Dolar AS

Eksposisi News, Banyuwangi – Dolar AS mengambil nafas pada perdagangan di hari Senin (05/07/2021), setelah kenaikan baru-baru ini dimana mengalami lonjakan cepat setelah rincian laporan pekerjaan AS di rilis akhir minggu lalu. Pasar merasa tenang dan menitik beratkan pada waktu kenaikan suku bunga AS.

Sementara angka utama penciptaan lapangan kerja Juni mengalahkan perkiraan, pengangguran berdetak lebih tinggi, partisipasi tenaga kerja tidak bergerak dan laju pertumbuhan pendapatan per jam melambat – menunjukkan kenaikan suku bunga bisa lebih jauh dari yang ditakuti pasar. Laporan itu cukup beragam untuk mencegah The Fed mengumumkan pengurangan segera, merujuk pada Federal Reserve AS yang menetapkan suku bunga acuan AS. Selanjutnya perhatian pasar akan tertuju pada pertemuan di the Jackson Hole di bulan Agustus nanti.

Terhadap dolar Australia dan Selandia Baru yang sensitif terhadap risiko, greenback tergelincir masing-masing 0,7% dan 0,9% setelah data pada hari Jumat, dan kemudian stabil pada hari Senin.  Dolar sedikit menguat terhadap yen, naik 0,14% menjadi 111,15 yen di awal sesi Asia, setelah turun tepat di bawah 111 yen menyusul laporan pekerjaan. Euro stabil di $ 1,1859, dari level terendah tiga bulan hari Jumat di $ 1,1807. Poundsterling stabil di $ 1,3820.

Indeks dolar AS datar di 92,334, setelah jatuh sekitar 0,3% ke level itu pada hari Jumat. Dolar AS naik sekitar 2% dalam tiga minggu sejak The Fed mendorong lonjakan greenback pada Juni – dan memposisikan guncangan di seluruh obligasi dan mata uang – dengan proyeksi hawkish yang mengejutkan untuk kenaikan suku bunga yang dimulai pada 2023.

Risalah dari pertemuan Juni itu akan diterbitkan pada hari Rabu dan mungkin memiliki rincian lebih lanjut tentang pemikiran pembuat kebijakan.

Ini kemungkinan akan memperkuat pergeseran hawkish FOMC, mengacu pada penetapan suku bunga Komite Pasar Terbuka Federal. Informasi lebih lanjut tentang kapan FOMC dapat mengurangi pembelian asetnya dapat meningkatkan suku bunga AS dan dolar. Jadi dapatkah bukti lebih lanjut bahwa prospek FOMC untuk inflasi sedang bergeser. Secara khusus, analis akan mencari tanda-tanda bahwa FOMC kurang yakin bahwa lonjakan inflasi akan bersifat sementara dan/atau toleransi FOMC terhadap inflasi yang melampaui batas berkurang.

Di batas cakrawala minggu ini adalah pertemuan Reserve Bank of Australia (RBA) pada hari Selasa, yang membuat pasar gelisah karena bank sentral telah menandai keputusan tentang nasib program pembelian obligasi dan target imbal hasil. RBA diperkirakan tidak akan mengubah suku bunganya, tetapi para ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan RBA tidak akan memperpanjang target imbal hasil tiga tahun di luar obligasi April 2024 dan mengadopsi pendekatan fleksibel untuk pembelian obligasi.

Pasar AS tutup pada hari Senin untuk liburan Hari Kemerdekaan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here