Dolar AS jatuh ke level terendah dalam enam minggu pada hari Jumat setelah data menunjukkan ekonomi terbesar di dunia ini menciptakan lapangan kerja lebih sedikit dari perkiraan bulan lalu, memperkuat ekspektasi Federal Reserve kemungkinan akan mempertahankan suku bunga stabil lagi pada pertemuan bulan Desember. Indeks dolar, yang mengukur nilai greenback terhadap enam mata uang utama, turun 1,1% menjadi 105,03, setelah sebelumnya tenggelam ke 104,93, terendah sejak 20 September. Indeks ini berada di jalur penurunan satu hari terbesar sejak Juli. Untuk minggu ini, greenback turun 1,4%, juga merupakan laju kinerja mingguan terburuk sejak bulan Juli.

Data menunjukkan angka nonfarm payrolls meningkat sebesar 150.000 pekerjaan pada bulan lalu. Angka-angka untuk bulan September direvisi lebih rendah untuk menunjukkan 297.000 lapangan pekerjaan tercipta, bukan 336.000 seperti yang dilaporkan sebelumnya.

Dengan demikian, diyakini bahwa siklus kenaikan suku bunga The Fed telah berakhir dan ini menegaskan kembali pandangan bahwa The Fed sebaiknya tidak menaikkan suku bunga lagi.

Jika melihat lapangan kerja baru, yaitu 150.000 versus 180.000 yang diharapkan – angka tersebut masih merupakan angka penciptaan lapangan kerja yang kuat, namun lebih sesuai dengan apa yang dibutuhkan perekonomian AS dibandingkan dengan pertumbuhan populasi dan tingkat pengangguran yang stabil. Itu adalah angka Goldilocks, ideal untuk perekonomian.

Terhadap yen, dolar jatuh ke level terendah dalam dua minggu di 149,18, dan terakhir turun 0,8% pada 149,315 yen, mengakhiri minggu yang penuh gejolak, di mana mata uang Jepang menyentuh level terendah dalam satu tahun terhadap dolar dan titik terendah dalam 15 tahun terhadap euro.

Pada minggu ini, dolar turun 0,2% terhadap yen, kerugian mingguan terbesar sejak akhir Juli. Penurunan yen pada awal minggu ini terjadi setelah Bank of Japan mengubah kebijakan pengendalian kurva imbal hasil pada hari Selasa, namun tidak sebanyak yang diperkirakan pasar.

Kazuo Ueda, gubernur bank sentral, akan terus membongkar kebijakan moneter ultra-longgarnya dan berupaya keluar dari rezim akomodatif yang telah berlangsung selama satu dekade pada tahun depan, menurut laporan Reuters pada hari Kamis, menurut enam sumber yang mengetahui pemikiran bank sentral.

Data ekonomi lainnya yang dirilis pada hari Jumat juga menggambarkan perekonomian yang melambat. Sektor jasa AS melambat untuk bulan kedua berturut-turut pada bulan Oktober, menurut Institute for Supply Management (ISM). PMI non-manufakturnya turun ke level terendah lima bulan di 51,8 dari 53,6 di bulan September. PMI Jasa telah menurun sejak bulan Agustus, ketika naik ke level tertinggi dalam enam bulan.

Dalam mata uang lainnya, euro terakhir naik 1,1% pada $1,0735, dan berkat kenaikan di awal minggu, euro menuju kenaikan mingguan sebesar 1,6%, yang terbesar dalam empat bulan. Sterling naik 1,5% terhadap dolar AS menjadi $1,2381, setelah sebelumnya mencapai level tertinggi enam minggu di $1,2389. Pound Inggris mencatatkan kinerja harian terbaiknya sejak Januari.

Jatuhnya dolar AS mencerminkan penurunan imbal hasil Treasury AS. Patokan imbal hasil obligasi 10-tahun AS turun ke level terendah lima minggu di 4,484%, dan menuju penurunan lebih dari 30 basis poin, yang merupakan penurunan terbesar sejak Maret 2020. Penurunan pada minggu ini dipicu oleh kombinasi Departemen Keuangan AS yang mengumumkan peningkatan pasokan Treasury jangka panjang yang lebih kecil dari perkiraan, dan Ketua Fed Jerome Powell tampaknya kurang hawkish dibandingkan perkiraan pasar pada konferensi persnya setelah pertemuan The Fed pada hari Rabu. Namun, dia membiarkan kemungkinan peningkatan lebih lanjut dalam biaya pinjaman demi ketahanan perekonomian.

Pasca data sektor ketenagakerjaan dan jasa, pasar kini memperkirakan peluang kenaikan suku bunga di bulan Desember kurang dari 5%, dibandingkan dengan hampir 20% pada Kamis malam, menurut alat FedWatch CME.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini