OPEC
OPEC

OPEC+ akan mempertimbangkan apakah akan menambah pengurangan pasokan minyak saat mereka bertemu akhir bulan ini, demikian dikatakan oleh tiga sumber OPEC+ kepada Reuters setelah harga turun hampir 20 persen sejak akhir September.

Harga minyak telah turun menjadi sekitar $79 per barel untuk minyak mentah Brent dari level tertinggi tahun 2023 pada bulan September mendekati $98. Kekhawatiran terhadap permintaan dan kemungkinan surplus tahun depan telah menekan harga, meskipun ada dukungan dari pemotongan produksi OPEC+ dan konflik di Timur Tengah.

Arab Saudi, Rusia dan anggota OPEC+ lainnya telah menjanjikan pengurangan total produksi minyak sebesar 5,16 juta barel per hari, atau sekitar 5% dari permintaan global harian, dalam serangkaian langkah yang dimulai pada akhir tahun 2022. Pemotongan tersebut mencakup 3,66 juta barel per hari pada tahun 2022. OPEC+ dan pemotongan sukarela tambahan oleh Arab Saudi dan Rusia.

Salah satu sumber OPEC+, yang menolak disebutkan namanya, mengatakan pembatasan yang ada mungkin tidak cukup dan kelompok tersebut kemungkinan akan menganalisis apakah pembatasan lebih lanjut dapat diterapkan pada pertemuan tersebut. Dua sumber OPEC+ lainnya mengatakan pemotongan yang lebih dalam dapat didiskusikan.

“Tidak menyenangkan melihat volatilitas pasar lebih besar menjelang pertemuan berikutnya sementara fundamental secara keseluruhan tetap solid,” kata salah satu sumber OPEC+. “Para menteri kemungkinan besar akan mengungkapkan beberapa pemikiran tentang apa yang harus dilakukan lebih lanjut, untuk mengamankan tren yang stabil.”

Para menteri dari OPEC+, yang merupakan kelompok Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya yang dipimpin oleh Rusia, akan bertemu pada 26 November. Kelompok tersebut sudah memiliki rencana untuk membatasi pasokan sebesar 3,66 juta barel per hari pada tahun 2024 yang dibuat pada pertemuan terakhirnya pada bulan Juni. .

Pada hari Jumat, OPEC dan Kementerian Energi Saudi tidak menanggapi permintaan komentar dsri Reuters.

Penurunan harga semakin dalam minggu ini, bahkan setelah OPEC dalam laporan bulanannya mengatakan fundamental pasar minyak tetap kuat meskipun ada “sentimen negatif” dan terjebak pada perkiraan pertumbuhan permintaan minyak tahun 2024 yang relatif tinggi.

Badan Energi Internasional (IEA), yang juga memperbarui proyeksinya pada minggu ini, memiliki perkiraan pertumbuhan permintaan yang lebih rendah pada tahun 2024 dan mengatakan pasar dapat beralih ke surplus pada kuartal pertama.

Sementara tiga sumber mengatakan pengurangan lebih banyak mungkin diperlukan, dua sumber OPEC+ lainnya mengatakan masih terlalu dini untuk mengatakan apakah pemotongan lebih lanjut akan dibahas, sementara sumber lain mengatakan dia tidak berpikir hal itu mungkin terjadi dengan peringatan “tunggu dan lihat”.

OPEC+ tidak memiliki target harga minyak. Anggota bergantung pada minyak sebagai sumber utama pendapatan pemerintah.

Para analis mengatakan kepada Reuters bahwa perpanjangan pengurangan minyak Arab Saudi meningkatkan risiko kontraksi ekonomi Saudi tahun ini.

Arab Saudi telah berulang kali menekankan pada pertemuan sebelumnya bahwa mereka ingin melihat kepatuhan yang kuat terhadap pemotongan sehingga semua anggota berbagi beban untuk memproduksi lebih sedikit.

Pada pertemuan kebijakan terakhirnya pada bulan Juni, OPEC+ menyetujui kesepakatan luas untuk membatasi pasokan hingga tahun 2024 dan Arab Saudi menjanjikan pengurangan produksi sukarela pada bulan Juli sebesar 1 juta barel per hari yang kemudian diperpanjang hingga akhir tahun 2023.

Beberapa analis termasuk Energy Aspects memperkirakan Arab Saudi akan mempertahankan pemotongan sukarela setidaknya hingga kuartal pertama tahun 2024.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini