Wall Street dan bursa saham global naik tipis pada perdagangan di hari Senin (31/07/2023) sementara harga minyak naik dan dolar sedikit berubah. Sentimen positif oleh sikap para pedagang yang melihat ke depan pada laporan pendapatan perusahaan dan laporan ketenagakerjaan utama yang akan dirilis dalam minggu ini.

Indek Dow Jones naik 0,28% menjadi 35.560,19, S&P 500 naik 0,15% menjadi 4.589,15 dan Nasdaq Composite bertambah 0,21% menjadi 14.346,02.

Apple Inc dan Amazon.com keduanya akan melaporkan laporan keuangan pada hari Kamis, sementara nama terkenal lainnya dengan hasil yang jatuh tempo termasuk Caterpillar Inc, Starbucks Corp dan Advanced Micro Devices (AMD).

Saham Eropa naik moderat setelah inflasi zona euro turun lebih lanjut pada bulan Juli melihat bahwa sebagian besar ukuran pertumbuhan harga yang mendasari juga mereda. Pasar menganggap ini sebagai tanda yang menenangkan bagi Bank Sentral Eropa (ECB) karena mempertimbangkan untuk mengakhiri serangkaian kenaikan suku bunga yang brutal. Indeks STOXX 600 pan-Eropa naik 0,12%, kenaikan bulanan kedua berturut-turut. Indeks saham MSCI global naik 0,15%.

Kenaikan moderat terjadi meskipun aktivitas manufaktur China turun untuk bulan keempat berturut-turut di bulan Juli, karena permintaan tetap lemah di dalam dan luar negeri, survei resmi menunjukkan pada hari Senin. Pasar memperlakukan informasi dengan lebih sensitif dan orang-orang mencari informasi baru dengan mata yang mendetail.

Kedepannya, sejumlah indikator ekonomi yang akan diperhatikan investor minggu ini termasuk survei ISM AS pada manufaktur dan jasa, serta laporan penggajian bulan Juli. Data ekonomi yang keluar minggu ini seharusnya tetap konsisten dengan narasi ‘soft landing’. Namun demikian, potensi kembalinya kejutan terbalik untuk pertumbuhan pekerjaan akan menimbulkan pertanyaan tentang apakah inflasi yang melambat dapat hidup berdampingan dengan pasar tenaga kerja yang ketat.

Ketiga indeks utama A.S. telah membukukan kenaikan baru-baru ini karena tanda-tanda meredanya inflasi dan ekonomi yang tangguh telah meredakan sentimen investor tentang ekonomi yang bertahan di tengah tingkat yang lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama.

Pendapatan triwulanan yang optimis dari perusahaan dengan pertumbuhan megacap termasuk Alphabet dan Meta Platforms serta pembuat chip Intel dan Lam Research juga telah meningkatkan sentimen investor. Hampir 30% dari S&P 500 melaporkan hasil minggu ini. Indeks sekarang naik hampir 20% untuk tahun ini.

Pasar perlu kehati-hatian mengingat potensi ekonomi yang lebih lemah, disinflasi yang lebih lambat, dan laba perusahaan yang lebih sempit. Reli saham yang mengesankan tahun ini telah didorong oleh sentimen yang kuat, tanpa pertumbuhan pendapatan atau perbaikan terarah dalam data ekonomi untuk membenarkan kelipatan dan valuasi pasar saat ini.

Sementara itu, Presiden Bank Federal Reserve Chicago Austan Goolsbee pada hari Senin mengatakan bank sentral AS “berjalan cukup baik” untuk menurunkan inflasi tanpa menyebabkan resesi, dan akan mengamati data saat September mendekat untuk menilai apakah lebih banyak pengetatan moneter mungkin tepat.

Bank of England diperkirakan akan menaikkan suku bunga setidaknya seperempat poin. Pedagang memotong keyakinan mereka pada reli berkelanjutan dalam pound paling banyak sejak pertengahan Juni menjelang keputusan suku bunga Bank of England pada hari Kamis.

Poundsterling melonjak 24% dari rekor terendah $1,033 terhadap dolar pada bulan September setelah anggaran yang menghancurkan, mencapai level tertinggi 15 bulan di $1,314 pada pertengahan Juli.

Dolar beringsut lebih tinggi setelah survei dari Federal Reserve menunjukkan bank-bank AS melaporkan standar kredit yang lebih ketat dan permintaan pinjaman yang lebih lemah selama kuartal kedua, tanda kenaikan suku bunga berdampak pada perekonomian.

Yen Jepang melemah sekitar 0,8% versus dolar. Investor terus mencerna keputusan hari Jumat oleh Bank of Japan (BOJ) untuk membuka tutup imbal hasil obligasi selangkah lagi dari kebijakan ultra-longgarnya.

Imbal hasil obligasi Jepang, tenor 10-tahun melonjak ke level tertinggi sembilan tahun hingga 0,6% pada hari Senin, dan menuju batas baru 1,0%. Imbal hasil Treasury AS sedikit lebih rendah, dengan investor menunggu data ketenagakerjaan untuk menilai dampak dari kampanye pengetatan moneter Fed terhadap perekonomian. 10-tahun turun 1 basis poin di 3,961%.

Pada perdagangan di bursa komoditas, harga emas naik, menempatkan mereka di jalur untuk bulan terbaik mereka dalam empat bulan, dibantu oleh dolar yang lebih lemah dan ekspektasi bahwa bank sentral global utama mendekati puncaknya dengan kenaikan suku bunga. Emas spot bertambah 0,3% menjadi $1.965 per ons

Harga minyak menguat ke level tertinggi baru dalam tiga bulan dan mencatat kenaikan bulanan tertajam sejak Januari 2022, didukung oleh tanda-tanda pengetatan pasokan global dan meningkatnya permintaan kasar sisa tahun ini. Harga minyak mentah AS naik 1,63% menjadi $81,89 per barel dan Brent berada di $85,56, naik 0,67% pada hari itu.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini