Jika bank sentral besar dunia yakin darurat ekonomi telah berakhir dan kebijakan harus mulai kembali ke pengaturan pra-pandemi, ECB kemungkinan akan mengalahkan Fed untuk itu. Menghadapi tingkat inflasi tertinggi dalam beberapa dekade, yang terutama disebabkan oleh distorsi dan kemacetan terkait dengan pembukaan kembali ekonomi dengan cepat setelah penguncian COVID-19, bank sentral khawatir suku bunga tersebut akan lebih lambat untuk mereda daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Gelombang Omicron di sekitar akhir tahun kembali memperkeruh prospek ekonomi dunia dan dapat memperpanjang masalah rantai pasokan dan distorsi pasar tenaga kerja yang membuat tingkat inflasi lebih tinggi lebih lama, serta meningkatkan risikonya menjadi tertanam dalam ekspektasi rumah tangga, pekerja dan perusahaan. Ini membuat bank sentral sementara waktu berhenti menambahkan stimulus, kembali ke titik awal dan lakukan penilaian ulang.

Pejabat Federal Reserve AS telah memasuki 2022 dengan semua senjata membara. Sebagian besar sekarang bersikeras bahwa mereka tidak hanya akan berhenti membeli obligasi baru pada bulan Maret, tetapi menaikkan suku bunga. Untuk pertama kalinya, setidaknya akan ada tiga kenaikan suku bunga tahun ini, dan juga mengurangi neraca Fed yang membengkak segera setelahnya. Hal ini sebagaimana dikatakan oleh Ketua Fed Jerome Powell di hari Selasa bahwa mereka akan melakukan ‘normalisasi’, kebijakan sambil tetap ‘rendah hati dan gesit’.

Sementara gambaran untuk Bank Sentral Eropa berbeda, ia menghadapi inflasi yang sama dan sakit kepala komunikasi dan pesan dari pejabat tinggi adalah salah satu dari kedua kehati-hatian atas risiko inflasi dan pernyataan kembali mandat stabilitas harga pusat.

Kepala Ekonom ECB Philip Lane mengatakan bahwa dia masih melihat inflasi kembali di bawah target 2% tahun depan dan pada 2024, sementara Presidennya Christine Lagarde berbicara tentang komitmen “tak tergoyahkan” untuk harga yang stabil dan bos baru Bundesbank Joachim Nagel mengatakan dia melihat inflasi “bahaya” tetap tinggi.

Bagi banyak pasar, saat dihadapkan dengan rebound ekonomi yang lebih sederhana, tingkat pengangguran yang lebih tinggi, masalah kredit yang masih ada dan demografi yang menua yang mengancam deflasi selama satu dekade, sikap dovish ECB akan sangat jauh lebih lama daripada The Fed.

Sebagaimana terlihat dari penurunan hampir 10% dari nilai mata uang pada pasangan EUR/USD pada paruh kedua tahun lalu.

Suku bunga kebijakan ECB dan imbal hasil obligasi negara acuan jangka panjang adalah negatif sebelum pandemi dan tetap demikian. Dan ukuran neraca akumulasinya lebih tinggi dari Fed secara nominal serta lebih dari 65%, hampir dua kali lipat pangsa produk domestik bruto daripada Washington.

Tetapi, sebagian besar sikap ECB sudah ada sebelum pandemi. Ketika titik awal yang berbeda dari kebijakan moneter diperhitungkan, sikap ECB terlihat kurang dovish daripada yang diperkirakan secara umum.

Berdasarkan keputusan ECB pada 16 Desember, yang bertujuan untuk mengurangi stimulus pembelian obligasi pandemi darurat pada bulan Maret, mengakhiri fasilitas pinjaman khusus baru pada bulan Juni dan mengurangi pembelian aset lama ke tingkat sebelum COVID pada kuartal keempat, ECB akan kembali ke pengaturan pra-pandemi pada bulan Oktober, setahun lebih cepat dari Fed pada rencana yang ada.

Tentu saja, bagi The Fed memangkas suku bunga kebijakannya lebih dari 150 basis poin dan mengubah pembelian obligasi bersih dari awal ketika COVID melanda. Sebaliknya, ECB sebagian besar mengandalkan program pembelian obligasi PEPP sebagai pendukung utama suku bunga jangka panjang. Suku bunga reponya sudah di 0% sejak 2016 dan suku bunga depositonya telah dipotong menjadi -0,5% saat ini di 2019.

Tetapi perlu dicatat bahwa ECB akan kembali ke level sebelum COVID jauh sebelum The Fed meskipun distorsi pasar tenaga kerja lebih sedikit memberi upah, lebih sedikit kelemahan nilai tukar pada harga impor dan lebih sedikit kekhawatiran atas penilaian ekuitas. Entah The Fed terlalu lambat untuk menormalkan – dan dilihat dari pidatonya yang panik tahun ini, beberapa pejabat Fed tampaknya berpikir bahwa – atau ECB terlalu berhati-hati. Hal yang lebih mungkin adalah pilihan yang pertama.

Harga pasar untuk kenaikan kecil 10bp dalam suku bunga deposito ECB pada akhir tahun tampaknya masih berlebihan bagi sebagian besar ekonom.

Dalam pandangan Deutsche Bank di hari Selasa, mengatakan ‘pengangkatan’ ini tidak mungkin sampai tahun 2023, tetapi pembelian aset bersih turun sekitar 70% tahun ini.

Di sisi lain, bahkan jika The Fed menaikkan suku bunga empat kali tahun ini, seperti yang ditunjukkan oleh harga pasar sekarang, itu masih akan membuat mereka jauh di bawah tingkat pra-pandemi. Penurunan cepat dari neraca Fed tahun ini bahkan mungkin menaikkan posisi relatif karena menyusutnya ECB tampaknya jauh lebih lama. Tetapi Powell Fed mengatakan pada hari Selasa bahwa belum ada keputusan yang diambil.

Jadi, sementara ECB mungkin tampak lebih seperti kura-kura bagi Fed yang seperti kelinci, ECB mungkin juga memenangkan perlombaan. Apakah itu hasil yang baik untuk ekonomi zona euro,sejauh ini memang masih kurang jelas.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here