Dolar AS

Dolar melemah terhadap sejumlah mata uang pada perdagangan di hari Jumat (27/10/23), didorong oleh penyeimbangan kembali portofolio, namun berada di jalur untuk mengakhiri minggu ini dengan lebih tinggi karena data baru memperkuat pandangan bahwa perekonomian AS tetap pada pijakan yang kuat. Data ekonomi terkini menunjukkan tingkat belanja konsumen AS meningkat lebih dari perkiraan pada bulan September, menandakan kuatnya kuartal keempat, sementara inflasi bulanan meningkat.

Indeks dolar AS (DXY), yang mengukur kekuatan mata uang terhadap sekeranjang enam mata uang saingannya, turun 0,07% menjadi 106,5, dengan analis mengaitkan beberapa pelemahan pada perdagangan mata uang untuk menyeimbangkan kembali portofolio. Indeks naik 0,4% untuk minggu ini.

Saat ini ada arus akhir bulan yang cenderung mendominasi perdagangan, sebagaimana terlihat pada perdagangan dollar. Menyusul kenaikan besar pada periode Juli-September, dolar kesulitan untuk membuat kemajuan lebih lanjut meskipun data ekonomi AS relatif optimis. Dalam sejumlah indicator, setidaknya dalam waktu dekat, dolar AS mengalami sedikit kejenuhan, meskipun masih akan tetap kuat.

Pergerakan valas teredam menjelang pertemuan kebijakan Federal Reserve dan Bank of Japan minggu depan. Penempatan posisi tambahan tidak masuk akal sampai dua peristiwa risiko utama tersebut hilang.

Disisi lain, mendinginnya inflasi kemungkinan akan membuat The Fed berhenti sejenak dalam beberapa bulan mendatang, para pedagang memperkirakan pada hari Jumat, bahkan ketika tekanan harga yang terus-menerus di tengah belanja konsumen yang kuat membuat peluang kenaikan suku bunga pada akhir tahun ini tetap ada.

Perekonomian AS tumbuh pada laju tercepat dalam hampir dua tahun pada kuartal ketiga, menurut data pada hari Kamis, karena upah yang lebih tinggi dari pasar tenaga kerja yang ketat membantu mendorong belanja konsumen.

Bank Sentral Eropa (ECB) pada hari Kamis mempertahankan suku bunga tidak berubah seperti yang diperkirakan, mengakhiri kenaikan suku bunga 10 kali berturut-turut yang belum pernah terjadi sebelumnya. Mata uang euro dalam perdagangan EUR/USD naik 0,12% menjadi $1,0573 pada hari Jumat. Data awal pekan ini menunjukkan aktivitas bisnis zona euro secara mengejutkan berubah menjadi lebih buruk pada bulan ini.

Sentimen risiko secara keseluruhan sedikit membaik pada hari Jumat dimana dolar Australia dalam perdagangan AUD/USD, sering digunakan sebagai proksi selera risiko, naik 0,25 % menjadi $0,6338, setelah merosot ke level terendah satu tahun di $0,6271 pada hari Kamis.

Yen Jepang mundur dari 150 per dolar, tingkat yang dianggap oleh sebagian orang sebagai pemicu potensial intervensi oleh otoritas Jepang. Dalam perdagangan USD/JPY turun 0,6 % pada 149.515 .

Jepang akan terus merespons pasar mata uang “dengan rasa urgensi yang kuat,” kata Menteri Keuangan Shunichi Suzuki pada hari Jumat. BOJ sendiri akan bertemu minggu depan dan spekulasi meningkat bahwa bank sentral dapat mengubah kebijakannya mengenai pengendalian imbal hasil obligasi. Peningkatan batas imbal hasil yang ditetapkan tiga bulan lalu telah dibahas sebagai suatu kemungkinan.

Hampir tidak ada ekspektasi di pasar bahwa BOJ akan berusaha menjauh dari kebijakan suku bunga negatif pada pertemuan 31 Oktober. Sebaliknya, pasar terpecah karena prospek perubahan lain dalam pengendalian kurva imbal hasil.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini