Wall Street

Saham-saham global menguat pada hari Selasa (24/10/2023) karena pendapatan perusahaan yang positif mendorong risk appetite investor naik, meskipun kehati-hatian tetap ada mengingat perang di Timur Tengah dan data ekonomi yang beragam menjelang keputusan kebijakan suku bunga yang diawasi ketat.

Harga minyak turun lebih lanjut setelah data ekonomi yang lemah menunjukkan berkurangnya permintaan, menutupi kekhawatiran bahwa perang Israel-Hamas dapat meningkat menjadi konflik yang lebih luas di wilayah pengekspor minyak mentah. Dolar AS menguat, sementara bitcoin naik 7% lagi, menambah reli satu hari terbesar dalam setahun pada hari Senin.

Prospek optimis dari Verizon, Coca-Cola dan perusahaan lain meningkatkan optimisme mengenai kesehatan perusahaan Amerika dalam menghadapi perlambatan ekonomi dan inflasi yang lebih tinggi. Dow Jones naik 0,6%, S&P 500 naik 0,7%, dan Nasdaq bertambah 0,9%.

Aktivitas bisnis AS meningkat pada bulan Oktober dan output di zona euro secara mengejutkan berubah menjadi lebih buruk, menurut survei pada hari Selasa. Data tersebut menunjukkan bahwa sebagian Eropa, terutama Jerman, mungkin menuju resesi, sementara data AS lebih baik dari perkiraan.

Sentimen geopolitik terus membayangi pasar, namun sulit untuk mengetahui arah mana yang akan diambil. Sementara investor juga tidak memperkirakan Bank Sentral Eropa akan menaikkan suku bunga pada pertemuan minggu ini, namun masih bersiap menghadapi biaya pinjaman yang tetap tinggi. Momok inflasi yang semakin besar semakin besar, terutama mengingat kenaikan tajam harga minyak baru-baru ini. Jika harga minyak bertahan pada tingkat ini sepanjang sisa tahun 2023 dan hingga tahun 2024, hal ini berpotensi menimbulkan serangan inflasi lagi ke dalam perekonomian global.

Imbal hasil obligasi global telah melonjak dalam beberapa minggu terakhir, sebagian karena meningkatnya keyakinan bahwa bank sentral tidak akan memiliki ruang untuk menurunkan suku bunga hingga memasuki tahun 2024. Kenaikan imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun menjadi 5% pada hari Senin mencerminkan keyakinan tersebut. Surat utang 10 tahun terakhir menghasilkan imbal hasil 4,819%, sedikit berubah hari ini. Suku bunga AS akan tetap tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama, mengingat jumlah stimulus fiskal yang memasuki perekonomian yang sudah tangguh dan pertumbuhan upah yang kuat. Oleh sebab itu, Federal Reserve diyakini masih akan menaikkan suku bunganya lebih tinggi, yang mungkin berarti bahwa pada tahun 2025 akan mengalami soft landing.

Perhatian investor akan terbagi minggu ini antara pendapatan perusahaan-perusahaan terkenal, termasuk Microsoft, induk Facebook Meta Platforms dan Amazon, serta sejumlah data ekonomi ke depan. Pertemuan The Fed dari 31 Oktober hingga 1 November. Data produk domestik bruto kuartal ketiga pada hari Kamis, bersama dengan laporan Pengeluaran Konsumsi Pribadi (PCE), yang merupakan ukuran inflasi pilihan bank sentral AS, pada hari Jumat, dapat membantu membentuk ekspektasi jangka menengah terhadap suku bunga AS.

Di pasar mata uang, dolar naik 0,6% terhadap sejumlah mata uang, membalikkan penurunan 0,5% pada hari Senin. Yen tetap stabil terhadap dolar, namun tidak terlalu jauh dari 150 per dolar – tingkat yang diyakini pasar dapat mendorong pemerintah Jepang melakukan intervensi untuk menopang mata uang tersebut. Diyakini bahwa pelemahan dolar saat ini bersifat korektif, melihat di luar kebisingan saat ini terkait komentar dovish Fed, tidak ada perubahan mendasar dan tidak ada alasan untuk diyakini bahwa tren naik dolar telah berakhir.

Harga minyak memperpanjang penurunan untuk sesi ketiga berturut-turut setelah banyaknya data ekonomi dari Jerman, zona euro yang lebih luas, dan Inggris memberikan gambaran bearish yang dapat membebani permintaan minyak. Minyak mentah AS dan Brent keduanya turun sekitar 2% per barel hari ini. Sementara harga emas di pasar spot sedikit berubah pada $1.972 per ounce.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini