Klaim pengangguran AS secara tak terduga mengalami penurunan menurut laporan Departemen Tenaga Kerja AS pada Kamis (07/09/2023). (Ist.)

Jumlah orang Amerika yang mencari tunjangan pengangguran untuk pertama kalinya turun secara tak terduga pada minggu lalu ke level terendah sejak bulan Februari, hal ini menunjukkan pasar kerja AS masih relatif ketat bahkan ketika data terbaru lainnya menunjukkan pasar mulai melemah.

Klaim awal tunjangan pengangguran negara turun 13,000 menjadi 216,000 pada pekan yang berakhir 2 September dari revisi 229,000 pada minggu sebelumnya, Departemen Tenaga Kerja mengatakan pada hari Kamis (07/09/2023). Angka tersebut merupakan yang terendah sejak level yang sama dicapai pada pekan yang berakhir 11 Februari dan menandai penurunan mingguan keempat berturut-turut.

Sementara itu, jumlah mereka yang terus menerima tunjangan pengangguran setelah minggu pertama turun 40.000 menjadi 1,679 juta pada pekan yang berakhir 26 Agustus dari revisi 1,719 juta pada minggu sebelumnya. Itu merupakan level terendah sejak level yang sama dicapai pada pekan yang berakhir 15 Juli.

Klaim lanjutan, yang diikuti oleh beberapa ekonom sebagai proksi perekrutan, telah meningkat terutama dari tahun lalu hingga awal April ketika angka tersebut sempat naik di atas 1,85 juta. Namun sejak saat itu, angka tersebut telah menurun dan tetap rendah menurut standar sejarah.

Secara keseluruhan, angka klaim pengangguran menunjukkan pasar kerja AS tampaknya tidak akan mengalami perubahan dalam waktu dekat.

Pekan lalu, Departemen Tenaga Kerja mengatakan pertumbuhan lapangan kerja meningkat pada bulan Agustus, meskipun peningkatan lapangan kerja yang dilaporkan dalam dua bulan sebelumnya direvisi turun tajam sebagai indikasi bahwa kondisi pasar tenaga kerja sedang melemah. Tingkat pengangguran meningkat secara tak terduga menjadi 3,8% dari 3,5%, namun hal ini didorong oleh peningkatan tingkat partisipasi angkatan kerja ke level tertinggi dalam lebih dari tiga tahun.

Secara terpisah, Departemen Tenaga Kerja juga melaporkan terjadinya peningkatan produktivitas pekerja pada kuartal kedua tidak sekuat yang dilaporkan pada awalnya, namun masih merupakan yang terkuat dalam hampir tiga tahun. Produktivitas nonpertanian – yang mengukur produksi per jam per pekerja – meningkat pada tingkat tahunan sebesar 3,5% pada periode April hingga Juni – tertinggi sejak kuartal ketiga tahun 2020 – dibandingkan angka -1,2% dalam tiga bulan pertama tahun ini. Produktivitas kuartal kedua awalnya diperkirakan sebesar 3,7%.

Laporan tersebut juga menunjukkan biaya tenaga kerja, yang menjadi fokus utama Federal Reserve dalam upayanya menurunkan inflasi ke target 2%, naik sebesar 2,2% secara tahunan, lebih cepat dibandingkan angka 1,6% yang dilaporkan pada awalnya. Meski demikian, kenaikan tersebut masih merupakan yang paling lambat sejak kuartal keempat tahun 2022.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini