lebih banyak, menunjukkan ekonomi terus berkembang di awal kuartal ketiga dan menjaga resesi di teluk. Menurut laporan dari Departemen Perdagangan pada hari Selasa (15/08/2023) menunjukkan bahwa para konsumen menghabiskan hobi, barang olahraga dan pakaian. Hal ini menggarisbawahi ketahanan mereka meskipun Federal Reserve menaikkan suku bunga secara agresif untuk menjinakkan inflasi.

Dengan laporan tersebut, sejumlah ekonom di Goldman Sachs menaikkan perkiraan pelacakan produk domestik bruto kuartal ketiga mereka dengan tujuh per sepuluh poin persentase menjadi tingkat tahunan 2,2%. Perekonomian tumbuh pada kecepatan 2,4% pada kuartal April-Juni.

Naiknya permintaan pasar didukung oleh kenaikan upah yang kuat dari pasar tenaga kerja yang ketat.Meskipun belanja konsumen terus menunjukkan tanda-tanda kekuatan yang terus-menerus, para ekonom tidak mengharapkan Fed untuk menaikkan suku bunga bulan depan, dengan penurunan inflasi.

Sebagaimana dilaporkan bahwa pemerintah AS pada pekan lalu bahwa harga konsumen naik secara moderat di bulan Juli, dimana inflasi dasar atau yang disebut inflasi inti semakin melambat.

Selama inflasi inti ini terus turun dengan cepat, pertumbuhan yang tangguh tidak akan cukup untuk mendorong kenaikan suku bunga lebih lanjut dari The Fed.

Penjualan Ritel Melonjak 0,7% Bulan Lalu Data untuk Juni direvisi Lebih Tinggi untuk menunjukkan penjualan naik 0,3% Dibandingkan dengan Laporan Sebelumnya 0,2%. dasar tahun pada bulan Juli. Penjualan ritel sebagian besar adalah barang dan tidak disesuaikan dengan inflasi. Mereka kemungkinan menerima dorongan dari promosi Prime Day Amazon bulan lalu, yang merupakan rekor terbesar dan kemungkinan menarik beberapa pengeluaran dari Agustus. Penjualan online dipercepat 1,9% Setelah naik 1,5% di bulan Juni.

Para orang tua juga tampaknya mulai berbelanja kembali ke sekolah lebih awal, mendorong penjualan di kategori lain. Penjualan toko pakaian meningkat sebesar 1,0%. Konsumen membelanjakan lebih banyak untuk barang olahraga, hobi, buku, dan alat musik, meningkatkan penjualan sebesar 1,0%. 5%.Penjualan toko kelontong naik, begitu pula penerimaan di department store.Penjualan di bengkel naik 0,4%.

Penerimaan di dealer perlengkapan bahan bangunan dan peralatan taman rebound 0,7%. Penjualan di layanan makanan dan tempat minum, satu-satunya kategori jasa dalam laporan penjualan ritel, melonjak 1,4% setelah naik 0,8% di bulan Juni. Ekonom memandang makan di luar sebagai indikator utama dari keuangan rumah tangga.

Namun nilai penjualan di dealer mobil turun 0,3% setelah naik 0,7% di bulan Juni Penerimaan di toko furnitur turun 1,8% dan penjualan toko elektronik dan peralatan turun 1,3%.

Laporan itu menghilangkan ketakutan resesi yang berkepanjangan, dan menunjukkan bagaimana pasar tenaga kerja yang sehat membayar dividen bagi konsumen. Ada bahaya bahwa kabar baik hari ini untuk Main Street akan menjadi berita buruk untuk Wall Street.

Paska laporan ini, bursa saham di Wall Street diperdagangkan lebih rendah karena investor khawatir tentang kenaikan suku bunga lebih lanjut. Dolar jatuh terhadap sekeranjang mata uang. Harga Obligasi AS beragam.

Sebagian besar ekonom percaya bahwa Fed mungkin telah selesai menaikkan suku bunga, dan mereka semakin mendekati gagasan bahwa bank sentral AS dapat mengarahkan ekonomi ke arah “soft landing” daripada resesi yang telah mereka perkirakan sejak tahun lalu. The Fed sejak Maret 2022 menaikkan suku bunga acuan semalam sebesar 525 basis poin ke kisaran 5,25% hingga 5,50% saat ini.

Penurunan inflasi mengangkat daya beli konsumen. Rumah tangga juga mengambil utang untuk mendanai pembelian. Meskipun rumah tangga berpenghasilan rendah telah menghabiskan tabungan berlebih yang terakumulasi selama pandemi COVID-19, masih ada sejumlah uang yang disimpan untuk mendukung pengeluaran konsumen.

Sementara dalam laporan terpisah dari Departemen Tenaga Kerja pada hari Selasa menunjukkan harga impor naik 0,4% pada bulan Juli di tengah lonjakan harga bahan bakar, inflasi impor yang mendasari tetap lemah Harga impor turun 4,4% pada basis tahun ke tahun di bulan Juli.

Hal ini sangat menggembirakan bahwa harga non-bahan bakar tetap tenang, yang telah mengimbangi beberapa dampak dari harga bahan bakar yang lebih tinggi, tetapi juga menandakan bahwa tekanan disinflasi meluas.

Di luar penjualan mobil, bensin, bahan bangunan dan layanan makanan, angka penjualan ritel melonjak 1,0% pada bulan Juli Data untuk bulan Juni direvisi lebih rendah untuk menunjukkan apa yang disebut penjualan ritel inti meningkat 0,5%, bukan 0,6% yang dilaporkan sebelumnya.

Penjualan ritel inti berhubungan paling dekat dengan komponen belanja konsumen dari PDB. Penjualan ritel inti yang solid di bulan Juli menunjukkan belanja konsumen, yang menyumbang lebih dari dua pertiga ekonomi AS, memulai dengan awal yang kuat pada kuartal Juli-September setelah melambat pada kuartal kedua.

Namun, ada kekhawatiran bahwa pengeluaran dapat bergeser ke gigi yang lebih rendah saat tahun berakhir. Beberapa ekonom berpendapat bahwa pertumbuhan pekerjaan yang melambat dapat membatasi kenaikan upah. Tabungan berlebih berkurang, dan jutaan orang akan melanjutkan pembayaran kembali pinjaman mahasiswa mereka setelah moratorium berakhir.

Saldo kartu kredit telah meningkat tajam, dengan tunggakan tertinggi dalam 11 tahun pada kuartal kedua, menurut data minggu lalu dari The Fed New York. Tetapi bagi beberapa ekonom, pasar tenaga kerja memegang kunci belanja konsumen.

Momentum bagi konsumen pada akhirnya akan kehabisan tenaga, tetapi ini akan membutuhkan pelonggaran kondisi tenaga kerja yang signifikan, sebuah proses yang berjalan jauh lebih lambat dari yang diharapkan tahun ini.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini