Harga Barang di AS tertinggi 13 tahun ini - eksposisi news
Seorang wanita berbelanja di Walmart Supercenter Store di Rosemead, California pada 23 May 2019. (FREDERIC J. BROWN/AFP/Getty Images)

Semua perhatian pelaku pasar pada perdagangan di hari Kamis (10/08/2023) akan menitik beratkan pada Laporan Indek Harga Konsumen (IHK) atau Core Price Index (CPI)  AS. Para pialang nampak menimbang-nimbang apakah Fed sudah selesai dengan kebijakan kenaikan suku bunganya atau masih membuka peluang kenaikan kembali di masa depan.

Di awal sesi Eropa hari ini, pasar masih menyambut positif dimana indek saham Eropa naik sekitar 1% dan saham berjangka AS tidak jauh di belakang. Pun demikian sebagian pelaku pasar skeptis apakah pencapaian ini dapat bertahan hingga akhir sesi saat laporan inflasi AS tersebut sudah dirilis.

Sebagaimana diketahui bahwa data CPI akan dirilis sesaat sebelum bel pembukaan perdagangan di Wall Street. Ini akan membutuhkan sesuatu yang besar bagi Fed untuk mempertimbangkan kenaikan lagi seperti yang Anda pikirkan, setelah beralih ke pendekatan yang lebih bertahap dalam beberapa bulan terakhir.

Potensi kenaikan lagi pada bulan September dapat membuat investor khawatir dan menyarankan bank sentral memiliki lebih banyak hal untuk dilakukan yang tidak akan benar-benar konsisten dengan inflasi utama sekitar 3% dan inti di bawah 5%. Lonjakan besar dalam hal ini, terutama yang terakhir, dapat membuat investor gelisah tetapi perlu substansial untuk mempertimbangkan menaikkan lagi bulan depan.

Laporan lain yang menjanjikan, terutama yang melihat tajuk utama dan inti lagi, dapat melihat antusiasme menyebar ke seluruh pasar sekali lagi. Apalagi jika angka headline turun di bawah 3% yang secara psikologis bisa menjadi momen besar. Tiba-tiba target 2% terasa dalam jangkauan, meskipun pada kenyataannya inti berjalan sekitar 5% akan menunjukkan bahwa itu tidak berkelanjutan.

Momentum berkurang karena minyak diperdagangkan di sekitar level tertinggi 2023

Harga minyak telah stabil lagi hari ini setelah berombak, meskipun secara luas bullish, mulai minggu ini. Mereka sekarang diperdagangkan di sekitar level tertingginya untuk tahun ini dan Anda harus bertanya-tanya apakah pengumuman baru-baru ini dari Arab Saudi dan Rusia, dikombinasikan dengan prospek ekonomi yang lebih baik, akan cukup untuk mengangkat harga ke level tertinggi baru di tahun 2023, dan di atas $90 pada tahun kasus Brent.

Satu hal yang patut diperhatikan adalah reli beberapa minggu terakhir disertai dengan momentum yang semakin berkurang. Meskipun belum tentu merupakan indikator bearish itu sendiri, hal itu menunjukkan kita mungkin melihat beberapa aksi ambil untung saat mendekati level tertinggi tersebut dan menjelang laporan CPI. Itu bisa berubah setelah rilis jika kita melihat laporan yang sangat menjanjikan tetapi untuk saat ini, perbedaan itu tidak diragukan lagi merupakan tanda bahaya.

Sementara itu, dalam perdagangan komoditi, harga emas menghadapi aksi jual yang membawa emas mendekati posisi terendah di bulan Juni.  Emas tampaknya memang stabil sedikit menjelang laporan IHK AS, dengan para pedagang mencermati hasilnya karena pada akhirnya dapat menentukan apakah logam kuning menembus posisi terendah Juni atau rebound lebih tinggi.

Harga telah ditekan oleh kenaikan imbal hasil dan dolar yang lebih kuat baru-baru ini karena para pedagang telah mendorong kembali ekspektasi seputar penurunan suku bunga untuk tahun depan. Sementara mereka tampak yakin bahwa Fed selesai dengan pengetatan – untuk saat ini – mereka kurang yakin kita akan melihat jenis pelonggaran yang sangat mereka yakini di awal tahun.

Rilis CPI lain yang menjanjikan dapat mengubahnya dan hari ini benar-benar cukup signifikan. Masih ada jalan panjang tetapi AS telah membuat kemajuan yang signifikan, bahkan pada tingkat inti, dan diharapkan lebih banyak lagi selama sisa tahun ini. Jika dapat melakukannya pada tingkat yang lebih dipercepat daripada yang diperkirakan saat ini, maka emas dapat makmur.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini