Joe Biden

Eksposisi News – Paket stimulus bantuan virus korona senilai $ 1,9 triliun yang diusulkan dari Presiden terpilih Joe Biden dapat menjadi pedang bermata dua bagi investor, mempertahankan optimisme untuk kebangkitan ekonomi lebih lanjut sambil meningkatkan kekhawatiran tentang bagaimana Amerika Serikat akan membayar semuanya.

Paket stimulus, yang diluncurkan oleh Biden pada hari Kamis, telah diantisipasi secara luas oleh Wall Street dan telah membantu mengangkat indeks S&P 500 yang luas hampir 3% dalam seminggu sejak penantang Demokrat memenangkan kedua kursi Senat AS di Georgia, memberi Demokrat kendali penuh atas Kongres.

Namun langkah tersebut telah dicerminkan oleh penurunan dalam Treasury, sebagian karena ekspektasi bahwa pemerintah akan perlu mendanai pengeluaran dengan lebih banyak penerbitan hutang, mendorong imbal hasil dari catatan benchmark 10-tahun ke level tertinggi sejak awal Maret dan mendorong biaya pinjaman. seluruh perekonomian lebih tinggi. Hasil obligasi bergerak berbanding terbalik dengan harga.

Saat ini pasar merayakan stimulus tambahan dan melihatnya sebagai jembatan yang lebih kuat untuk ekonomi yang dibuka kembali sepenuhnya. Di sisi lain, ada kemungkinan bahwa pasar harus membayarnya dalam bentuk suku bunga yang lebih tinggi atau kenaikan pajak yang dapat membatasi valuasi ekuitas.

Valuasi saham sudah mengkhawatirkan beberapa investor, yang khawatir bahwa pendapatan harus sangat kuat di tahun mendatang untuk membenarkan kelipatan yang tinggi. S&P 500 diperdagangkan pada 22,3 kali perkiraan pendapatan ke depan, mendekati tertinggi sepanjang masa di 24,4 dari Maret 2000, menurut FactSet.

S&P 500 merosot hampir 0,4% pada hari Kamis, dan naik sekitar 1,1% sejak awal Januari. Reli tahun ini sebagian besar dipimpin oleh saham-saham siklikal yang mendapat keuntungan dari paket stimulus, termasuk bank, yang naik lebih dari 10% untuk tahun ini.

Sementara itu, pemenang tahun lalu seperti sektor teknologi turun hampir 1% dibandingkan waktu yang sama. Meningkatnya hasil mengancam akan membebani perusahaan dengan arus kas berdurasi lebih lama seperti saham teknologi dan pertumbuhan.

Rencana Biden untuk merangsang ekonomi melalui paket penyelamatan datang pada saat lonjakan kasus virus korona sehingga memaksa perusahaan dan investor untuk mengurangi perkiraan mereka tentang seberapa cepat pandemi akan berakhir.

Klaim pengangguran awal naik menjadi 965.000 pekan lalu, Departemen Tenaga Kerja mengatakan pada Kamis, level tertinggi sejak Agustus dan jauh di atas 795.000 yang diantisipasi oleh para ekonom yang disurvei oleh Reuters. Secara keseluruhan, kehilangan pekerjaan di bulan Desember turun untuk pertama kalinya dalam delapan bulan.

Sementara itu, imbal hasil obligasi yang meningkat memicu kekhawatiran inflasi yang membayangi begitu ekonomi mulai pulih. Gubernur Federal Reserve Jerome Powell mengatakan dalam pidatonya pada hari Kamis bahwa dia tidak mengharapkan bank sentral untuk mulai memangkas pembelian obligasi bulanannya “terlalu dini.” “Sekarang bukan waktunya untuk berbicara tentang keluar,” katanya.

Rencana stimulus Biden yang diharapkan adalah “sejalan dengan apa yang diharapkan pasar,” dan kemungkinan akan diikuti oleh paket tambahan yang berfokus pada belanja infrastruktur dan prioritas lainnya.

Laju imunisasi virus korona yang mengecewakan di Amerika Serikat menunda pembukaan kembali ekonomi dan meningkatkan kebutuhan akan lebih banyak langkah-langkah stimulus, meskipun perusahaan dan investor kemungkinan akan menghadapi tarif pajak yang lebih tinggi di akhir tahun sebagai akibat dari pengeluaran ekstra. Peluncuran vaksin memang lebih lambat dari yang diharapkan di mana-mana.

Disisi lain, pasar saham bisa tersandung akhir tahun ini karena investor mulai memperkirakan kemungkinan tarif pajak perusahaan dan individu yang lebih tinggi yang mungkin didorong oleh pemerintahan baru. Ada kebutuhan hari ini yang mengesampingkan kekhawatiran jangka panjang.  Hal ini memunculkan  kekhawatiran tentang datangnya inflasi, tetapi itu terjadi dalam waktu dekat ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here